Senin, 22 Juni 2015

Puasa dan Menghargai Orang Berpuasa

Tadinya gue bermaksud diem aja sih soal pendapat gue tentang "menghargai orang puasa" yang kemaren sempet heboh itu. Tapi tahun ini Nadya belajar puasa dan gue pikir ini saat yang tepat untuk ngasih dia pengertian tentang itu. Dan berhubung gue orangnya suka pamer *uhuk* gue pikir mungkin sebaiknya gue jadiin postingan di blog. Sekalian sebagai pengingat juga buat gue bahwa gue pernah berpikir kayak gini.

Jadi, berpegang pada prinsip parenting bahwa usia yang tepat bagi anak untuk dimasukin sekolah adalah saat dia sendiri yang memintanya, gue pun memegang prinsip yang sama untuk Nadya berpuasa. Udah dari dua tahun lalu sih dia coba-coba sahur terus jam sepuluh pagi minum susu, terus puasa lagi, terus jam dua siang makan, hehehehe....
Tapi baru tahun ini dia tau-tau bilang, "Mama, Nadya mau puasa, ya."
Ya udah, dia pun ikut sahur. Alhamdulillah dari gue pulang kantor sampe azan magrib berkumandang, Nadya selalu nanya tiap lima menit, "Ma, sekarang jam berapa?"
Yang gue ajarin ke Nadya sejauh ini cuma bahwa berpuasa itu berpahala. Gue pikir, udah segitu aja dulu yang tepat buat usia dia. Tapi kemudian, sebuah peristiwa di kopaja mengubah pendapat gue. 
Adalah seorang anak kecil berseloroh ke emaknya waktu dia melihat ada orang di luar lagi asik minum es di siang bolong Ramadan, "Bu, lihat deh, orang itu nggak menghormatin banget, kita kan lagi puasa."
Deg.
Bukan anak kayak gini yang mau gue besarkan. Gue mau anak gue beragama dengan percaya diri. Siapa tau kelak besar dia sekolah di Jerman atau Jepang, ya kan? Negara-negara yang nggak memungkinkan dia untuk ngelarang-larang orang minum di pinggir jalan saat bulan Ramadan dengan alasan "Hormatin gue, dong!"
Yang gue lakukan pada Nadya adalah memberi pemahaman bahwa ada orang-orang yang nggak berpuasa di bulan Ramadan, misalnya sakit, dalam perjalanan jauh, atau haid. Untungnya sih dia selama ini udah ngerti kalo gue haid berarti nggak solat, jadi dikasih tau tentang Ramadan juga langsung nyambung. 
Juga bahwa ada orang-orang beragama nonmuslim yang nggak kena kewajiban berpuasa. 
Gue juga memastikan dia nggak merasa terpaksa berpuasa dan nggak berpikir, "Ih, gue kehausan seharian, kok orang itu enak aja minum?"
Menurut gue, itu sih yang paling penting dalam mendidik anak berpuasa. Bukan bahwa dia sanggup nahan lapar dari subuh sampai maghrib, tapi bahwa berpuasa itu ada konsekuensinya. Gue nggak mau anak gue berpikir bahwa dengan dia "menderita", berarti semua orang juga harus sama. Bukan kayak gitu cara gue mendidik anak (-anak) gue.

Makanya gue juga nggak menjanjikan sejumlah uang atau hadiah lainnya kalo Nadya bisa puasa sebulan penuh sampe magrib. Soalnya, balik lagi ke buku parenting yang pernah gue baca, menjanjikan reward pada sesuatu yang seharusnya memang dia kerjakan itu salah. Tapi gue yakin para orang tua yang menjanjikan reward buat anak-anaknya juga punya pertimbangan masing-masing. Please feel free to disagree :)
Kalo bloggies, gimana cara mendidik anak berpuasa di bulan Ramadan ini? Share, dong :)



53 komentar:

  1. Soal menghormati orang berpuasa itu gue sependapat sama elo. Kadang gue ngerasa kalo kita itu udah agak terlalu sombong. Minta dihargai tapi kita lalai ngga menghargai orang lain duluan..

    Soal puasa, c abang sih udah punya rasa malu sendiri yah, dia udah ngga perlu dipaksa atau sampe harus di iming2i sesuatu. Dan dulunya waktu seumur Nadya sama juga, gue ngga pernah maksa. Makanya adek2nya juga sama sih, ngga ada yg dipaksa. ^^ Mereka saur-buka-saur-buka aja gitu sampe magrib :D

