Kamis, 07 Mei 2015

Tips Menyiasati Gaji ala Bubudit

Setelah dua postingan sebelumnya dan satu postingan ini, disusul tanggal 4 kemaren abis gajian gue langsung berkutat dengan buku tulis dan kalkulator dan buku tabungan, gue baru ngeh akan satu hal:
ternyata kalo urusan duit, gue emang medit banget, wkwkwkwk....
Etapi berkat kemeditan inilah gue survive hingga saat ini, jadi gue putuskan untuk bikin postingan khusus.
Gue pernah posting foto di Instagram tentang ini, tapi mo nulisnya dalam postingan agak khawatir membuka dapur rumah tangga. Makanya lama juga nih mikirnya :D
Here's what I do.
1. Miliki buku catatan
Isinya adalah check list pengeluaran bulanan, meliputi: tabungan, investasi, sedekah, bayar tukang cuci-setrika, bayar listrik, belanja bulanan, jatah senang-senang, uang transport+makan selama sebulan, jajan anak-anak, uang amal Nadya selama sebulan (seminggu dua kali), asuransi, dan biaya tak terduga (biasanya buat amplop kondangan atau untuk beli kado ultah temennya Nadya), dan untuk tabungan dana darurat.
Tabungan dana darurat besarannya bervariasi, kebanyakan konsultan keuangan menyarankan nominal sebesar 3-6 bulan gaji. Tabungan dana darurat saya belum mencukupi, makanya masih nabung tiap bulan :)
Tabungan dana darurat sebaiknya nggak diganggu gugat. Kalaupun misalnya terpakai untuk sesuatu yang darurat (anak masuk rumah sakit atau apa, yang pasti bukan tiket konser :D), mesti diisi ulang lagi bulan berikutnya.
Buku tulis gue sih nggak ada bagus-bagusnya, cuma kertas bekas dipotong dua, terus dijepit kayak gini.
Selain check list, buku ini juga gue pake buat nulis pengeluaran dari buku tabungan. Misalnya tanggal berapa ambil berapa, apa kegunaannya. Yang ini nggak wajib sih, cuma kalo mau aja, soalnya gue punya tiga buku tabungan :)

2. Miliki rekening yang berbeda untuk pengeluaran yang berbeda
Inilah yang membuat gue merasa perlu nyatet pengeluaran dari buku tabungan. Rekening A untuk dana darurat, jadi nggak bisa diganggu-gugat. Rekening B untuk pengeluaran rutin bulanan. Rekening C untuk jatah senang-senang dan biaya tak terduga. Yang dicatet tentu cuma rekening B dan C karena yang A sebisa mungkin nggak disentuh. Makanya ATM bank A selalu tinggal di rumah, ATM bank B dibawa setiap hari, dan ATM bank C cuma keluar pas wiken :D
Oh iya, jatah senang-senang itu udah dipatok sekian ratus, jadi kalo abis ya udah, nggak boleh maksain diri atau ngambil dari jatah laen.

