Selasa, 16 April 2013

On Editing

Tiap kali gue ngebahas kaidah atau EYD buku yang gue baca, pasti ada aja yang komen dan membandingkan dengan blog mereka. Saran gue: jangan.


1. Yang gue kritisi itu adalah buku-buku yang diterbitkan penerbit mayor. Kenapa gue kayaknya bawel banget soal ginian? Karena setahu gue, yang namanya penerbit mayor itu punya editor. Jadi keberadaan typo itu seharusnya minimal. Kecuali buku itu pakai self-publishing, walaupun ada juga penulis self-publishing yang profesional dan menggunakan jasa editor. 
Sebetulnya, gue kalau baca buku itu enggak bermaksud mencari-cari kesalahan atau bagaimana. Mungkin karena latar belakang gue yang sarjana sastra, bahasa Indonesia pula, dan sejak 2009 kerjaan sampingan gue adalah editor, makanya yang kayak gitu-gitu sering ketangkep mata. Gitu aja, sih. Enggak maksud sok pinter atau gimana, ya. Maaf kalau ada yang merasa begitu :)
Terus, kalau blog? Menurut gue, blog itu 'rumah' kita, 'rumah' kalian. Gue enggak berhak dong, masuk ke rumah orang dan bilang, "Ini rumah mestinya dicat pink. Kok kuning?"
Makanya gue enggak pernah komplen kan, tentang cara penulisan bloggies di blog masing-masing? Terserah kamu mau pakai bahasa 4L4Y, mau pakai singkatan, mau enggak pakai tanda baca. Itu rumah kamu. Gue tamu. Titik.
Sekali-kalinya gue pernah komen soal EYD, seinget gue sih, cuma di posting Miss Rochma, itu juga karena dese posting flash fiction yang menurut gue bagus banget, sayang kalau posting sebagus itu masih ada typo-nya. Dan gue punya feeling kalau dese itu orang yang terbuka dengan saran (penulis yang baik biasanya begitu, sih ^_^). Dan bener kan, saran gue diterima dengan baik :)
2. Tapi, kalau kamu serius mau nerbitin tulisan, baru deh, rajin pantengin KBBI. Nama pun Kamus Besar Bahasa Indonesia, bukan Kamus Baku Bahasa Indonesia. Jadi, semua kata yang sudah berterima di bahasa Indonesia bakalan ada dalam kamus tersebut. Gue, lu, enggak, kayak, itu semua ada di sana, masuk dalam golongan kata percakapan (cak)
Bahasa Indonesia sendiri mengenal istilah bahasa Indonesia yang baik dan benar. Baik dalam arti memenuhi kaidah kebahasaan, benar dalam arti penggunaan, apakah digunakan dalam ragam formal atau nonformal.
Kalau gue bilang gini ke tukang baso, "Bang, saya pesan baso satu mangkuk. Tidak pakai sambal, ya." 
Baik? Iya. Benar? Justru enggak. Yang baik dan benar itu begini, "Bang, baso satu! Enggak pakai sambal."  
Jadi, kalau gue tulis, "Gue enggak norak kayak lu, ya," dan gue ngomong ke temen atau orang sepantar, itu semua sudah memenuhi kaidah baik dan benar. Dan KBBI itu sendiri diperbaharui tiap beberapa tahun sekali, melibatkan banyak sekali ahli di bidang masing-masing. Makanya, kalau kamu cek KBBI tahun 1980-an, kata gue belum ada di sana. Kalau KBBI isinya cuma kata-kata baku, kayaknya enggak bakal setebel itu, deh. Dan tiap tahun tambah tebel, lho :)
Harganya mahal? Ember. Tapi enggak usah khawatir. Zaman kayak gini, ada KBBI daringnya, lho. Tapi juga jangan terlalu terikat dengan kaidah hingga melupakan esensi tulisanmu. Saran gue sih, tulis aja dulu, toh nanti juga kalau tulisan kamu diterima penerbit, bakal ada editor dan first reader-nya, kok :)
Maka teruslah menulis ;) 
Etapi gue pernah lho, ketemu penulis yang enggak sudi naskahnya diedit. Padahal, FYI ya, kalau sampai sebuah naskah dinyatakan diterima penerbit, itu berarti naskah itu sudah cukup bagus, cuma masih perlu diasah sana-sini. Kayak berlian, lah. Pengasah itu adalah editor. Waktu itu, gue minta si penulis mengganti kata gue-nya sesuai kaidah, karena dia nulisnya gw. Dia juga nulis banyak kata yang enggak sesuai kaidah. Eh, terus dia bilang, "Ini ciri khas saya, Mbak. Jadi nanti kalau novel-novel saya berikutnya terbit, orang-orang tau itu karya saya."
 Ebuset, kan? FYI ya, ciri khas penulis itu terletak pada plotnya, bukan pada penulisan kata. Atau pada pilihan kata, misalnya dia lebih menggunakan kata-kata puitis, berima, atau metafora, yang kayak gitu-gitu, deh. Bukannya menuliskan secara nyeleneh apa yang sudah ada kaidahnya. 
Akhirnya karena dia enggak sudi diedit gitu, penerbit juga enggak mau nerbitin, dan penulis itu enggak ada kabarnya lagi. Sayang, kan? Sayang banget. 
Jadi  gitu, ya? Kalau gue ngritik kaidah sebuah buku, alasan-alasan di ataslah yang gue jadikan landasan :)

