Kamis, 16 Januari 2014

A Werewolf Boy

Soo Joong Ki

Ahahahaha..
Baru lewat seminggu setelah gue janji mo posting resep tiap Jumat dan gue udah melanggarnya. Istiqomah itu memang susah, Saudara.
Hari ini mo bahas pilem aja, ah. Pilem Korea. Tapi tenang aja, gue akan berusaha sebisa mungkin supaya enggak ada yang lost in translation di sini :D
Mo ngomongin A Werewolf Boy, nih. Diperanin Song Jong Ki sebagai werewolf-nya dan Park Bo Young sebagai... errrr... gue lupa namanya. Bentar gugling dulu. Oke. Namanya Kim Suni. 
Gue nontonnya di tipi, waktu itu diputer di Net TV kalo enggak salah. 
 
Song Jong Ki (Chul Soo) pas baru ditemuin. Foto ngambil dari sini
Park Bo Young (Kim Suni). Foto ngambil dari sini 
Yoo Yeon Sook (Ji Tae). Di film ini sih dia jadi jelek gitu dan gue enggak rela, makanya gue cari fotonya yang cakepan :D Foto ngambil dari sini

Ceritanya, Kim Suni yang udah tua dan tinggal di luar negeri (maap gue kurang ngeh luar negerinya di mana), dapet telepon dari anaknya di Korsel, katanya rumahnya mo dijual. Maka baliklah dia ke Korsel untuk ngurus surat-surat kali ya, maap gue nontonnya sambil digelayutin anak-anak jadi kurang ngeh, hihihi....
Dia ke rumah itu bareng cucu perempuannya terus minta temenin nginep semalam di sana. Singkat cerita, flashback deh ke masa 47 tahun yang lalu, tahun 1965.
Suni sekeluarga baru pindah ke desa itu karena bapaknya meninggal dan berhubung bisnisnya diambil alih sama rekannya, maka kepindahan mereka ke situ juga diurus oleh Ji Tae, anak cowok si rekan bisnis itu. Dari awal juga udah jelas kalo Ji Tae ini bakal jadi antagonis. Masa dia enggak mau bantu-bantu angkat barang. Dasar! Mentang-mentang cakep!
Suni punya satu adek perempuan yang tentu aja gue lupa namanya (kalo ngomongin pilem Korea, gue selalu deh amnesia sama nama-nama pemeran ceweknya. Hmmm....)
Suni ini punya penyakit paru-paru atau apa gitu, pokoke badannya lemah dan dia jadi enggak bisa sekolah dan enggak punya temen.
Nah, malam pertama kepindahan mereka itu, Suni denger suara-suara dari gudang di belakang rumah. Dia ke sana. Terus dia ngliat bayangan mengerikan dan langsung teriak. Ibu dan adeknya dateng. Besok paginya, pas lagi ngejemur baju, Suni dan ibunya nemuin anak cowok tergeletak di luar rumah. Enggak bisa ngomong, enggak bisa melakukan kerja-kerja ringan, dan rakus banget kalo makan. Tadinya mo ditaro ke badan sosial, tapi terus ibunya enggak tega. Tahun segitu emang banyak anak berkeliaran karena orang tua mereka mati saat perang. Akhirnya, blio memutuskan untuk ngadopsi anak itu dan dikasih nama Chul Soo.
Tadinya Suni enggak suka banget sama ni cowok, udah liar, ngabisin makanan. Tapi terus dia memutuskan untuk ngajarin Chul Soo segala macem. Kyut banget deh pokoke, kan tiap kali Chul Soo berhasil ngerjain sesuatu, Suni bakal ngucek-ngucek rambutnya gitu. Terus pada suatu hari, setelah berhasil ngiket tali sepatu, Suni enggak ngucek-ngucek rambut Chul Soo. Terus Chul Soo nyodorin aja kepalanya gitu, minta dielus. 