3. Miliki dua dompet
(Sampe sini mungkin ada yang komentar, "Ih rempong banget." Ya emang :D)
Nggak mesti dompet sih, pake amplop juga bisa. Ini karena di rumah ada dompet bekas aja dan rasanya sayang mo dibuang (seperti biasa, gue kan emak penyayang) makanya gue karyakan.
Dompet pink untuk dana sehari-hari, kayak transport dan makan per minggu, uang belanja per minggu, uang amal Nadya sebulan. Untuk transport, makan, dan belanja emang sengaja ambil per minggu biar lebih terdeteksi ini rupiahnya pada ngilang ke mana. 
Dompet cokelat untuk sisa dari dompet pink. Kayak misalnya pas hari kerja ada yang ulang tahun dan kami ditraktir makan siang, berarti kan uang makan hari itu nggak kepake. Begitu sampe rumah, langsung masukin ke dompet cokelat. Begitu juga dengan uang belanja.  Jatah seminggu sekian ratus. Kalo ada sisa, mari mari masuk ke dompet cokelat.
Dalam dompet pink, dikasih kertas berapa nominalnya dan untuk apa.
Dalam dompet cokelat, dikasih kertas juga berapa nominalnya dan dapet dari mana. Isi dompet cokelat kalo udah banyak berarti jadi bonus buat emaknya, ohohohohoho....
Kertasnya juga bukan kertas buku tulis, melainkan struk bekas belanja (ngomong-ngomong soal medit, ya kan ya kan....)
Ada juga beberapa ibu yang gue kenal menggunakan sistem persen. Berapa persen buat pengeluaran, berapa buat senang-senang, berapa buat tabungan/investasi. Pernah nyoba tapi malah susah, nggak ngerti di mana errornya. Makanya setelah coba sana-sini, ternyata gue paling cocok pake sistem pecah rekening kayak gini.
Menurut gue kuncinya cuma dua, sih: konsisten dan disiplin. 
Berat emang, terutama tiga bulan pertama. Selalu berat kalo ada yang ngeracunin tempat wiskul yang kayaknya enak banget, atau pas onlineshop favorit di Instagram tau-tau ngeluarin produk yang gue-banget. Biasanya sih, gue siasati dari uang makan. Bawa bekel dari rumah selama sebulan, wkwkwkwk....
Namanya juga blogging is sharing and sharing is caring, jadi boleh dong ya habis ini minta share pengalaman buibu sekalian sebagai menteri keuangan di kerajaan mungilnya :)
Terima kasih kunjungannya ^^


47 komentar:

  1. Klo aku gak detail2 amat mak.... pokoknya totally per bulan maksimal sekian... operasional hariannya fleksibel... jd gak terlalu pusing ... btw tfs ya mak... pasti manfaat :)

    BalasHapus
  2. Kalo aku menyiasatinya dengan per post. Per amplop. Gak per dompet :)
    Lalu utk buka 2 rekening sih gak. Alhamdulillahnya aku termasuk orang yang 'gak gampang ngeluarin uang' jadi buka 2 rekening masih blm buat aku :)
    Palingan buka rekening untuk bisnis aja supaya dibedakan.
    Ohya makasih remindernya ya buat post utk dana darurat. Sampe skrg aku blm kesampaian utk itu. Krn dananya kepake2 terus :))))
    Salam kenal ya mak :)

    BalasHapus
  3. Tips dari gw :
    Tabungan gak usah pake ATM.
    Ambil seperlunya sesuai kebutuhan sebulan.
    Jadi rempong ngambil duitnya kalo gak kepaksa banget. Hahahaha
    *ini cuma tips doang sih, tapi tetep aja kan ada namanya mobile banking. Transfer aja ke tabungan yang ada atm nya *
    ** Tips opooo iki !**

    BalasHapus
  4. Mantabh bener Del. Paling susah emang konsistensi buat menjalankan sih ya.

    BalasHapus
  5. Mbak gue juga termasuk mak2dit àlias emak2 pedit hihihihi... krn gk kerja biasanya sih kalo dpt jatah bulanan dari suami 60 persen nya buat tabungan nah sisa 40 persennya hrs dicukup2in tuh sampe sebulan hahahha tp biasanya kalo akhir bulan srg bobol juga sih itu tabungan.

    BalasHapus
  6. uwaa keren mak,saga duld rutin nulis uang keluar masuk,cuma habis itu jarang.akhirnya lupa hehe
    makaish ya mak tipsnya..salam kenal^^

    BalasHapus
  7. @nani djabar Mungkin karena aku emang rempong dari sononya, Mbak :D
    Makasih ya ud berkunjung ^^

    BalasHapus
  8. @Caroline Adenan Makasih kunjungannya, Oline. Salam kenal juga ^^

    BalasHapus
  9. @IndKur Idenya bagus juga sih, Ndah. Tapi gue nggak yakin sanggup :))

    BalasHapus
  10. @Dani Rachmat Kurniawan Iya, konsistennya itu yang rada-rada berat :D