    BalasHapus
  2. Kebetulan anak aku masih 2th jd blm di ajarin puasa :D
    dianya juga belom ngerti apa2 teh tp, setujuuuu sama yg gak semua hal pas anak lakuin dapet rewardnya karena puasa salah satu kewajiban yg reward nya bukan berupa apa2 (barang2 atau uang misalnya)hehehe..ntrnya pst jd kebiasaan tiap kali si anak ngerasa benar dia pst mnta hadiah hmm ckckck, ga baik jg yaahh. kita jelasin lg nantinya kl puasa itu wajib hukumnya bagi umat muslim dan reward langsung dr Sang Pencipta (yaitu, berupa pahala) setuju ama komen tteh besty ntr juga mulai si anak besar dan udah mulai mengerti ntr dia mikir sendiri, malu sendiri. gitu c kl kata aku mah :D
    soal menghormati, aku juga setujuuuu betul betul betul :D

    BalasHapus
  3. Gue blm punya anak sih, tp pas loe nulis siapa tahu Nadya bersekolah di Jerman atau Jepang, gue langsung mengamini buat Nadya dan diri gue sendiri krn gue juga pengen ngerasain berpuasa di Jepang suatu hari nanti insya Allah ☺

    BalasHapus
  4. Si kaka udah puasa full sejak kelas 4 jd biasa aja biar orang makan didepan dia udah cuek aja...yg adik drama banget...pake acara sinetron dulu bak anak teraniaya...ujung2nya laper...hehehe...ya setengah hari dulu deh bertahap, hebat Nadia sdh sampai Maghrib, terus semangat ya Nak

    BalasHapus
  5. Bener tuh kalau emang udh kewajiban ya gak perlu di reward ya... Bagus bgt diberi pengertian Ttg begitu...

    BalasHapus
  6. setuju dengan pemikiran bahwa menjanjikan reward pada sesuatu yang seharusnya memang dia kerjakan itu salah

    BalasHapus
  7. @pinkuonna Aamiin, mudah-mudahan terkabul ya Nong, mumpung bulan Ramadan banyak-banyak berdoa :)

    BalasHapus
  8. @misfah Nadya juga awalnya gitu kok, iya kalo buat anak aku juga setuju, harus bertahap, Mbak :)

    BalasHapus
  9. @Muh Aldy Jabir Saya cuma ngikutin apa kata buku parenting sih, hihihi..

    BalasHapus
  10. Setuju banget Del.. Bukan berarti kita puasa trs org yg ga puasa jd hrs ikut2an merasakan apa yg kita rasakan, gw juga udah ajarin millie hal2 spt itu.

    Btw eike ikutan nyimak aja yah, krn blm pengalaman anaknya puasa hihihi.. Ini millie dlm tahap mengenal puasa dan br belajar puasa smpe jm10 aja hihihi

    BalasHapus
  11. @Yeye Sama kok, Nadya waktu seumur Millie juga sampe jam 10 :))

    BalasHapus
  12. Jadi ingat waktu belajar puasa dulu... Nanya jam mulu..hehe

    Puasa itu mengajarkan kita untuk merasakan penderitaan orang lain, bukan mengajak orang (apalagi yang gak seharusnya) ikut menderita seperti kita :)

    BalasHapus
  13. Del, kok gw penasaran jawaban si ibu di kopaja itu, gimana dia ngerespon pertanyaan si anak itu?

    BalasHapus
  14. @rindrianie.com Dia bilang, "Iya." Udah gitu aja..

    BalasHapus
  15. anak-anakku belum diajari puasa dong *sombong, minta ditimpuk* haha.

    Meski belum puasa, dia cuma makan siang aja (puasa ngemil) dan selalu ikut tarawih, hehe

    BalasHapus
  16. kalo saya melihat kesiapan si anak, siap secara jiwa raga. kalau si anak sanggup puasa, ya terusin, kalo blm jgn dipaksain, karena memang kan blm wajib.

    BalasHapus
  17. iya bener juga ..kalo di kasih reward malah nantinya kebiasan ampe gede ya...
    gue juga baru sebates nyimak aja dan dengerin curhatan ibu2 yang anaknya udah mulai puasa... gue malah blom sama sekali ngenalin puasa.. PR banget inihhh...huhuhuhu

    BalasHapus
  18. Gue bisa nyontek cara mbak della dong secara raheesa baru 2,5 tahun hehehe. Tapi seinget gue, dulu emak gue juga gk pernah maksain gue puasa waktu gue kecil. Semampu gue aja dan gue baru bisa puasa full 30 hari itu ketika gue kls 3 sd.

    BalasHapus
  19. Apa ada baiknya pelan2 ngejelasin kalau puasa itu kewajiban masing2 ya, Mbak? Takutnya anak2 berpikir apa2 yg dilakukan org lain, tapi ngga sejalan dg pola pikirnya adalah dosa. Hihihi

    Btw, settingan komennya ngga ada yang buat url. Kudu pakai google jdinya ih.

