Jumat, 05 Desember 2014

Niat, Niat, Niat

Beberapa tahun lalu, gue pernah ikutan ngaji dan gurunya tuh seneng banget ngasih tugas hafalan hadist. Hadist pertama yang gue hafalin dan masih gue hafal sampe sekarang, cuma satu ini, qeqeqeqe..

It goes like this:
عَنْ أَمِيْرِ المُؤْمِنِيْنَ أَبِي حَفْسٍ عُمَرَ بْنِ الخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهَ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ يَقُوْلُ : إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُّنْيَا يُصِيْبُهَا أَوِامْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ. (متفق عليه)
Artinya : “Amirul Mukminin Abu Hafsh Umar bin Khattab ra, berkata : Aku mendengar Rasulullah Saw bersabda : Semua amal perbuatan tergantung niatnya dan setiap orang akan mendapatkan sesuai apa yang ia niatkan. Barang siapa yang berniat untuk melakukan hijrah karena Allah dan Rasul-Nya maka nilai hijrahnya adalah kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barang siapa yang niat hijrahnya karena dunia atau karena perempuan yang ingin dinikahi maka hijrahnya tergantung kepada yang dia maksudkan."





Hadist ini dikeluarkan berkaitan dengan seorang pengikut rasul yang ikut hijrah karena perempuan yang dia sukai juga ikut. Kata guru agama gue waktu itu, poin dari hadist ini adalah: kita boleh saja berbuat kebaikan karena diniatkan pada sesuatu atau seseorang dan niat kita itu akan tercapai, tapi tentu aja niat terbaik adalah karena Allah dan rasul-Nya.
Ini kenapa mendadak gue jadi sok solehah gini?
Dikarenakan ada seorang istri yang mengeluh pada suaminya, "Motor zaman sekarang apa pada enggak dikasih rem ya sama pabrikannya? Aku susah banget kalo mo nyebrang jalan. Pada pelit gitu."
Kemudian, si suami yang ke mana-mana bermotor ini pun mulai mempraktikkan hadist ini. Dia selalu memberi jalan bagi penyeberang jalan, dengan niat istrinya akan dipermudah saat menyeberang. And it works.
Ada juga temen gue waktu gue masih ngantor di Kebayoran, partner gue ngopaja. Karena kami kalo pulang naek kopajanya dari Blok M, bisa dipastikan posisinya adalah duduk. Etapi dese ini selalu ngasih kursinya ke ibu-ibu tua. Dan gue perhatiin, selalu ibu-ibu dengan kisaran usia yang sama. Kalo yang agak muda, dia bergeming. Apalagi cewek cantik. Dia tetep aja kekeuh duduk. Oiya lupa bilang, temen gue ini cowok. Dan enggak, kami enggak pacaran *detail enggak penting*
Ternyata dia bilang, dia lakukan itu karena ibunya juga masih sering ngopaja dan dia berharap akan ada orang yang ngasih duduk buat beliau. Menurut temen gue sih, alhamdulillah emang terkabul ^^
Jadi intinya, walaupun gue baru tau dua sampel dari terbuktinya hadist ini, gue percaya setiap kebaikan kita emang tergantung pada niat.
Yuk perbaiki niat, lakukan kebaikan demi orang-orang tercinta kita ^^
Btw, jangan tanya gue ya "niat karena Allah" itu yang kayak gimana. Sampe sekarang juga gue masih enggak tau, hihihi..
Hepi wiken, eperibadih! ^^

24 komentar:

  1. maturnuwun diingetin ya Dellaaa. Huehehehe. Keingetan tadi gak mau kasih jalan mobil depan gw euy.

    BalasHapus
  2. Setuju Del, gw jg gt lho. Klo gw ngebaswei trs ada buibu, pasti gw ksh duduk. Trs gw jg sk ngasih jln pengguna mtr klo dia ga rese mepet2 sm motong jln seenaknya, gw jg sk ngasih jln buat mobil yg lg muter balik, krn gw mikir, smoga gw dikasih kemudahan jg klo gw berada di posisi mereka :)

    BalasHapus
  3. Ah, terima kasih, mbak. Memang waktunya aku perbaiki niat. Belakangan "kurang kuat", hihihi :)

    BalasHapus
  4. thanks for reminder bil...

    jadi tertohok juga euy hafalan hadits jaman ngaji dulu pada kemana perginya yaa..ga ada yang nyantol satu pun gini *selftoyor* hiks

    BalasHapus
  5. Dellaaaaa...
    makasih yah udah diingatkan lewat postingan inih...

    Emang sih konon katanya apa yang kau tebar maka itu pula lah yang kau tuai...
    Tapi emang akan lebih indah kalo kita menebar karena Allah tanpa mengharapkan apa apa yah :)

    BalasHapus
  6. makasih udah diingetin Del.

    Masguh juga sering ngingetin gw sih "permudah urusan orang, ma. Supaya saat kita punya urusan, diberi kemudahan juga oleh NYA"

    BalasHapus
  7. Aku udah ngebuktiin ini berkali-kali, prinsipnya apa pun kebaikan yg kita lakukan mau itu kita niatin atau enggak biasanya selalu coming back ke kita lagi :D

    BalasHapus
  8. @danirachmat.com Alhamdulillah kalo postingan gue berguna :)

    BalasHapus
  9. @Yeye Layak dicoba berarti ya, Ye :D

    BalasHapus
  10. @Santril Mulai hafalin lagi yuk, Tril :)

    BalasHapus
  11. @Bibi Titi Teliti Nah, yang tanpa ngarep apa-apa itu yang aku blom bisa, Teh :D

    BalasHapus
  12. @masrafa.com Aih, sama-sama, Mbak. Aku yang biasanya terinspirasi dari blog Mbak De :)

    BalasHapus
  13. @Mila Said Iya, apalagi kalo traveller ya, feed backnya cepet terasa ^^

    BalasHapus
  14. jadi ingat lirik lagu Sami Yusuf:
    heal and you'l be healed, give and you will receive. It is nature's order

    BalasHapus
  15. Terima kasih untuk postingannya, ya. Kayaknya saya harus banyak belajar untuk meluruskan niat lagi, nih :)

    BalasHapus
  16. Sepakat Del, meskipun aplikasinya mah yaa kadang susah jg yaa *tutupmuka* hihihi

    BalasHapus
  17. hadist pertama yang berhasil di hapal itu yang jangan marah, soalnya kemarin gpp milih hadist yg mana, makanya pilih yg pendek aja hahahaha... *ergh -__-a

    bulabil apa kabar?? :D

    BalasHapus
  18. SubhanaAllah... makasih ya udah diingatkan...
    Jadi ingat pesan suami, berbuat baik pada siapa saja. Kita punya anak, mudah2an anak2 kita dibaikin oleh org lain :)

    BalasHapus
  19. @Miss U Kabar baik, Uchiiiiiiiii.. ^^

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)