    BalasHapus
  11. @Tary Onnie Tosslah ya kita sesama medit :D
    Keren Tar kalo berani 60% masuk tabungan. Berarti ngelola duitnya jago. Walaupun ujung-ujungnya kebobol juga, tetep daebak ^^

    BalasHapus
  12. @HM Zwan Sama-sama, Mbak. Salam kenal juga ^^

    BalasHapus
  13. Catetan gw pake excel aja sih Del, ada nih dari 2010 sejak awal merit qiqiqi. kalo buat operasional sehari2 gw lgsg cash aja buat sebulan di satu dompet (meskipun kalo pergi2 ya gw simpen sebagian khawatir ilang :P). udah ada rekening dana darurat meskipun jumlahnya blom maksimal, yg masih PR bgt dana pensiun nih, kepake mulu buat renov rumah bhuahahaha

    BalasHapus
  14. Wah, dapat tambahan lagi nih dari mba Della.

    Caranya mirip.. Hohoh.. Aku punya catatan pengeluaran rutin, tapi ga dibuku.. tepatnya di handphone & backup di google drive.

    Aku juga punya 2 tabungan yang gunanya juga beda-beda..

    Nah, yg terakhir aku cuma punya 1 dompet.. Ini yg beda :P

    BalasHapus
  15. Saya juga pake amplop dan tiap hari tulis jumlah pneluaran dan pmskan jd semua kontrol

    BalasHapus
  16. Salam kenal mak...

    Aku rada mirip, suka dicatet *termasuk golongan emak medit* hihihi...

    Tapi kalo aku dibuat per amplop gitu. Ngaruh kalo di aku mak :)

    etapi, ide dompet cokelatnya boleh juga. Contek yaa :)

    BalasHapus
  17. eeh boleh juga tuh ide dompet coklat..jadi kalo pas maksi ditraktir, kan uang makannya bisa di taro dipost itu ya...
    dikit2 lama2 kan jadi bukit, horeeeee bonus deh buat emaknya jajan kan..hihihi ;p

    BalasHapus
  18. kalau saya dompetnya lebih dari dua :)

    BalasHapus
  19. aku pernah mba detail nulis rincian pengeluaran untuk apa, berapa jumlahnya,sampe detail banget. tapi cuma bertahan selama 3 bulan selebihnya males *getok*

    Pernah diskusi untuk bikin khusus tabungan darurat sama suami, eh malah ga setuju dan ujung2nya aku ngambek :)), jadi ya udahlah kepala keuangannya dia,jadi yang ngatur dia aku tinggal nadah minta jatah tiap minggu :D

    BalasHapus
  20. Lah sama banget ini mba ama konsep financial yg aku terapin selama ini ke diri sendiri, hihihi....

    BalasHapus
  21. Wkwkwkwkw..rempong ya mak ;p Aku kyknya ga bisa pake sistem bgini .. Krn aku krja di bank, jdnya aku lbh milih ikutan investasi yg memang khusus utk staff, dgn fee yg jauh lbh rendah drpd utk nasabah biasanya... itu aku jadiin tabungan jangka pjg.. smntara utk jgka pendek misalnya biaya aku traveling tiap thn, itu aku simpen di rekening khusus yg baru bisa ditarik stlh jangka wktu yg kita tetapin..jd aku ga tergoda mw narik..

    Terakhir utk uang jajan ku, nah itu baru disimpen di rekening yg bisa ditarik lwt ATM.. jd saat perlu tinggal ambil ;)

    sementara kalo keperluan RT, biarlah itu kewajiban suami yg ngurus :D

    BalasHapus
  22. @rindrianie Nah, gue malah gk ada persiapan dana pensiun samsek.. *sigh*

    BalasHapus
  23. @Aldy Putra Memaksimalkan teknologi ya, Aldy. Aku mah gaptek banget kalo pake aplikasi word dsb dll di hp. Mungkin faktor U juga, mata sakit kalo ngliat tulisan kecil, hehe..