    Setting ulang dong, Mbak. :D *memohon*

    BalasHapus
  20. Ehmm Kaina blum mulai nih aunty del. Bertahap sih yah klo pendidikan ttg puasa juga, awalnya mungkin krna reward lama2 naik step yg lainnya, ah ini mah gmn kita yah sbg ortu pinter2 tricky nya hihiiii . Kadang di kopaja pun inspirasi dtg ye del :D, moga beneran bisa mnuntut ilmu di negeri orang yah si kaka, amin

    BalasHapus
  21. kalau pascal sih gak aku janjikan, tapi biasanya di akhir aku kasih itung2 uang jajan biasa sekolah :)

    BalasHapus
  22. itu anak yang diangkot sepertinya terlalu banyak nonton televisi, kalimatnya sama kayak yang di tipi2 hahahahaha

    BalasHapus
  23. @Tary Onnie Iya, gue juga usia SD gitu baru bisa, Tar. Lupa tepatnya kelas berapa, tapi yang pasti bukan kelas 1 kayak Nadya gini, hihihi..

    BalasHapus
  24. @idah ceris Iya, yang penting buat anak-anak mah dikasih pemahaman, Dah.
    Waduh, aku nggak ngerti deh kalo setingan komen gimana. Ini aja dimoderasi karena kemaren banyak spam masuk. Mungkin kalo dibalikin ke seting semula bisa ada yang buat url, ya. Sebentar aku coba :)

    BalasHapus
  25. Setuju, mba Della. Kalo dulu aku pas kecil juga suka nanya jam. :D anak2 lebih anteng puasanya kalo kesadaran sendiri ya. Hihi.

    BalasHapus
  26. Deeeel...
    Fathir mah paraaaah...
    Puasanya berisiiik banget dan masih suka minta minum gitu...bhuahahaha...
    Tapi masih aku kasih sih, nyantai aja laah, dikasih pengertian pelan2 aja...

    Tapi Kayla mah beda, dulu TK B udah tamat aja gitu lho puasanya...
    Mungkin karena temen2 tetangganya pada tamat juga, jadi dia nya semangat dan termotivasi kali yah :)

    Selamat puasa yah Nadiaaaa :)

    BalasHapus
  27. Penasaran jawabannya ibu si anak bagaimana?
    Semoga kita bisa contoh yang baik ya mak buat anak kita :")

    aamiin

    BalasHapus
  28. @Suciati Cristina Iya bener, soalnya pendidikan anak kan berawal dari rumah ya, Ci :)
    Aamiin, makasih doanya ^^

    BalasHapus
  29. @Lidya Hihihi.. seneng dong Pascal ya, Mbak :)

    BalasHapus
  30. @Mila Said Gue juga mikir gitu, Mil :D

    BalasHapus
  31. @Bibi Titi Teliti Beda anak emang beda penanganan sih ya, Teh. Yang penting kasih pengertiannya aja, sih :D
    Aku juga masih ketar-ketir gimana Zaidan ntar kalo puasa, wkwkwkwk..
    Selamat puasa juga Teteh Kayla dan Fathir ^^

    BalasHapus
  32. @suria riza Ibunya bilang, "Iya," gitu doang sih, Mak.
    Iya, aamiin untuk doanya :)

    BalasHapus
  33. "Gue nggak mau anak gue berpikir bahwa dengan dia "menderita", berarti semua orang juga harus sama"

    Setuju nihhhh sm cara menanamkan pemahamannya ^^

    BalasHapus
  34. Idem, first time baca penasarannya sma jwaban si ibuk.

    BalasHapus
  35. sependapat banget kita. Keke baru bisa full puasa kelas 2 SD. Nai malah kelas 3 SD hehehe

    Buat saya biarin aja, lah resto-resto itu pada buka. Toh, kita berpuasa di Indonesia itu udah banyak banget dapet keuntungan, lho. Dari dulu waktu berpuasa selalu sama. Kurang lebi h 12 jam. Trus, muslim mayoritas di sini. Jadi udah nikmat banget.

    Lagian saya mikir, kalau lagi gak bulan puasa kita kadang suka seenaknya makan di resto hingga pikir jalan. Kadang, ketika makan suka gak mikir apa yang lewat di depan saya itu udah makan atau belum. Masa' giliran kita 'cuma' disuruh berpuasa sebulan aja sampe segitu sewotnya ngeliat ada resto yang buka

    BalasHapus
  36. ah kok nggak ingat ya dulu ngajarin anak2 puasa itu gimana
    kayaknya cuma kasih lihat puasa itu seperti apa, sejak kelas 1 sd udah pada bisa puasa full sampai magrib

    BalasHapus
  37. Diajarkan toleranis sejak dini ya mbak.. aku juga masih terus belajar untuk mendidik navaro.

    BalasHapus
  38. @Asriani Amir Udah kejawab di atas ya, Ci :)

    BalasHapus
  39. @myra anastasia Mak Chiiiiii.. akuh padamuuuuhhh :*

    BalasHapus
  40. @monda siregar Belajar langsung dari contoh ya, Mak :)

    BalasHapus
  41. @lia nurmalasari Iya, Lia. Sama-sama berjuang, ya :)

    BalasHapus
  42. Bagus sekali cara mengasih pemahaman kepada anaknya mbak

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)