Senin, 08 Juli 2013

di dan di

Niat gue hari ini mo apdet blog tentang wiken kemarin, mumpung syuting hari ini mulainya jam stengah dua. Apa daya foto-fotonya blom disotosopin, hehehe....


Hari ini gue berbagi sedikit yang gue tau tentang penulisan aja deh, ya. Enggak yang susah-susah kok, cuma tentang penulisan "di" yang dipisah dan "di" yang disambung. Bukan berarti gue sok pinter ya, soalnya gue juga tau ini pas gue kuliah di fakultas sastra Universitas Depok Indonesia. Kalau enggak, bisa-bisa sampe sekarang juga gue masih enggak tau, wkwkwkwk....

1. "di" yang penulisannya dipisah, adalah yang menunjukkan tempat.
Contoh:
- di sekolah
- di rumah
- di aula
- di kamar
- di sini
- di sana 

2. "di" yang penulisannya disambung, adalah yang diikuti kata kerja.
Contoh:
- di + bawa = dibawa
- di + cium = dicium
- di + kejar = dikejar

Persoalannya, kadang kita bingung apakah sebuah kata itu kata kerja atau bukan. Cara gampangnya, seperti yang gue ajarin ke murid-murid waktu gue masih jadi guru SMP, coba ganti "di"-nya dengan "me". Inget ya, cuma "me". Kalau udah ketemu "me-kan", udah laen lagi urusannya. Bisa ganti kelas kata. Misalnya me-kan + sekolah = menyekolahkan, kan penulisannya disambung, tuh.
dibawa >< membawa
dicium >< mencium
dikejar >< mengejar 

Terakhir, gue mau kasih soal cerita aja, deh. Yang mau iseng, bisa tulis jawabannya di kotak komen. Tapi enggak ada hadiahnya ya, hihihi....

Aku tak mengerti mengapa sepertinya aku begitu dibenci orang-orang. Disekolah, dirumah, dikantor, dikantin, direstoran, dimana-mana. Aku selalu diusir, di pandang hina, atau kadang dianggap tak ada. Tapi, kuharap hari ini berbeda. Kutatap seorang gadis cantik yang sedang duduk menghadapi makanannya. Aku pun mendekat. Berharap, hati gadis ini pun secantik wajahnya. Tapi, tidak. Begitu menyadari kehadiranku, ia langsung mendelik sinis. Perlahan, di raihnya majalah yang ia letakkan dikursi disebelahnya. Menamparkannya ke arahku. Untunglah luput. Aku segera terbang meninggalkannya. Masih sempat kudengar dia mengumpat, "Lalat sialan!"

Garing, ya? Ahahahahaha....
Selamat menjawab ;)
 

65 komentar:

  1. Aku tak mengerti mengapa sepertinya aku begitu dibenci orang-orang. Di sekolah, di rumah, di kantor, di kantin, di restoran, di mana-mana. Aku selalu diusir, dipandang hina, atau kadang dianggap tak ada. Tapi, kuharap hari ini berbeda. Kutatap seorang gadis cantik yang sedang duduk menghadapi makanannya. Aku pun mendekat. Berharap, hati gadis ini pun secantik wajahnya. Tapi, tidak. Begitu menyadari kehadiranku, ia langsung mendelik sinis. Perlahan, diraihnya majalah yang ia letakkan di kursi di sebelahnya. Menamparkannya ke arahku. Untunglah luput. Aku segera terbang meninggalkannya. Masih sempat kudengar dia mengumpat, "Lalat sialan!"

    udah bener belum bu guru? :3

    BalasHapus
  2. maaf komenku dobel2... --___-- internetku geje...

    BalasHapus
  3. suka deh kalo mba della udah kasih tips nulis dan editing. jadi dapet ilmu lagi :D

    BalasHapus
  4. nilai bahasa Indonesia gw pas kuliah pernah dapet C lho Del, sekalinya dapet C kok malah pas pelajaran bhs indo *komen OOT* <~ maksudnya biar ga usah ngejawab pertanyaan(garing)nya qiqiqiqi

    BalasHapus
  5. makasih ilmunya dell..
    sekarang harus belajar memakainya..
    semangat..
    *habisnya suka seenaknya dewe :p

    BalasHapus
  6. Yaampun Deeel. Gw dah kesejuta kalinya nyoba komen tapi gagal terus. Huhuhu. Emang ganggu sih kalo salah penulisan di dan di ini hehehehe.