    BalasHapus
  24. klo saya abis nerima uang dari suami (berhubung ga punya gaji sendiri sejak resign 2 thn lalu), tarik dari atm terus masuk-masukin k amplop untk bayar sekolah, jemputan, listrik , dsb. klo belanja harian fleksibel, pake maksimal aja sekian heheh.
    klo untuk senang2 nunggu dapat honor heheh

    BalasHapus
  25. @Indriyanti Iya, sistem amplop udah terbukti ampuh sih ya bertahun-tahun, hihihi..

    BalasHapus
  26. @Desi Yup, Des. Lama-lama gue menjelma Misae emaknya Sinchan :D

    BalasHapus
  27. @dian_ryan Iya bener, Dian. Yang penting mah suami redho ^^

    BalasHapus
  28. @Fanny Fristhika Nila Wah, iya juga ya, di bank ada rekening yang pake jangka waktu. Bisa tuh dimaksimalkan ^^
    Makasih share-nya, Mak ;)

    BalasHapus
  29. @Rina Susanti Bisa juga tuh buat masukan kalo aku ntar resign :)
    Makasih share-nya, Mak ^^

    BalasHapus
  30. Dell..gimana kalo beli buku catetan yang agak layak gitu? xD paling goceng..Gusti..meditnya...

    Hebat eum lo mah rapih banget.. Gue mah masih sembrono :D

    BalasHapus
  31. @Besty Utie Gue lebih suka nyebut diri gue go green sih, Utie. Soalnya jadwal sidang tiap hari tuh di-print dan dibagi-bagi ke editor. Selesai sidang kan nggak kepake lagi. Gue kan emak penyayang.. ^^

    BalasHapus
  32. Saya nyontek yg nomor dua aja keknya. simpel. Yg lainnyaaaa emaaaaang rempiiiooong. :D

    BalasHapus
  33. aku juga semua pengeluaran di catet sih, tapi ga sampe sedetil itu sampe uang2nya dikasih label buat apa aja. hebaat ih wkwkwkwk

    BalasHapus
  34. @Mila Said Yang penting ada catetannya, Mil :D

    BalasHapus
  35. Hampir sama kayak Mama ku, Mbak.. Liat buku catatan pengeluarannya, buat aku terpana.. Huahahah! :D

    BalasHapus
  36. @Beby Rischka Hihihihi.. salam ya buat mamamu ^^

    BalasHapus
  37. Aku juga dicatet mbak.. tapi gak detil banget. cuma garis besarnya aja sekian untuk ini sekian untuk itu. paling penting buat bayar bayar biaya bulanan soalnya aku suka lupaan :)) yang ini beneran harus dicatet dan ceklis kalo udah bayar jadi ketauan mana yg udah mana yang belum.

    Kalo masalah nabung, aku gak bisa nabung uang di bank nih.. pasti abis terus karena gatelan.. gak bisa konsisten. Sekarang aku lagi belajar nabungnya langsung di emas aja mbaak.. aman XD

    BalasHapus
  38. @lia nurmalasari Keren, Lia. Emas kan bisa sekaligus jadi investasi ^^

    BalasHapus
  39. dellaa pa kabar neng???

    huhuhu lagi nyoba nyatetin pengeluaran nih.. meski ujung2nya gaji tetep habis, at least ada catetannya :(

    pengen ngamplop2in biar ga diganggu gugat, eh rumah ga aman buat nyimpen uang cash huhu

    mau ngejatahin belanja susah euy..
    buat yang rutin2 aja masih BEP. piye kiy?

    haruskah ke konsultan keuangan????

    BalasHapus
  40. ahhh.. ini keren banget dan patut ditiru.. gw mau coba ahhh, doakan berhasil yaaaaa

    regards,
    pipitta.com

    BalasHapus
  41. @Adek Pooh Kabar baek, Nia :)
    Ke konsultan keuangan ada biaya lagi, lho. Coba diubek-ubek sendiri aja kayak gue, cari mana yang paling cocok. Gutlak :)

    BalasHapus
  42. @Chez Pipitta Alhamdulillah kalo bermanfaat, Mak :)

    BalasHapus
  43. nice info mbak della...
    hihi akhirnya berkunjung ke blog mbak della :)

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)