Jumat, 11 Desember 2015

Bagusan Mana, Novel atau Filmnya?

source: here

Hai hai Bloggies, happy Friday!
Baru aja lewat dua Jumat dan gue udah mengingkari janji gue sendiri, hehehehe.... 
Hari ini gue mau sok-sokan ngebahas tentang novel yang difilmkan. Kenapa 90% orang
lebih suka novel daripada filmnya? (tentu aja angka itu nggak bisa dipercaya soalnya gue emang belum bikin surveinya. Cuma sok tau aja :p)
Menurut pengalaman pribadi gue sih, saat kita baca novel, saat itu pula kita bikin skenario sendiri dalam kepala kita. Tokoh utama perempuannya mirip siapa, tokoh utama cowoknya mirip siapa, suaranya gimana, settingnya kayak apa, dengan nada gimana kalimat ini diucapkan, dan sebagainya. Semua itu, apalagi kalo novelnya bagus ya, berputar di kepala kita kayak film. Jadi, kita emang bikin film sendiri di benak kita. Dan sebagai sutradaranya, masa iya kita mau bilang bahwa film ciptaan kita itu jelek? Masa iya ada ibu yang tega bilang kalo anaknya jelek and she meant it? Nggak, dong?
Makanya, ketika novel itu diangkat jadi film, bahkan ketika cast-nya baru diumumkan pun, kita udah kecewa. Itu pasti. 
Film Harry Potter yang (menurut gue) udah segitu sempurnanya aja masih menyisakan kekecewaan karena waktu pertama baca Harry Potter, yang ada di bayangan gue tentang Prof McGonagall adalah...... jeng jeng jeng....... Gwyneth Paltrow! Wkwkwkwkwk.... Kebayang ya gimana kecewanya gue?
Untungnya seiring berjalannya usia, gue belajar bahwa kalimat "Ah, bagusan novelnya" itu sendiri adalah kalimat objektif yang selama kita nggak bisa nerima bahwa novel dan film adalah dua media berbeda, bakal selalu muncul tiap kali kita nonton novel yang difilmkan.
Mending pilih kata lain. Misalnya "suka". 
Gue pribadi sekarang lebih suka bilang, "Gue udah baca novelnya. Udah nonton filmnya juga. Tapi lebih suka novelnya."
Sama kayak film remake. Ada beberapa drama Jepang yang di-remake Korea dan kebanyakan dicap gagal. Gimana kalo ubah cara pandang: coba nontonnya tanpa ngebandingin. Anggep aja keduanya adalah dua hal yang sama sekali beda. Itu yang gue lakuin waktu nonton Tomorrow's Cantabile, drakor remake dorama berjudul Nodame Cantabile. Gue nonton dua-duanya dan gue nikmati keduanya. Itu lebih bagus sih buat otak gue daripada gue ribut komentarin sana-sini. Kalo nggak suka, nggak usah nonton. Nggak usah komentar. Selesai lho masalahnya :D
Tapi yang gue bingung, kenapa gue lebih suka film-film kayak Bridget Jones' Diary, The Devil Wears Prada, Confessions of a Shopaholic daripada novelnya, ya? Apa karena filmnya emang beda daripada novelnya? Yang sama cuma benang merahnya aja. Jadi, kita (Kita? Gue doang kali..) bener-bener dapet pengalaman baru saat menontonnya. Menurut gue sih yang kayak gitu film yang bagus.
Kalo Bloggies, gimana? Apa definisi kamu tentang film yang bagus? Dan film apa yang menurutmu lebih bagus dari novelnya? Share ya di kotak komen ^^

26 komentar:

  1. Setuju siiih, tapi pas film trilogi LOTR, filmnya lebih bagus dari film yang ada di kepala gw Del. Jadinya Novel dan Filmnya sama bagusnya. Tapi buat yang confession of a shopaholic gw lebih suka filmnya memang. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya LOTR. Kenapa gue bisa lupa. Hadeeeeeeehhh.. *toyor jidat Yonghwa*

      Hapus
  2. sejauh ini yang baru gue baca novelnya ama ama liat filemnya sih si harpot ntu Del..dan menurut gue filemnya cucuok kok sesuai ama gambaran yang ada di kepala gue waktu baca novelnya..

    eeh..ama fifthy shade of grey deeeng..hahahaha...kalo yang ini sih lebih asikan baca novelnya..soalnya yang di filem kan ga semuanya divisualin paan...kalo semuanya divisualin mah..atuh bisa jadi pelem porno bok..hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo Fifthy Shade sih gue udah nggak suka sejak dari novelnya. Menurut gue cowoknya berisik banget pas ML, wkwkwkwkwk.. #ups

      Hapus
  3. Sama kayak Dani, Del. menurut gue trilogi LOTR itu lebih bagus film daripada novelnya.
    Kalo kasus Nodame, karena gue udah berkali2 baca manganya trus nonton versi anime dan doramanya juga, jadi begitu K-drama bikin versi mereka sendiri agak susah menerima dengan lapang dada perbedaannya. Terutama di karakter "Nodame"nya sih. Kalau cerita diubah2 menurut gw oke aja, tapi penyampaian karakaternya menurut gue sih seharusnya mirip2 lah yaa. Tapi sayangnya versi k-drama ga kayak gitu. Makanya baru nonton 1 eps langsung nyerah. Sedih sih.. padahal gw suka banget kisah nodame :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rata-rata nggak suka Nodame versi Koreanya emang karena si Nodamenya itu ya, Be :D

      Hapus
  4. Aku novel person juga, mbaaa eee..
    Tapi sama Harpot puas. karna setiap baca, yg aku visualisasiin pasti tokoh2 yang di film. mungkin karna aku duluan nonton yang Sorcerer Stone, baru akunya hunting novelnya.
    Nah, kalo Twilight malah aku cuma nonton yang nomor 1. Langsung kecewa karna rumah keluarga Cullen yang di film beda jauuuuuuuuuuuuh dengan yang aku bayangin. Sepele kan? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Twilight juga banyak kecewanya sih aku, tapi yah sudahlah.. Jacob sesuai ekspektasi, hihihi..