    BalasHapus
  7. kasus "di dan di" ini jadi inget dulu pas nyusun skripsi..byk dapet coretan gara2 salah penempatan "di" -_-

    BalasHapus
  8. andaikan penjelasan dosen bahasa indonesia ku dulu kayak gini, yakin dulu aye ga dapet C di mata kuliah bahasa indonesia :))

    inget ujian final, aye paling lemah di bagian pemberian tanda baca titik ma koma dalam soal cerita :)) :))

    BalasHapus
  9. aih... jadi belajar lagi deh.. :)

    BalasHapus
  10. maaak...beneran deh gue juga baru tau itu perbedaannya nulisnya begitu, wkwkwkwk *ketauan dah nilai bhs indo gue ;p

    BalasHapus
  11. naaaah aku juga baru tau ini aja kalo di+keterangan tempat -> kudu dipisah. tapi kalo di+verb itu kudu digandeng.

    sip sip. maacih della. sering2 dong kasih info berbahasa Indonesia yg simpel kyk gini (kayak 'kesana' apakah harusnya 'kesana' atau 'ke [spasi] sana' ??). biar kata simpel tapi aku juga masih sering keliru deh :(

    BalasHapus
  12. yeay, akhirnya ada info juga tentang di ini, bener2 deh mba, aku juga kadang bingung dan takut salah ini di yang disambung atau dipisah kalo nulis diblog

    thanks yah mba infonya

    *salim sama mba della*

    BalasHapus
  13. beuh, pake acara ngasih soal segala, macam ujian :D

    BalasHapus
  14. komentator pertama udah dpt nilai 100, jd sy gak perlu ngerjain, deh *alesyaaaannn :D

    BalasHapus
  15. @Nophi Sama-sama, Calon Besan. Seneng kalo bisa berguna ;)

    BalasHapus
  16. @vera astanti Silakan. Dibawa pulang juga boleh :)

    BalasHapus
  17. @danirachmat Untunglah yang kesejuta satu kalinya berhasil ya, Dan :D

    BalasHapus
  18. @Santril Padahal kita satu almamater ya, Tril. Harusnya dosennya dari fakultas gue, tuh. Siapa namanya? Hihihi....

    BalasHapus
  19. @Lidya - Mama Cal-Vin Alhamdulillah kalo berguna, Mbak :)

    BalasHapus
  20. @Yulita Ummu Syuraih Wah, bagus dong guru SD-nya, Mbak. Aku baru belajar ginian pas kuliah.. *ngumpet di balik gentong*

    BalasHapus
  21. @Miss U Wah, kalo titik koma emang rada susah, Chi. Kagak bisa sekali posting jadi :D

    BalasHapus
  22. @Desi Dipraktikkan ya, Mak! *mata melotot *kamera zoom in-zoom out*

    BalasHapus
  23. @dian_ryan Ehem. Di blog, soalnya blog itu juga menunjukkan tempat *kumat reseknya*

    BalasHapus
  24. @ndutyke Kalo nunjukin tempat, ke- nya dipisah, Mem, jadinya ke sana :)

    BalasHapus
  25. hahaha..langsung gw melongok ke postingan tadi pagi.. kalo ini bener yang mana del >>"disekelilingmu" atau di sekelilingmu"?

    BalasHapus
  26. Dellaaaaa...
    kok pas banget sih dikau posting soal gini....
    Baruuu aja tadi malem si Dondre temen Fun tour aku itu tiba2 ngajak online dan cerita bahwa dia dapet tugas linguistik b Indonesia...hihihi...
    dan dia minta bantuan ku gituh *NAH LHO!*

    Dia nanya in perbedaan tentang di i dan di kan...hihihi...

    yang parah adalah selain aku sendiri bingung jawabannya, aku juga harus jawab dalam b Inggris pulak...hihihi...

    ya sudahlah, mudah2an dia ngerti sih...hihihi...

