Selasa, 16 Juni 2015

Budi dan Mina

Selamat hari Selasa, bloggies ^^
Seperti biasa, gue mau share pikiran random. Jadi ya, gue dapet ginian dari whatsapp bapake:  
Budi dan Mina


Dan gue sukaaaaaaaaaaa.... Soalnya calon istri si Budi ini gue banget \(^O^)/
Dari percakapan singkat dan ngena ini, ada beberapa hikmah yang bisa gue petik.
1. Calon istri Budi bukannya sama sekali nggak bisa masak, nyuci, dan beberes. Dia cuma nggak pinter, mungkin sekadar bisa aja. Dan penting bagi perempuan untuk bisa melakukan ketiga hal itu. Bisa masak adalah salah satu cara untuk survive bagi anak rantau. Pun menjadi cara terbaik untuk berhemat. Satu telur didadar bisa buat lauk makan dua orang, lho. Percaya, deh. Been there done that :D
Apalagi kalo bisa nyuci-nyetrika. Kecuali kamu punya uang buat bayar tukang cuci atau bayar laundry kiloan, silakan aja. Itung-itung bagi rezeki, ya kan. 
Kalo beberes itu urgensinya pada pemanfaatan ruangan, sih. Walaupun kamar/ruangan kecil, kita masih bisa membuatnya layak ditempati kalo punya dasar-dasar ilmu beberes. Tapi dari pengalaman gue sih, ilmu beberes ini cuma tahan sebelum punya anak. Begitu ada anak, udahlah, kasih pengertian aja sama suami bahwa rumah berantakan adalah salah satu cara anak untuk mengembangkan kemampuan motoriknya.
making memories

2. Nggak masalah kalo udah mau nikah masih belum bisa melakukan ketiga hal di atas. Kamu masih bisa belajar setelah nikah. Kayak gue, hehehe.... 
Jangan mentang-mentang berlandaskan asas 'terima gue apa adanya' terus kamu jadi nggak mau belajar masak. Kalo pun bukan buat suami, seenggaknya buat anak-anakmu. Dipuji masakan enak sama anak itu rasanya sejuta kali lebih bahagia daripada dipuji suami, lho. Kata gue, hehehe....
3. Cewek-cewek modus kayak Mina ini akan selalu ada, bahkan setelah Budi udah nikah sekalipun. Terkadang tindakannya lebih dari sekadar nanya. Bisa aja tau-tau dia bawain Budi kotak bekal isi masakannya. Kalo kayak gini mah tinggal pinter-pinternya Budi aja. Kalo dia tergoda, yuk kita karungin Mina terus buang di jalan tol. Gampang. 
Atau berdoa aja....
Males ribut

Gue termasuk istri beruntung karena bersuamikan seorang Budi. Zaman sekarang kayaknya udah susah ya, nyari yang kayak gini.
Kalo kamu gimana, apa hikmah yang bisa diambil dari percakapan Budi dan Mina? :D

48 komentar:

  1. Aku bisa relate sekali walaupun masih kuliah san nggak punya pacar, aku nggak cewek banget dan gak bisa masak. Mudah-mudahan ketemu oranh pengertian kayak Budi.

    BalasHapus
  2. Hahah.. itu dia..masalah diksi.. kalau bisa sih kita bisa ya? kalau pintar(yang sering kali diartikan sudah ahli) ya tunggu dulu.. *cari temen dulu maksudnya* :D

    BalasHapus
  3. Wakakakaak, justru sekarang saya asik ngendon di dapur, karena pernah dapat pujian itu mak :D. Membiasakan diri kali yaa soalnya lumayan juga awalnya ga pinter ngapa2in :)


    Top lah pak Budi itu...



    mampir mak ke : http://ipehalena.tumblr.com

    BalasHapus
  4. hahaha iya bener tuh.. nyari istri jangan kayak nyari pembantu dong ya :P

    BalasHapus
  5. @Hanna Christina Uranus Aamiin, Hanna. Makasih ya udah mampir ^^

    BalasHapus
  6. @Irly - Iya, Ir. Soalnya Budi bilang kan, nggak pinter. Berarti biasa aja, qeqeqeqe..

    BalasHapus
  7. @Master Blog Iya, yang penting terus belajar aja :D
    Makasih ya kunjungannya ^^

    BalasHapus
  8. Laaah...koq kayak suamiku banget nih si Budi ;) Dulu sblm merit aku bilang klo ga bisa masak : "ntar gampang beli di warung banyak". Trus krn ngantor kan jadi capek mau cuci2 : "londri kiloan di sepanjang jalan banyak" Hihihihiii.... tinggal istrinya aja nih yg sesekali ngeluangin waktu utk belajar sedikit2 ttg kesukaan suami. Toss....

    BalasHapus
  9. aku aku.... aku mau juga punya suami kayak gitu. amiin :))

    BalasHapus
  10. @niyasyah Aamiin, semoga terkabul :)

    BalasHapus
  11. Bhuahhahaha..... Alhamdulillah gw juga beruntung jd istrinya Budi :D

    BalasHapus
  12. Kucek aja mukanya kalo ada cewe macem Mina, hihihi... iya sih gak pinter apa2, paling gak hrs bisalah ya mbak ngapa2in :D

    BalasHapus
  13. mbak, suami gue memang bukanlah budi tapi dian namanya. Suami gue sepertinya adalah sosok budi dalam dunia nyata, gue beruntung banget punya suami yang gak pernah komplain meski makanan yang gue masak gak enak, atau pakaiannya gak bersih ketika gue cuci. beruntungnya kita menjadi istri budi ini ya... yuk kita bareng-bareng bikin budi bangga memperisitri kita,hahahah...

