Jumat, 26 Februari 2016

Percaya Nggak Percaya....

Dear Bloggies,
selamat hari Jumat menjelang weekend ^^
Gue mau cerita sesuatu yang sebetulnya nggak masuk akal, tapi gue ngerasa ini perlu di-share sih, kali ada yang punya pengalaman sama :D

Jadi, selama tiga bulan ini gue masuk shift-shiftan (kalah deh security kantor :p). Shiftnya cuma sampe akhir Februari ini sih, dengan jadwal shift pagi pukul 07.00-16.00, shift siang 16.00-01.00. Minggu ini gue masuk shift siang. 
Biasanya kalo shift siang gue dijemput bapake naek motor, etapi gara-gara begal gila yang waktu itu beraksi di jembatan Tomang jam 01.15 padahal itu rute pulang dan jam pulang gue, gue kan jadi parno. Padahal bapake mah nyantai aja. Akhirnya gue putuskan ikut nginep di kantor kayak beberapa temen lainnya. Pulang abis subuh, sekitar jam lima lewat.
Tapi kemaren, eh tadi pagi deng, Jumat tanggal 26 Februari 2016 pukul 01.00, entah kenapa gue pengin banget pulang. Padahal kan ujan yakk....
Dan namanya juga gue ini cewek impulsif, gue pun menuruti desakan hati ini. Dengan dikawal dua lelaki temen kantor, gue nunggu di pinggir jalan tuh. Dapet satu taksi. Nggak mo sebut merk ah, ntar kena UU ITE. Pokoke bukan bluebird. 
Abis naek, taksi jalan, dua temen gue pun balik ke kantor. Gue watsapin nomer taksi plus nama sopir ke bapake. Abis itu gue lirik argo, lah kok nol?
"Pak, argonya belom nyala," gue bilang.
"Tembak aja ya, Bu," katanya.
"Hah?"
"Iya, soalnya saya udah mo pulang."
"Berapa?"
"Gocap."
"Ah, biasanya kalo pake argo 30, Pak. Udah nyalain aja argonya."
"Masalahnya saya juga mo pulang."
"Terus ngapain tadi ngangkut saya?" Mulai keluar juteknya.
"Ya udah jadi gimana, Bu? Apa turun sini aja?" nadanya ngancem.
"Yang bener aja dong, Pak. Jalanan sepi gini, gelap lagi. Kenapa nggak bilang dari tadi kalo mo tembak, jadi saya kan bisa turun lagi tadi depan kantor."
"Ya udah 40, deh."
"Nggak. Nyalain aja argonya, Pak."
Dia nggak nyalain argo, tapi nggak berhenti juga. Terus abis itu ngajak ngobrol lagi, nadanya udah lembut gitu, "Baru pulang, Bu?"
"Iya."
Nggak lama, gue ngerasa arloji gue lepas. Jadi ya, arloji gue ini tipenya pake kaitan, udah gitu kaitannya keras banget. Makanya pas berasa lepas gitu gue kaget dan refleks megang pergelangan tangan gue. Nggak ada. Gue pikir jatoh. Gue cari-cari di kursi, di kolong, bahkan gue sampe naekin lengan baju gue sampe lengan. Nihil. Rasanya udah mo nangis, soalnya arloji itu hadiah dari Papa. Sopirnya masih aja ngajak gue ngobrol dengan suaranya yang lembut itu, gue jawab sambil masih nyari-nyari. Masalahnya gue bukan berasa arloji itu lepas sendiri. Gue ngerasa ada yang ngelepasin. Beneran.
Pas sampe depan rumah, gue bilang, "Pak, tolong nyalain lampu, dong. Kayaknya jam tangan saya jatoh, deh."
And I saw it. Sopirnya senyum! OMG! Freaky banget senyumnya, mamen! Kayak yang puas gitu, lho. 
Itu bangku gue telusurin, bahkan sampe ke kolong-kolong dan di bawah karpetnya. Saat itu gue udah ngeduga sih, mungkin sopirnya punya semacam ilmu atau apa. Yang kayak gitu kan ada, ya kan?
Terus gue turun dari taksi, gue kibas-kibasin baju gue, berharap nyangkut di situ. Nggak ada. Ya udah deh, setelah bayar gue pun masuk rumah dengan lemes. 
Gue duduk di sofa dan cerita ke bapake. Yang bikin sedih karena itu hadiah dari Papa, lho. Si bungsu Zaidan yang ikutan denger cerita gue tau-tau nunjuk ke lantai di depan TV dan bilang, "Mama, itu jamnya."
Kebayang nggak, gue masuk, duduk di sofa deket pintu masuk, dan arloji itu ada di lantai di depan TV, padahal gue bahkan belom lewat situ! Jarak dari sofa ke TV sekitar lima langkah, lah. Lima langkah. Udah kayak judul lagu dangdut :p
Gue nggak ngerti deh gimana ngejelasin peristiwa ini secara logika. Yang jelas gue bersyukur banget karena arloji itu masih jadi rezeki gue. 
Jadi, sebetulnya kalo diminta tembak gitu sebaiknya mesti ngapain, sih? Terus,bloggies punya cerita-semacam-mistis kayak cerita gue di atas, nggak? Share, dong :)