69 komentar:

  1. biasanya emang orang yang udah sering ngecekin kaidah bahasa matanya terlalu jeli. keliataaaaan aja mana yang salah.

    emang kalo yang self publishing ada yang parah banget EYD nya. saya pernah baca kumcer yang self publishing yang ampe tanda bacanya aja udah ngawur. masa abis titik ada koma, abis tanda seru ada titik. stress sendiri bacanya. padahal itu buku udah mau saya review. tapi karna ejaannya kaya gitu jadi nggak tega ngereview. takut kebanyakan nyela bin nyacat. *malah curhat*

    BalasHapus
  2. klo udah kerjaannya gitu, otomatis jadi jeli emang mbak. :D

    dan diriku sendiri kadang masih belum ngerti bener penggunaan Bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai EYD -_-"

    BalasHapus
  3. Huaaa. Blog gw ternyata salah. Harusnya blog gue ya Del? *hahahaha ga nurut ama isi postingan*

    Eye opening banget Del postingan ini. Bakalan gw inget deh kalo mau nulis buku dan dirimu boleh ga nanti suatu saat diminta jadi salah satu first reader? :D

    BalasHapus
  4. waah..bahasa ku amburadul niy..
    keren Mam matanya, jeli banget,

    makasih ya inpoh nya..
    nanti deh kalo bikin buku first readernya dirimyuu yaa

    BalasHapus
  5. jadi malu...
    kebiasaan ga pernah ngecek dan suka mengabaikan EYD nih :p

    suka deh ama analogi "cat rumah"nya dell hihi..

    BalasHapus
  6. ya, saya lebih senang kalo tulisan saya di blog ada yang komentar, berarti ada yang baca ^^
    dan saya sering ada typo gitu..
    kadang si ada yang disengajakan ada yang tidak..

    BalasHapus
  7. @Millati Indah Sebaiknya malah di-review, Mil. Jadi penulisnya bisa perbaiki buat buku berikutnya. Tapi kalo sampe dia komen, "Ini ciri khas aku, Mbak," ya udah lupakan sajalah ya :D

    BalasHapus
  8. @UuL Tapi aku suka cara penulisan kamu, Ul :)

    BalasHapus
  9. @danirachmat Boleh aja. First reader mah gratis sama temen, tapi kalo jadi editor ada harganya ya, Dan. Wkwkwk..

    BalasHapus
  10. @Nophi Hehehe.. iya, soalnya catnya warna pink, sih #SalahFokus

    BalasHapus
  11. kalo saya sih justru suka semisal tulisan saya diedit orang yang ahli di bidang perbahasaan. Itu kan berarti tulisan kita dibenerin agar enak dibaca. Yah..tapi Mak Della, namanya manusia itu memang beragam karakternya..
    Cemungudh..eh..Semangat Mak Della.. >_<

    BalasHapus
  12. aku malah seneng Del, klo ada yg kritik tulisanku berarti kan kita jadi banyak belajar. Tapi tulisan ini bener2 jadi ilmu lho buat aku, ternyata memang untuk menulis buku itu tidak boleh egois semau gue aja. Makasih ya sharingnya,....

    BalasHapus
  13. hedehh...itu siapa sih Del penulis yg ga mau diedit? *edisi kepo*, aneh bgt.

    Ups, masih sering pake 'nggak' euy hihihi

    BalasHapus
  14. @Bunda Kanaya Sama-sama, Mak. Seneng kalau berguna :)

    BalasHapus
  15. @rindrianie Gue juga lupa namanya, Rin :D

    BalasHapus
  16. Yang paling bikin "cegluk" banget kalo kudu editing konten, mba della. kalo edit typo sih ga masalah hehe

    BalasHapus
  17. @Ila Rizky Nidiana Jam terbangku belum sebanyak kamu, Ky :) Blom pernah ngedit konten :D

    BalasHapus
  18. waduh, 'gw' *nantangin :p harus bersyukur nih, tiba tiba inget Della dan mampir. Jadi tahu hal baru tentang editing. tengkyu Della...

