Selasa, 24 Desember 2013

JAPAN HALAL FOOD PROJECT DI JIEXPO KEMAYORAN

      Emaks, seneng enggak sih, kalo ngeliat anak-anak kita lahap makan? Gue mah, seneng banget. Nadya itu termasuk anak yang susah makan, tapi begitu dia suka suatu makanan, dia akan makan ituuuuuuu terus sampe enek.  Dan gue sebagai emaknya juga akan masak ituuuuuuuuuuuuu terus sampe bosen.
      Nah, kalo anak kita doyan makanan Jepang, gimana? Sebagai muslim, gue sih, merasa harus  mewaspadai setiap yang dikonsumsi keluarga gue. Halal itu harus. Masalahnya, kita tahu sendiri kan, masakan Jepang itu sering mengandung bahan-bahan haram.     
     "Ah, masa? Itu kan, Cuma ikan.” Mungkin ada yang berpendapat begitu. Iya, benar, makanan Jepang memang kebanyakan hasil laut. Dan kita juga tahu firman Alloh yang berkata bahwa semua yang ada di laut itu halal adanya. Tapi halal-haram itu bukan terletak pada suatu hal sesederhana babi-bukan babi, khamr-bukan khamr (khamr adalah semua minuman yang memabukkan). Ikan, misalnya. Makhluknya sendiri halal, tapi bila diolah atau dikemas dengan menggunakan bahan-bahan yang enggak halal, ya jadinya haram.   
      Bahkan, rumput laut pun belum tentu halal, lho. Padahal, rumput laut kan, bahan utama pembuat sushi dan juga penghias bento. Was-was rasanya tiap kali mo bikin makanan ala ala Jepang buat Nadya.
      Ribet? Ember. Kalo enggak ribet kan, bukan hidup namanya :D

   Nah, waktu gue hadir di Indonesia-Japan Expo di JIEXPO Kemayoran tanggal 22 Desember 2013 kemarin, gue melihat booth ini.  Cooking Japan, Japan Halal Food Project.
JIEXPO Kemayoran  
Wah, keren, pikir gue, ternyata ada juga produk Jepang yang halal.
Gue pun mendekat. Ternyata, program Japan Halal Food Project (JHFF) ini adalah hasil kerja sama Ministry of Economy, Trade, and Industry (METI) Jepang dengan First Co. Ltd. dan diluncurkan pada 2013 ini. Pantesan gue baru tahu. Kirain karena gue enggak gaul, ternyata karena memang baru, hehehe..
Karena resmi dari pemerintahannya, sertifikasi halalnya pun dilakukan oleh Nippon Asia Halal Association (NAHA).
      Produknya banyak banget, mulai dari nori sampai penyedap masakan. Camilannya pun ada, seperti biskuit dan crackers beras. 
JIEXPO Kemayoran
 JIEXPO Kemayoran
Berhubung gue kepo dan di situ juga disediakan layar touchscreen gede buat browsing ke website-nya, gue pun berselancar di situ. Dan merasa sangat bahagia karena di sana bertebaran daftar restoran Jepang yang sudah halal, juga resep-resep bikin masakan Jepang yang ringkes. Tapi masih ada juga resepnya yang menggunakan mirin ya emaks, bisa di-skip saja mirinnya. Rasanya tetap enak, kok :)
JIEXPO Kemayoran
Udah gitu, karena semua produk ini juga beredar di Jepang, emaks yang tinggal di sana juga enggak perlu lagi khawatir tiap kali bikin bento untuk anak tercinta :)     
JIEXPO Kemayoran
Itadakimasu \(^O^)/  


Facebook: Cooking Japan



22 komentar:

  1. huwoo jadi laper..
    baru nggeh, hasil jepretan hp baru itu beda ya,, #salah fokus :p

    BalasHapus
  2. @Nophi Pake tiga-enam-puluh, Nov. Biar kamuflase gituh :p

    BalasHapus
  3. saya belum pernah nyobain makanan2 Jepang :D

    BalasHapus
  4. Eh kalo Sushi Tei ato Ootoya ada di daftar yang halal gak sih?
    Hihihi. Males brosing gitu guwehnya.
    Kalo di Jepangnya sendiri aja udah sampe dibikinin sertifikasi halal gitu, mestinya kita yang muslim kudu harus banget ngejaga ya.
    Lagi prihatin ngelihat beberapa orang yang sholat jungkatjungkit tapi pas gathering paling semangat minta bir. T.T

    BalasHapus
  5. Waw, hontouni arigatou, Della :-) aka bener-bener makasih Della :-)

    Walaupun gue bukan bukan penggemar makanan Jepang dan jarang makan makanan Jepang, tetapi info ini benar-benar berguna buat gue..Siapa tahu, di masa yang akan datang gue bisa berkunjung lagi ke sana, bekerja di sana, ato tinggal di sana (Tolong diaminin ya, Del :-))

    Langsung gue like FB-nya, follow twitternya, and buka websitenya :)

    BalasHapus
  6. bete saya gak jadi ke sini, Hiks

    BalasHapus
  7. wah ini seru nih.
    masa sih rumput laut bisa ga halal? pdhal aku suka cemilin rumput laut hiks hiks

    BalasHapus
  8. bentonya keliatan menggairahkan.. aarrgghhh.. *sedia ember*

    BalasHapus
  9. Aku pecinta makanan jepang. Tapi masih pilah pilih juga sih secara udah sering denger kandungan zat2 dalam makanannya banyak yang gak halal.

    asyik juga yah kalo makin banyak produsen yang mengeluarkan produk yang bisa kita nikmatin gini

    BalasHapus
  10. @danirachmat Halal MUI belom, Dan. Sorry to say, ya, mending jangan makan di sana dulu deh, hihihi..
    Yang model solat demen bir juga ada nih di kantor gue :D

    BalasHapus
  11. @pinkuonna Aamiin, Nong. Ntar ajak-ajak gue, ya :D

    BalasHapus
  12. @myra anastasia Ah, padahal kalo bisa, kita bakal ktemuan lagi ya, Mak.. :(

    BalasHapus
  13. @masrafa.com Iya, Mbak. Kan kata Bang Oma juga, "Kenapa semua yang enak-enak, itu diharamkan", hihihi..

    BalasHapus
  14. Waah betul mab harus waspada nih. Baidewai rumput laut kenapa bisa ga halal mba?

    BalasHapus
  15. waduh.. saya suka banget makanan jepang, tp ya selama ini terbatas ama sushi sashimi yg non daging aja..

    BalasHapus
  16. @woroluvpink Nah, itu juga aku gk ngerti, Wor :D

    BalasHapus
  17. @hilsya Buat jaga-jaga ya, Hilsya :)

    BalasHapus
  18. pecinta masakan jepang~sushiii.... makasih mba info link resep2nya... ahayy nambah daftar resep masakan :p

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)