Penampakan arloji kesayangan gue

25 komentar:

  1. Masih rejeki mba Della, :)). Tapi heran banget lha itu kenapa bisa ada di depan TV. Aku sih ga pernah ngalamain ky gitu tp sama supir taksi yg rese, pernah. Aku sama tmn mau ke mall, padahal argonya 30rb tapi kata dia harus 40rb karena udah pesen dulu dan alasan2 lain. padahal boro2 pesen. Dia juga ngajakin ngobrol dan yg nyebelinnya di jalan juga dia tlp entah sama siapa sambil marah2. Kan bikin ga nyaman banget. Akhirnya kita ya tetep bayar 40rb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya hal pertama yang aku pikir sih, sopir itu mungkin ngelmu. Punya jin, gitu :p
      Mungkin emang mestinya iyain aja ya waktu dia minta gocap? Ah entahlah..

      Hapus
  2. Ihhh.. ngeri. Trus lo bayar berapa? Trus kalo piara sesuatu bukannya lo bisa liat?? Udah deh lain kali mending nginep kantor Dell.. Etapi udahan ya shift2annya? Untung lo ga kenapa2 sih intinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ofkors gue bayar 30, Tie. Rugi udah berantem kalo akhirnya nurut sama kemauan dia, wkwkwk..
      Gue udah lama nggak bisa ngeliat yang gituan, Tie. Cuma bisa ngerasain kehadirannya aja.
      Iya kayaknya hari ini gue nginep aja. Hari ini hari terakhir. Yeaaaaaaayyy \(^O^)/

      Hapus
  3. Ya ampuuunnn... merinding gue del, kok bisa ya?
    Alhmdulillah lo gk knapa2 dijln.
    bagus lah sift2an nya bntar lg kelar, biar jadi cinderdella lagi. :D

    BalasHapus
  4. Aduh mak, aku lebih milih pulang subuh deh meskipun hati pengennya pulang jam 1. Aku ogah dan pastinya horor banget naek taksi sendirian. Naik taksi siang aja masih suka was-was. Apalagi kl orangnya suka nembak harga. Duh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu sidang pilkada tahun kemaren aku baek-baek aja Mak pulang jam segitu, makanya cuek aja.

      Hapus
  5. Mba Della.. Tapi itu supirnya orang beneran kan ya? #mulaiserem moga2 ga perlu lagi shift2an lagi ya mba.. Stay safe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya orang beneran. Bapake lihat kok, kan dese nungguin depan pager :D

      Hapus
  6. Kok gw merinding sih bacanya 😱😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi gue yang ngalamin, Daw.. :'(

      Hapus
  7. mungkin gak kalo sebenernya arloji nya ketinggalan jadi pas di taxi juga udah gak pake arloji?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelum dapet taksi, aku masih sempet ngeliat udah berapa menit aku nunggu di pinggir jalan, Ko. Dan arlojinya tu ketat banget di tangan jadi berasa kok kalo nempel.
      Disimpennya juga di kotak di kamar, jadi nggak mungkin jatohnya di lantai bawah.

      Hapus
  8. Koq bisa sih Del shift gituu. Alhamdulillah masi ketemu yah arlojinyaaa. Dulu jaman kerja di Bukopin balik malem jam 2an jam 3 paling cuman bapak taksinya tjurhat aja,biasa. Yg bikin ngeri mah ngebut di tol, pengen tidur tapi ngga bisa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Ci. Paling banter mah sopir taksi curhat, ya kan? Sekali-kalinya deh dapet yang kayak gini.

      Hapus
  9. ngeri yow,, merinding jdnya hiiii

    BalasHapus
  10. gileee hebat deh lo Del..masih berani naek taxi sendirian di jam lewat tengah malem gitu...

    gue mah mendingan nginep dah, secara gue cemen begindang...btw, pas baca cerita lo dr awal gue pikir lo kena dikerjain ama supir taxinya...fiuhh untung lo ga kenapa2 ya makk...

    BalasHapus
  11. oemjiiii...horor amat ya!kok gue ngebayangin itu senyumnya supir taxi kaya apaaa.. *merinding*

    tapii..ahamdulillah ya arloji kesayangannya masih jadi hak milik :D

    BalasHapus
  12. serem amat ya del.. tapi alhamdulillah ya masih rejeki dan masih di lindungi selamat sampe rumah..

    BalasHapus
  13. aduh serem amat Mbak :(
    tapi alhamdulillah Mbak Della gak kenapa-napa dan jam tangannya balik :)

    BalasHapus
  14. duh kok bisa ya Del pindah tempat, tapi Allhamdulillah maih rezeki. Aku udah takut bacanya nih soal taksi

    BalasHapus
  15. eeerrrgghhh ... saya merinding bacanya. Apalagi yang pas bagian senyum itu

    BalasHapus
  16. Iya mbak percaya atau enggak percaya... ^^

    BalasHapus
  17. mungkin dari awal emang gak pake jam itu kali ya Del..hihihi

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)