Kamis, 18 Agustus 2016

Cokelat vs Stroberi

www.dellafirayama.com

Bismillahirrahmaanirrahiim.
Monmaap yang biasanya mampir ke sini karena suka dengan posting alay gue, hari ini gue mau sok agamis dulu, ya. 
Rasulullah –shollallohu ‘alaihi wasallam– bersabda :
أَنَا زَعِيمٌ بِبَيْتٍ فِى رَبَضِ الْجَنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ الْمِرَاءَ وَإِنْ كَانَ مُحِقًّا وَبِبَيْتٍ فِى وَسَطِ الْجَنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ الْكَذِبَ وَإِنْ كَانَ مَازِحًا وَبِبَيْتٍ فِى أَعْلَى الْجَنَّةِ لِمَنْ حَسَّنَ خُلُقَهُ
“Aku menjamin sebuah rumah di pinggir jannah (surga) bagi siapa saja yang meninggalkan perdebatan berkepanjangan meskipun ia dalam kebenaran (al haq), juga sebuah rumah di tengah jannah bagi siapa  saja yang meninggalkan berbohong walaupun ia sedang bercanda, serta sebuah rumah di puncak jannah bagi siapa  saja yang berakhlak mulia.”
(HR. Abu Dawud, Dinyatakan Hasan shahih oleh Syaikh Al Albani) 

Gue sejak dari belum tau hadist ini ada pun udah nggak suka dengan yang namanya perdebatan. Paling benci sama debat antaragama. 

Gini ya, andaikan lo Si A yang punya pemikiran bahwa X=Y. Debat dengan Si B yang berpemikiran bahwa W=Z.
Logikanya:
[A(X+Y)] + [B(W=Z)] = ???? 
Hayoooo.. nggak ketemu kan, jalan keluarnya? Karena keduanya kekeuh dengan pemikiran masing-masing dan udah ngeblok hati dan pikiran mereka dari semua argumen lawan. Pokoknya apa kata lawan, sanggah. Bantah. Cari kesalahannya. Capek? Pasti. Udah capek, nambah musuh juga. Ya nggak sih? 
Seseorang yang suka stroberi, temenan dengan yang suka cokelat. Nggak akan ada masalah selama keduanya saling menghargai, bahkan mungkin saling menghadiahi kesukaan itu. 
Masalah akan muncul ketika salah satu mulai mikir, "Eh, kenapa sih temen gue itu nggak suka stroberi? Kenapa cokelat? Padahal gue udah pernah coba cokelat dan rasanya nggak enak."
Mulai deh Si Stroberi ngojok-ngojok Si Cokelat, "Kenapa lo suka cokelat? Pahit, tau!"
Si Cokelat pun menjelaskan sampe berbusa-busa. Bayangin lo ngejelasin sesuatu yang sangat lo suka, ke orang yang bahkan nggak mau nyicipin benda itu. Emang bisa? Emang kata-kata lo masuk ke otaknya? Sia-sia tau nggak (pake nada suara DiSas di AADC).
Terus Si Cokelat balik nanya, "Kenapa lo suka stroberi? Asem gitu!"
Ribut deh. Berantem deh. Capek deh.
Sampe sini, udah ngerti belom gue mo ngomong apa? Hihihi....
Yah intinya, kalo lo ngeliat ada orang-orang yang suka dengan sesuatu yang lo nggak suka dan bukan sesuatu yang prinsipil, dalam arti bukan hal yang menggugat Islam dan hati nurani kayak LagiBete, ya terima aja itu sebagai salah satu bentuk perbedaan. 
Kalo pas BW gue nemu orang yang posting sesuatu yang nggak cocok dengan pendapat gue, biasanya gue skip postingan itu. Atau komen di posting sebelumnya yang gue bisa relate. Kalo nggak ada juga, ya monmaap, gue tutup tanpa komen. Daripada gue harus komen yang nyeneng-nyenengin hati orang padahal hati gue menentang isi blognya itu? 
Dan kalo pun gue komen sesuai pikiran gue yang berarti itu adalah hal yang bertentangan dengan postingan dia, yang ada kami bakal debat, dong. Padahal, balik lagi ke paragraf awal, gue paling males berdebat.
Eh pernah lho gue nemu orang yang komen di blog gue nyenengin hati gue gitu, pas gue BW ke blog orang laen yang nggak sepaham sama gue, orang itu komen dengan kalimat 180 derajat dari komennya di postingan gue. Gue nggak mau jadi orang kayak gitu. Muka gue cukup satu ajah ^^
Begitu juga sebaliknya, kalo pas gue BW nemu postingan yang sepemahaman dengan gue, pasti gue komen. 