    BalasHapus
  27. @Della hahaa ampun....salah lagi kan tuh...:D

    BalasHapus
  28. Ilmu akan tentang "di" jadi nambah nih setelah DIBERITAI Della :-) Eh maksudnya diberitau..eh jadi bingung...eh terserah bu guru aja deh mana yang bener :mrgreen:

    BalasHapus
  29. Baiklah mak Della, bsk2 saya akan menulis sesuai dengan ajaran mak Della :p

    Trimski yah infonya, berguna bookkk :D

    BalasHapus
  30. hihih... itu soal ceritanya udah ada jawabannya...
    lalat yak... huhuhu, iya kan mbak Della, ngaku aja deh *maksa mode on*
    ^_^

    BalasHapus
  31. ah soalnya kurang susah hahaha *belagu mode on* di tambah dan di pikirkan baik-baik ya soal di-di berikutnya... *jelas-jelas salah* hahaha....

    BalasHapus
  32. Waahh jadi ngerti... biasanya sering kebolak balik. Dulu pas SD pernah dibahas sih sama guru bahasa Indonesiaku :p. Tapi lupaa..
    makasiih ya mbak sudah mengingatkan :D

    BalasHapus
  33. Mantaaaap....

    Dulu aku tahu masalah ini dari buku tentang editing. Kalau nggak baca buku itu, mungkin sampai sekarang pun aku nggak tahu, hahaha....

    BalasHapus
  34. Gw tau kok, tapi kalo lagi asyik nulis kadang suka lupa. Ini kan dulu pelajaran bahasa Indonesia zaman sekolahaan kan.
    Gw kan bahasa Indonesia dapetnya 9 gituuuuh waktu zaman sekolah.*syomse*

    Eh, eh tapi mana yang bener, Dell, Jaman atau Zaman ? hahaha

    BalasHapus
  35. @Bibi Titi Teliti Hihihi.. mudah-mudahan ngerti ya, Teh :)

    BalasHapus
  36. @UuL Seenggaknya pernah diajarin, Ul. Gue dari SD sampe SMA clueless, lho xD

    BalasHapus
  37. @Indah Kurniawaty Tuh kaaaaann... pada diajarin dari waktu masih sekolah. Kok gue enggak ya? Yang bener zaman, Ndah :D

    BalasHapus
  38. aku tau sih teorinya, tapi pas praktek nulisnya males beda-bedain hahahaa

    BalasHapus
  39. Aku tak mengerti mengapa sepertinya aku begitu dibenci orang-orang. Di sekolah, di rumah, di kantor, di kantin, di restoran, di mana-mana. Aku selalu diusir, dipandang hina, atau kadang dianggap tak ada. Tapi, kuharap hari ini berbeda. Kutatap seorang gadis cantik yang sedang duduk menghadapi makanannya. Aku pun mendekat. Berharap, hati gadis ini pun secantik wajahnya. Tapi, tidak. Begitu menyadari kehadiranku, ia langsung mendelik sinis. Perlahan, diraihnya majalah yang ia letakkan di kursi di sebelahnya. Menamparkannya ke arahku. Untunglah luput. Aku segera terbang meninggalkannya. Masih sempat kudengar dia mengumpat, "Lalat sialan!" hahaha iseng banget nih, garing kerupuknya kriuk kriuk nyesss (upss lagi shaum >.< )

    BalasHapus
  40. hahaha, aku juga sering keseleo soal penggunaan kata depan :D

    salam kenal ibu guru

    BalasHapus
  41. Tau teori ini ^^ Kayanya kalo masalah "di" akunya udah lumayan bener nerapinnya, Mba. Karna waktu mau UN sekolah bener-bener diwanti-wanti sama guru.
    Yang aku masi bingung itu penggunaan tanda petik di kalimat langsung. Misalnya kalau nanya, "kamu dimana?"
    Bener kan itu, Mba? tanda baca dulu baru tanda petik?


    BalasHapus
  42. meski aku kerap disakiti, tapi aku tetap dicintai.. karena aku, di hatimu :D

    BalasHapus
  43. selama ini dhe banyak salah dong kalo gitu?? pas pelajaran bahasa dulu banyak ngelamunnya sih buk, jadi gini nih.. hehe :D

    tenkyu infonya semoga nanti bisa diterapkan di tulisan yang akan datang.. bener gk penulisan 'di'nya??

    BalasHapus
  44. @uci cigrey Aku ini ratunya garing, Cil *bangga*

    BalasHapus
  45. @Dede WK Eaaaa..

    Contoh yang bagus xD

    BalasHapus
  46. @gamazoe Idem Dhe, aku juga dulu tidur mulu kok, tiap pelajaran bahasa :D
    Iya bener kok penulisannya :)

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)