    BalasHapus
  14. @Sarah Iya, Sar. Yang penting bisa :)

    BalasHapus
  15. @Tary Onnie Iya, Tar. Kalo dapet suami kayak Budi bawaannya malah mau berusaha jadi terus dan terus lebih baik, ya ^^

    BalasHapus
  16. Deeeel...
    Ini mah si Budi kayak Abah bangeeet..bhahahaha...
    Dia mana peduli aku gak bisa masak atau rumah kayak kapal pecah terus hehehe..

    Untunglaaaah, cowok2 kayak budi masih ada di muka bumi ini yah..
    Kalo gak gawatlah nasib kita iniiih...bhahahaha...

    BalasHapus
  17. @Bibi Titi Teliti Iya, Teh. Beruntungnya kita. Semoga mereka juga merasa beruntung, sih :D

    BalasHapus
  18. hihi, kocak sih. aku jadi inget postingannya emak-emak blogger juga soal cari istri bukan pembantu.
    moga - moga aku bakal nikah sama budi eh maksudnya suami kayak budi. :v

    BalasHapus
  19. Jadi.. bukan ibu Budi tapi istri Budi ya mba Del :D hahahah..
    Semoga jadi pasangan yang slalu saling melengkapi sampai akhir ya mba :*

    BalasHapus
  20. Kayaknya suamiku udah pasrah punya istri yg ngga terlalu pinter masak, nyuci, dan beberes ini...suka dibeliin kompor baru alat masak blender dll...buntutnya keonggok dilemari, Alhamdulilah suamiku bukan suami yg cerewet soal makanan, makanya masakannku yg rasanya "wow" itu...dimakan dgn suka cita, makanya suami gemah ripah loh jinawi...apalagi level kemampuan masakku meningkat yaa...hahaha...tp itu udah aku katakan sebelum kawin loh, aku ngga bisa masak, ngga cewekable banget deh...tapi dia teteup nekad ngajak kawin...yasudahlah...akibat tanggung sendiri moga ngga nyesel...wkwkwk...

    BalasHapus
  21. gak pinter masak, banyak warung. gak pinter nyuci, ada mesin cuci hehehe. itumah aku banget

    BalasHapus
  22. percakapannya bikin saya nyengir.... :)

    BalasHapus
  23. Posting kali ini bener2 lawak dah :D :D :D

    Kalo aku sih masalah utama di motivasi. Semuanya bisa dipelajari, tapi niatnya itu yang gak ada :D
    Belajar masak, males. Nyuci, nunggu baju bersih abis. Beberes? Itu ugas berat, seberat tugas mencari kitab suci ke barat.

    Btw, beneran ada yang cewek kaya Mina? Segitunya niat ngegodain laki orang?

    BalasHapus
  24. Nih, kalo gw ya Del...
    Pulang kantor, suami yang bukain gerbang. Hahaha. Kalo gw keliatan terlalu capek karena kerjaan atau anak2, suami gak bakalan bangunin gw lagi pas dia berangkat ngantor. Libur, gw mau masak... dia bilang: ngapain kamu libur malah di dapur meluluk? Oh, oke. Kayaknya sekarang gw harus banyak bersyukur yak. :p

    BalasHapus
  25. Dell...satu yang paling berkesan dalam postingan lo ini adalah "doa males ribut" itu :)))))))))) Paraaaah lo Dellllll...
    Jadi yah ntar kalo diberita ada cewek dikarungin dan dibuang di jalan tol, udah ketebak lah pelakunya! Bininya si Budi! :)))))))))

    BalasHapus
  26. Iya ya, ga harus pinter ketiganya, setidaknya bisa. Tp kalau dah bisa, ya tingkatin lagi dong biar suami ga dijarah sama Mina. Hehehe..
    *note to my self*

    BalasHapus
  27. Pingin segera merasakan pujian dari anak. *buru2 belajar masak sama Mina* hahaha

    BalasHapus
  28. @empiechubby Aamiin.. makasih doanya, Empie :*

    BalasHapus
  29. @misfah Mbak Ina, hihihihi.. iya bener ya, Mbak. Resiko tanggung sendiri ya, yang penting kita udah kasih tau dari awal :D

    BalasHapus
  30. @Millati Indah Ada, Mil. Berdoa aja kita nggak harus berurusan sama Mina :D

    BalasHapus
  31. @Besty Utie Silakan nanti polisi periksa alibi gue.. *senyum kalem*

    BalasHapus
  32. wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkk hilariousss deh Dell, meme terakhirnya :D

    tapi emang bener dah..ilmu beberes cuma bertahan pas blom punya anak..pas udah punya anak, apalagi dua anak..ya salaaaammm rumah berantakan anggep aja rapih yaak... ;p

    BalasHapus
  33. @Desi Iya Des, iya bangeeeeeettt xD

    BalasHapus
  34. Alhamdulillah yah budiiii, hihiii.. Ini Mina enaknya diapain yaaah hehee

    BalasHapus
  35. Kalo aku pengen tak timpuk serbet itu si mina xD

    BalasHapus
  36. Kalok pinter masak, harusnya uda jadi chef dongs.. Makanya dibilang ngga pinter ya :P

    BalasHapus
  37. Toss dulu lah mbak. dulu sebelum nikah aku nggk bisa apa apa. Tapi sejak punya anak, belajar masak buat anak. rasanya emang berjuta bahagianya.

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)