Kamis, 19 April 2018

Gejala Tipes Tanpa Demam

Hai Bloggies, assalamualaikum :)
Lama nggak posting, begitu posting langsung tentang penyakit (-_-")
Jadi, waktu awal Maret tuh selama seminggu, gue berasa capek banget tiap nyampe rumah pulang ngantor. Lemes gitu. Terus hari Kamis-Jumat tanggal 8-9 Maret 2018 itu puncak-puncak lemesnya. Berasa keliyengan aja di jalan. Kayaknya nggak sanggup naik Tije, akhirnya selama dua hari itu PP pake gojek. 
Mual-mual, tapi nggak ada muntah. 
Pusingnya juga parah, kayak di-press dari depan dan belakang. Itu tuh hilang-timbul-hilang-timbul. Diukur pake termometer, normal. Gue juga nggak ngerasa demam. Gue bawa tidur aja dengan harapan besokannya sembuh. Eh ternyata hari Sabtu makin parah. Bahkan buat bangun dari kasur aja nggak sanggup. Kasian anak gue jadi nggak bisa les renang karena biasanya gue yang anter.. (T^T)
Jam sepuluh akhirnya bisa bangun, tapi sakit kepalanya nggak hilang-hilang. Ya udah, maksain diri aja pergi ke Rumah Sakit Jakarta. Sendirian coz bapake lagi tugas luar kota.
Awalnya, dokternya bingung ofkors karena gejalanya kan indikasinya bisa dari apa aja. Apa lagi gue ada maag. Dipencet-pencet perut, tapi sakitnya kok bukan di bagian lambung. Bisa juga dari minus mata, katanya.
Jadinya gue berencana besok cek mata. Etapi waktu gue kasih tau gimana pusingnya, pak dokter berubah pikiran dan nyuruh gue cek darah. Eh bener ternyata gue gejala tipes. Anehnya nggak pake demam itu lho.


Temen-temen yang punya gejala sama kayak gue mending langsung tes widal aja deh, walau nggak ada demam. Nanti kayak gue..
Dikasih antibiotik dan disuruh bed rest selama lima hari. Alhamdulillah mendingan. Tapi gue belum cek widal lagi, sih.

0 comments:

Posting Komentar

Mau komen? Silakan :)