Suatu malam, Ji Tae dateng dalam keadaan mabok dan mo ngegerepein Suni. Chul Soo marah dan dia berubah dong jadi werewolf. Berhubung yang ngeliat waktu itu lagi mabok, warga desa enggak ada yang percaya sama keterangan Ji Tae. Mulai deh dia memupuk dendam (tsaaaahh.. bahasanya).
Terus terungkap kalo pemerintah Korsel emang pernah ngembangin semacam serum pecobaan gitu buat bikin tentara super. Serum itu disuntikin ke anak-anak yatim piatu. Tapi percobaannya enggak diterusin atau entah gimana, ya mohon maklum ya nontonnya keganggu rengekan sana-sini.
Yah pokoknya suatu malam, Ji Tae berhasil mancing Chul Soo berubah jadi werewolf di depan banyak warga desa (gue males ceritain gimana cara mancingnya. Najong, bikin esmoni jiwa).
Demi menyelamatkan nyawa Chul Soo, Suni ngusir Chul Soo. Tapi terus dia nulis surat ditaro di gudang, katanya, "Aku akan kembali. Tunggulah." *Dasar cewek PHP* kenyataannya mereka sekeluarga pindah dan enggak pernah balik.
Kembali ke Suni tua, malem-malem dese keluar dan masuk ke gudang itu. Kok banyak pot dengan tumbuhan segar? Kok ada lampu yang nyala di ruangan dalam? Dan begitu dia buka pintu itu, jreng jeng, ada Chul Soo dong lagi duduk di kasur, masih awet muda, masih nungguin.
Terus ya mereka pelukan terus Suni minta maap. Nah, dulu Suni pernah ngasih buku cerita ke Chul Soo waktu lagi ngajarin dia baca, terus Suni bilang Chul Soo harus bacain buku itu ke dia karena Chul Soo emang enggak pernah ngomong sampe pas ditinggal di hutan itu. Jadi, malam itu, Chul Soo bacain buku tersebut sampe Suni ketiduran. Pas bangun, Chul Soo udah enggak ada. Suni balik ke negara tempat tinggalnya sekarang setelah bilang kalo dia enggak akan menjual rumah itu.
Adegan ditutup dengan Chul Soo menatap mobil yang membawa Suni, abis itu dia bikin boneka salju di lapangan, karena dulu Suni pernah bilang kalo musim dingin, tempat itu akan dipenuhi salju dan Chul Soo harus nyoba bikin boneka salju. 
Kenapa gue inget Edward Scissorshand ya abis nonton pilem ini? Film yang indah tapi pahit. Tapi indah. Tapi pahit. Tapi indah :) 
Sama-sama tentang cowok hasil percobaan yang gagal, diangkat anak sama seorang ibu berhati lembut yang punya anak perempuan yang tadinya enggak suka sama dia tapi akhirnya malah jadi deket, cowok yang cemburu, warga desa salah paham, perburuan,  reality bites dan mereka berpisah, ending-nya salju. 
Yang suka A Werewolf Boy dan belum nonton Edward Scissorshand, sana gih nonton.
Atau yang udah nonton Edward Scissorshand tapi enggak suka pilem Korea, coba deh nonton A Werewolf Boy. You might end up liking it very much. At least I do :) 
Ide bisa selalu sama, eksekusi pasti beda. 
Sebagai hadiah, ini gue kasih v-klip soundtrack-nya.
Selamat menikmati :)