      Hapus
  5. suka sekali daku sm pemikiran mbak Dell..

    setuju pisan^^

    BalasHapus
  6. Sangat sama ky Dani, Del :D

    BalasHapus
  7. Sebagian besar aku jauh lebih suka novelnya sih Del...
    Yah mungkin kalo di novel semuanya diceritakan dan di ilustrasikan dengan super detail, sampai kita juga bisa tahu perasaan2 mereka ketika ngadepin sebuah situasi...sedangkan kalo di film sepertinya susah untuk bisa se detail itu karena kepentok durasi...

    Dan Harry Potter, jelaaas lebih suka novelnya...

    Aku pun punya semuaaaa novel shopaholic series-nya Sophie Kinsella, tapi rada shock gitu waktu nonton film nya dan ngelihat tokoh si Becky Bloomwood nya itu hehehe...iya mungkin karena beda banget kali yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. *Nimbrung*

      Setuju.. saya juga kebanyakan lebih suka novelnya, imajinasi kita itu gak terbatas, sedangkan saat dibuat menjadi film imajinasi itu seperti terpatahkan (walaupun tidak semua), ya..seperti kata Teh Erry sih, kepentok durasi. Kalau dibikin drama juga mungkin jadi ke-lebay-an. Hehe

      Hapus
    2. Mungkin itu sebabnya ada film sukses yang dijadiin drama seri ya :)

      Hapus
  8. Saya suka filemnya. sedangkan Wirosableng, saya suka novelnya daripada film-nya

    BalasHapus
  9. kadang ada yang keren filmnya dari bukunya atau sebaliknya

    BalasHapus
  10. ah,,,udah jarang nonton film dan baca novel.

    tapi seringnya saya lebih suka novel ketimbang filmnya, terutama novel dari penulis indonesia. Kadang filmnya suka aneh aja gitu, mungkin karena efek harus dipotong sana sini.

    BalasHapus
  11. Sebenernya gue trauma..kemaren komen pajang lebar..eeh ilang :))
    Gue kebanyakan lebih suka novel ketimbang film, Dell. Kecuali LOTR, itu seimbang lah rasa sukanya. Soalnya filmnya pas bgt merepresentasikan cerita di novel. Visualisasinya jd bikin imajinasi gue selama baca novel kaya "terjawab". Kalo Harry Potter sama Twilight saga, it's a big no buat gue :D Apalagi gue kena SLS di Twilight :)))) *perasaan gue kena sls dimana2 ya? Ada yg mau kasih award??*

    BalasHapus
  12. Akuuuu jugak lebih suka novel ketimbang filmnya, Mbak. Tapi kalok Harry Potter atau Twilight, kayaknya seru aja bisa divisualisasiin kayak gitu :D

    BalasHapus
  13. Aku? Emmm....jarang baa novel, ngga penah nnton film. Parah ya, Mbak. Kurang gawul. .. hahaa

    BalasHapus
  14. Klo ini vote, ane jg lebih demen sma novelnya. Imajinasi bebas bercabang kmna2 soalnya, apalgi klo pembacanya punya bakat drama. Kelaar.. hahaha..Tp setuju beud sma komen ttg LOTR, peter jackson sukses besar mengalahkan imaji pembaca.

    BalasHapus
  15. Mbak della.. aku mah kuper banget kayanya. Harry potter aja belum pernah nonton. Hahahaha
    Jadi aku gak bisa jawab kalau ditanya begitu. Secara film yang aku tonton dan diangkat dari novel itu baru ayat ayat cinta aja. hahahaha ngenes

    BalasHapus
  16. kalo orang yang bilang bagus novel drpd film brarti orang itu imajinasinya bagus wkwkwk

    BalasHapus
  17. Berhubung ga gt bs mengimajinasikan muka, jd cukup puas dgn karakter di film harry potter.. tp agak kecewa dgn karakter hantu2nya dan dementornya.. krg mengerikan. LOTR ga baca jd suka2 aja sm filmnya. Kalo coraline lbh suka bukunya. Laskar pelangi suka dua2nya. Jd tergantung filmnya sih, bs sebagus/menyaingi bukunya ga..

    BalasHapus
  18. Karena kalo baca Confession aku bosan Del ahahahaha tapi pas difilm-in meski ceritanya biasa tapi sedap dipandaaaaang ya tampangnya ya settingnya ya baju sepatu dkk nyaaa hahahaha. Lima Sekawan aliaas Famous Five tuh anakku sama-sama suka film dan bukunya, banyak dibikin beda sih ya jadi kayak nonton petualangan yg beda. Novel favouritku itu salah satunya Ca Bau Kan. Dan aku puas nonton filmnya, karena entah kenapa pas baca emang bayangin si tokoh utamanya itu tampang cina totok yang cakep macam Fery Salim *angkatan berapa eikeeeeh*, dan yg jadi Tinungnya si Lola juga menurutku passs

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)