Hidup ini lebih indah lho kalo kita sibuk dengan urusan masing-masing. Ngapain ngurusin kegemaran orang laen seakan-akan hidup lo nggak penting? ^^


38 komentar:

  1. Kalimat terakhir yg ini lebih jlebb loh mbak, eleghann hehehe. Udah 71 tahun merdeka masih ngusik kegemaran orang , lebih baik pahami dulu deh arti merdeka yg sesungguhnya. Merdekakan hati dari sifat sirik, iri dan dengki agar bisa menerima perbedaan. MERDEKA!!

    BalasHapus
  2. Jangankan beda agama, yang seagama aja debat mulu.

    Sebagai orang yang udah merasakan lelahnya debat, memang debat itu sia2 dan buang2 energi. Dari awala emang sama2 tujuannya "memenangkan" pendapat sendiri, bukan tukar pikiran.

    Tapiii ... kalo ada orang ngeselin di sosmed, dan pas lagi bosen gitu, kadang tergoda juga buat ngajak ribut, hehehe. *janganditiru*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan, kadang kita ngeladenin orang-orang kayak gitu karena lagi bosen, hehehe..

      Hapus
  3. lagian daripada sibuk berdebat karna beda pendapat, kenapa ga dilakukan dengan orang yang juga pnya kegemaran yang sama, kan ga perlu buang2 tenaga buat berdebat. Kan semuanya udah punya tempat tersendiri buat menyalurkan kegemaran/kesukaan. Misal, satunya pengen main basket, satunya pingin sepak bola. Supaya gak kacau, dipakailah dua jenis lapangan, lapangan basket dan lapangan sepak bola.

    jadi, lakukan kegemaran bersama orang yang memiliki kesamaan yg sama, supaya aktivitas lebih lancar alias yuk mari ngalay di twitter xDD



    buset panjang amat komennya wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, kalo orang cerdas kayak kita mah pasti milih yang selingkaran, Ma. Sayangnya ada aja yang masih suka ngojok-ngojokin kesukaan orang laen. Hari gini, helloooowww.. :D

      Hapus
  4. Manusia sama Jin aja berusaha hidup berdampingan tanpa saling mengusik loh. Kita punya alam masing-masing yang berbeda, jelas. Prinsipnya, asalkan ngga diusik ya ngga bakalan mengusik.

    Pertanyaannya : kapan manusia dengan sesamanya bisa kaya gitu?

    Padahal, untuk urusan yang sangat
    prinsipil kaya agama aja, Allah udah kasih petunjuk : Lakum diinukum wa liyadiin. Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku.
    Nah, untuk urusan remeh-temeh spt kehidupan orang lain yg sama sekali ngga prinsipil, masih mau ikut ngurusin?

    Kalo kita udah bisa berhenti mengusik urusan orang lain, mungkin (mungkin loh ini) manusia akhirnya bisa berhenti melakukan sesuatu yang ngga berguna seperti debat kusir tadi. Wallahualam bisawab.

    *anjay gue kebawa serius!* >.<"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Utieeeeeeee.. *tepok tangan 1000000 kali*

      Hapus
    2. Kalo suka atau tidak suka tidak bisa disamakan dengan benar atau salah

      Hapus
    3. Iya setuju, Mbak Ina :)

      Hapus
  5. Iya, emang nyebelin kalo ada yang ngurusin hidup kita sampai ke hal yang kecil-kecil..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi..
      Btw Mbak, makasih ya udah komen di tempat saya. Saya coba BW ke tempat Mbak, sayang kolom komennya nggak diaktifin..