30 komentar:

  1. Gw suka pake banget Edward Scissorhand ituh. Indah tapi pahit tapi indah tapi pahit tapi indah tapi pahit tapi indah *kemudian ditempeleng.
    Daaaan lihat poto di awal postingan langsung inget si Edward itu dan ceritanya kok mirip. Pengen nonton tapi gak sampe penapsaran soale kalo nonton film Korea suka esmosi Del. Kok bisa itu cowok mukanya mulus-ganteng-langsing-rambut model sempurna gitu. Mereka perawatan berapa lama sih? *ilangpokus

    BalasHapus
  2. Huwaa.. aku pernah nonton dan ga bisa bayangin aja pas adegan2 terakhir saat Suni tua ketemu sama Chul Soo. Aneh aja nenek2 sama anak mudah. Terus kasihan bgt pas Chul Soo harus ditinggalin lagi. Ga bisa bayanginnya :(

    BalasHapus
  3. @danirachmat Kalo kulit kayaknya emang dari sananya begitu deh, Dan. Dulu gue pernah punya bos orang Korea dan muka mereka emang licin-licin gitu. Waktu gue tanya, kata mereka berkat bawang putih. Tau gk sih, tiap hari mereka makan bawang putih digado! Gila aje.. *dibahas serius*

    BalasHapus
  4. @Bunda Dzaky Iya bener, nyesek ya bund.. :(

    BalasHapus
  5. sudah nonton filmnya edward scsorhand itu, sedih2 gimana gitu.
    sy bukan pecinta korea garis keras, tp seneng juga sm drama2nya bikin ngilu2 gemes klu nonton. jadi penasaran sama film ini hehehhe

    BalasHapus
  6. yaaa padahal aku nunggu2 loh :) jum'at depan aku japri deh biat bikin postingan resep :)

    BalasHapus
  7. sudah nonton dan nangis kemudian berpikir kalo saya jadi Suni ga bakal ditinggal deh tuh Chul Soo..
    Untungnya cuma menghayal saja.. hehehe :)

    BalasHapus
  8. ealllaaah dia nyebar racun pelem Korea...hihihihi

    kalo dari sinopsisnya emang mirip banget ama si Edward itu yaa..cuma beda ini jadi serigala aja..

    etapi gue ga mau liat aah ..ntar jadi sedih ...etapi penasaraaan jugaa..gimana dooong...#labil ;p

    BalasHapus
  9. @Desi Gk sedih kok, Des. Nyesek doang :D

    BalasHapus
  10. Gw dah nonton ini pelem, wkt itu beli dipidi nya.. dah agak lama jd gw agak lupa dah makkk ceritanya *ngapain komen* hahaha

    BalasHapus
  11. Hoh? serius mirip2 pilem Edward Scissorhand, Del? Gw suka bgt pilem ituh, mgkn krn Jhonny Depp yg main sih yak hahaha *lospokus*.

    BalasHapus
  12. itu werewolf apa boyband? *hit

    BalasHapus
  13. sampai sekarang gw belum pernah nonton pilem Korea loh...jadi gak tau asyik dan ketagihannya pilem Korea :)

    BalasHapus
  14. @rindrianie Plotnya sama, Rin. Coba deh tonton, buktiin sendiri ;)

    BalasHapus
  15. @keluarga Qudsy For a start boleh coba tonton film ini, Mak :)

    BalasHapus
  16. udah lama ga nont filem korea..ihikss... tiap mo nonton digangguin anak2 mulu. Begitu anak2 bobok, eehh emaknya ikutan bobok juga O_o

    BalasHapus
  17. "Serigala yg hanya jatuh cinta sekali seumur hidup dan setia pada pasangan nya seumur hidup" hikkkss sedihhh bangettt aku nonton di Blitz wkt itu eonn http://www.empieee.net/2013/03/a-werewolf-boy.html

    BalasHapus
  18. Entah kenape aq rada gak suka model drakor yg kaya gini. Ada adegan yg bikin jatuh cinta kagak jeng?? ahah

    BalasHapus
  19. @Empieee Serigala, penguin, rubah, buaya, semuanya juga pada setia sama satu pasangan, Mpie :)

    BalasHapus
  20. @Jiah Al Jafara Tergantung definisi, Jiah. Adegan kayak apa yang bikin kamu jatuh cinta? :)

    BalasHapus
  21. @deva (sabri familie) Aduhh.. cep cep cep. Gpp kok Dev, ini genre film yang everlasting. Nanti kamu nonton bareng Keisha pas dia SMP juga masih bisa, hihihi..

    BalasHapus
  22. Pelm nya rameeeee...
    tapi ending nya rada pengen banting setrikaan gituh yah Del *tetep maksa harus hepi ending*...hihihi...

    Dan tambah tjinta banget ama joong Ki setelah nonton inih...bayangiiin..di pelm inih hampir gak ada dialog nya...asli dia bisa total akting pake ekspresi, gerak tubuh dan desahan napas semata *mulai lebay*...

    Dan no kissing scene pulak *penting*

    BalasHapus
  23. @Bibi Titi Teliti Aku malah suka yang endingnya kayak gitu, Teh. Gk ngerti kenapa aku seneng yang pedih-perih gitu, semacam masokis hati kali :D
    Iya Jong Ki cakep banget yakk, aktingnya bagus.
    Aku juga sepanjang film entah kenapa mikirin Teteh yang pasti nungguin scene yang itu, hihihi..

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)