Senin, 28 Desember 2020

Review: Eau de Parfum HMNS Orgasm




Hai hai, assalamualaikum, Bloggies ^_^
Setelah kemarenan sempet perdana review dessert box,
hari ini mau sok-sokan perdana nge-review parfum 😂😂
Sebelum lanjut
, mohon dimaklumi ini yang nulis review bukan ahli wewangian ya, cuma orang yang seneng share apa pun yang dia suka. So, bear with me 😀
Jadi kan adek gue lagi hunting parfum. Belilah dia sekotak parfum HMNS starter pack. Nah, dia kan orangnya bosenan ya, baru berapa kali semprot, tuh parfum dikasihlah ke gue. 
Gue kan orangnya gampang pusing kalo nyium wangi-wangian. Selama ini setia pakai body lotion aja.  Kalopun pengin pake parfum, misalnya buat kondangan atau acara lainnya, gue pasti pake punya mama soalnya parfum beliau tuh yang asli punya dan tentu aja nggak ada pusing-pusingnya pas disemprot. Tapi ya, guenya kan rada medit ya, keluar uang jutaan buat parfum kok rasanya berat. Lagian ngapain beli kalo masih bisa minta 😝
Makanya pas dikasih starter pack HMNS ini gue sebetulnya rada skeptis. Etapi kok pas disemprot nggak ada pusing-pusingnya. Rasanya mau menjura sama yang bikin 😆
Starter pack ini isinya tiga parfum: Farhampton, Orgasm, Alpha, masing-masing berukuran 5ml. Adek gue ngasihnya pake pengantar, "Itu yang Farhampton wangi parfum cowok. Yang Alpha juga parfum cowok tapi jatuhnya lebih ke seger gitu. Yang Orgasm wangi floral, cewek banget, tapi kak Della pasti suka kok" dengan penekanan di kalimat terakhir karena dia tau banget gue nggak suka wangi-wangian yang girly 😂😂😂


Otentu aja gue masih tetap sok-sokan nggak mau nyentuh mbak Orgasm
, jadi selama beberapa hari gue cuma pake Farhampton sama Alpha ganti-gantian, dan itu tuh ya, cuma suka aja nyium wanginya, nggak ada keinginan untuk beli versi botol gedenya atau gimana. Terus tau kan kalo Della dan kualat adalah satu kesatuan? Suatu pagi, iseng aja nyemprot Orgasm ke pergelangan tangan. Dan langsung jatuh cinta dooong terus langsung ke official Tokpednya untuk beli 😂😂😂😂
Nggak ada ready stock. Adanya PO 7 hari, tapi ya udah hajar ajalah. Eh alhamdulillah sampenya lebih cepet 💓💓


Packaging-nya simpel
, kotak putih dengan logo HMNS di sebelah kiri. Kesannya elegan.
Botolnya transparan dengan tutup warna putih. Warna cairannya lebih ke salem, bening, di beberapa review lain mungkin terlihat kayak kuning, tergantung pencahayaan. Ukuran 100ml. Harga Rp298.000,00 tapi masih dapet diskon Rp50.000,00 dari pembelian adek gue 😆   
Top notes-nya Orgasm tuh apel merah, middle notes-nya mawar, melati, dan peony, based notes-nya biji vanila dan amber.
Jadi pas pertama semprot yang tercium kayak wangi buah, setelah beberapa saat jadi kayak wangi bunga, dan habis itu yang stay wangi biji vanila dan ambernya. Karena dia ngambil wangi biji vanila, makanya kayak ada campuran wangi rempahnya gitu, bukan wangi vanila yang biasa kita cium. Udah gitu, dari artikel yang pernah gue baca, Founder HMNS bilang bahwa amber yang digunakan di semua varian parfum HMNS nantinya akan membaur dengan aroma tubuh penggunanya. Jadi walaupun parfumnya sama, wangi yang stay di tubuh penggunanya bisa berbeda-beda.
Sepertinya adek gue kurang tepat kalo mendefinisikan Orgasm sebagai wangi yang cewek banget. Lebih tepatnya ini tuh wangi wanita yang matang, dewasa, dan seksi tapi disegani gitu looooohhhh.. ngerti nggak sih kira-kira. Berkat sensasi hangat dari wangi rempahnya sih, menurut kesotoyan gue 😀 
Dan cencu aja semua definisi tadi bukan gue banget, tapi gue tetap suka wanginya 😄 


HMNS (d
ibacanya Humans) ini sendiri brand lokal asal Jakarta, digawangi oleh Rizky Arief Dwi Prakoso, Amron Naibaho, dan Karina. Berdiri September 2019. Pembuatannya bekerja sama dengan perfumer Indonesia yang lulusan terbaik dari ISIPCA Paris. ISIPCA sendiri adalah institusi prestisius studi pasca sarjana untuk parfum, produk kosmetik, dan formulasi rasa makanan. Kebayang kan gimana ahlinya soal wewangian? 💓💓
Kamu udah pernah coba varian yang mana? 😊


1 komentar:

Mau komen? Silakan :)