      Hapus
    2. Iya mbak, memang sengaja :)
      Tapi mbak baca postingan saya juga saya udah seneng :)

      Hapus
    3. Oooo gitu.. Iya saya baca kok, Mbak :)

      Hapus
  6. Males kalo harus debat kusir gak penting Deeeel...

    Muter2 aja terus disitu kagak kelar2, sampai Rafi Ahmad putus sama Yuni Shara dan Anang cerai ama Krisdayanti, eh gimana? muahahahaha...
    *anak inpotenmen*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama Teh, aku juga males :D

      Hapus
  7. Bagi sotoberiinyaa dong, entar aku kasih tuker Coklat muahahaha :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita makan sama-sama ya, Mak ^^

      Hapus
  8. Mba Deeel, ih kok lama banget sih baru posting lagi (walau jarak postingan kali ini sama postingan sebelumnya masih kalah lama sama postingan yang sebelumnya lagi sih, hehehe) kangen tau!

    setuju Mba Del, saya juga malas berdebat sama orang yang gak suka menerima pendapat orang lain. Kalo ketemu orang seperti itu biasanya saya mundur teratur, hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaaahhh makasih yaaaaaaaa dikangenin :*
      Aku juga biasanya langsung pergi aja sih, nggak tau kenapa yang ini ngegemesin banget minta dibahas, wkwkwk..

      Hapus
  9. Dellaaaaaaaaa.. Kmn ajaaaaa :D

    Btw gw suka kalimat terakhir lo. Cape klo hrs mikirin urusan org mah ga kelar2 hihihi.. Mending fokus sm urusan masing2 yesss 😉

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeyeeeeeeeeeeeeeeeeee.. hihihi..

      Hapus
  10. semoga kita bukan termasuk orang yang terlalu sibuk ngurusin hobby orang lain, sampai lupa kalo kita punya hobby sendiri yaa, mbak :)) *ehapasih

    BalasHapus
  11. Padahal yaaa mba.. Klo strawbery nya dicelupin ke coklat tuh jadinya enak loooh. Wkkkk.
    *lah malah makanan nya yg ane bahas*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya enak. Aku suka dua-duanya kok, Mi ;)

      Hapus
  12. Suka kalimat terakhirnya.

    Hidup ini lebih indah lho kalo kita sibuk dengan urusan masing-masing. Ngapain ngurusin kegemaran orang laen seakan-akan hidup lo nggak penting? ^^

    Mungkin hidup mereka memang gak penting, mbak. #eh

    BalasHapus
  13. kalo gw sih tiap blog yang gw datengin pasti gw komen, walopun kadang2 gak ngerti sama yang dibahas. ya contohnya postingan lo ini, gw ga ngerti sebenernya, tapi ya karena udah terlanjur kesini jadi komen aja *ditimpukbakiak bwahahaha

    BalasHapus
  14. Sama halnya sama cokelat dan stroberi, klo disatuin bakalan lebih enak. Punya hobby yang beda tapi saling berbaur juga lebih tentram. Semoga kita bukan termasuk orang yang suka ngeributin hobby horang lain...

    BalasHapus
  15. Jgn2 ada yg usil kalo lo demen nonton drakor yak..siapa orangnya mak..kasih tau gue sini.. :D

    Lagian...hoby kan emang hak individual yg ga bisa di paksain yak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakss.. kok nebaknya ke situ, Des? :D
      Iya emang nggak bisa dipaksain. Dan nggak bisa dipaksa untuk ninggalin juga dong, ya kan? ;)

      Hapus
  16. Kalimat terakhir perlu di bold mba :D hahahah
    "Ngapain ngurusin kegemaran orang laen seakan-akan hidup lo nggak penting?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga dapetnya dari lagu indie, Nov. Sayang nggak tau siapa yang nyanyiin. Waktu itu ada yang pake buat nyanyi di musically :)

      Hapus
  17. baca ini pas banget lagi kzl karena nyaris tiap hari ketemu orang yang ngajakin debat terus. Apa kabarnya jeng della, kemaren mudik ke palembang ga?.. iiih malah ngobrol dimarih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Rin, iya emang ngeselin orang kayak gitu. Iya mudik ke Palembang :)

      Hapus

Mau komen? Silakan :)