    BalasHapus
  19. ebujeeeet lengkap bener penjelasannya mak Dellaa...:,D

    gue jadi tambah ngepens deh ama lo Dell heuheuheu ;))

    BalasHapus
  20. Apalagi bahasa gw yang amburadul, Dell. Makanya salut ih sama loe berani nulis buku. Gw cuma berani nulis blog dan prosedur doang. Hahaha

    BalasHapus
  21. Aku buka KBBI kalau ada tugas aja hehehe

    BalasHapus
  22. tergantung genrenya juga sih. jgn mpe tabrak lari.

    BalasHapus
  23. iya kadang heran ama buku2 yang penerbit ternama tapi banyak typo nya. mikir juga apa gak dibaca dulu apa ya ama editornya. :P

    lebih parah lagi kalo bukunya itu banyak pake bahasa inggris dan kaco semua... haduh... masa iya gak bisa nyari editor yang bisa bhs inggris? gak mungkin kan...

    BalasHapus
  24. Della, thanks for sharing. Gw baru tau loh, kalo di KBBI ada "kata-kata percakapan". Yah, gw kan dulu buka KBBI cuma kalo ada tugas aja. Tapi iya, gw kadang nemuin buku yang amburadul. Sampe gw bingung, emang gak diedit dulu ya?? Terus, kadang yang buku terjemahan gitu juga suka ngaco, kaya macam pake google translate gitu...

    BalasHapus
  25. @Desi OMG, ngepens mah jangan sama gue, Des. Salah banget :D

    BalasHapus
  26. @Titi Esti Alhamdulillah, seneng deh kalo berguna, Mbak :)

    BalasHapus
  27. @Indah Kurniawaty Masa segitu amburadul? Tapi enak dibaca kok, Ndah :)

    BalasHapus
  28. Yah, dengan alasan-alasan diatas gue rasa lu ada dijalur yang tepat mpok. So ga ada masalah. Lanjutkan aje !

    BalasHapus
  29. @Arman Iya, Koh. Gue juga pernah baca yang kayak gitu, malesin, akhirnya gue kasih orang. Dari dulu gue selalu beli buku terjemahan dari penerbit X dan Y doang. Yang laen bikin kapok, hehe..

    BalasHapus
  30. @Candela Ngeri banget ya kalo terjemahan kayak pake google translate :O

    BalasHapus
  31. @Asriani Amir Achi, aku gk ngerti maksudnya tabrak lari itu apa.. :(

    BalasHapus
  32. makasih info nya mba della :)

    BalasHapus
  33. Suka banget Mbak sama tulisan ini. Gatel mau benerin typo tapi kalo blog ya sutralah ya :)

    Mau dong Mbak kalo ada kerjaan jadi proofreader *malah nawarin jasa* :D

    BalasHapus
  34. belakang ini aku gak memperhatiin eyd mbak, soalnya aku sendiri masih ngawur. hahaha
    FYi apaan sih mbak? :O

    BalasHapus
  35. Duh, sampe saat ini masih serem ama si EYD ini Del...hihihi...

    Untunglah masih ada para editor yah buat ngebenerin yang salah salah...

    Baiklah, bentaran kalo jadi bikin buku aja deh baru dipikirin lagi...halah...

    BalasHapus
  36. @vera astanti FYI itu For Your Information, Ver :)

    BalasHapus
  37. @Bibi Titi Teliti Baiklah. Nanti aku yang editin ya, Teh :D

    BalasHapus
  38. Hahahaha.. Aku salut deh ama org yang ngambil sastra. Trus sastra indonesia. Berasa cinta indonesia banget gak sih? :D

    Klo soal EYD2-an ak juga kagak begitu ngedong eh mb. *berasa bukan warga negara yang baik nih* Nulis suka disingkat2. Padahal tiap hari juga suka bikin laporan2 gitu. Hahahah..

    BalasHapus
  39. *sambil manggut-manggut*
    ooow...gitu ya mak jadi gpp kan kalo bahasa eikeh di blog suka acak kadut sesuka hati...hihihi

    BalasHapus
  40. Kalo kebiasaan emang ga sadar mata nangkep aja ya Del kalo ada yang bener.. Haha.. Instingnya udah kayak insting superman.. *apasiiih*

    tapi thanks for the info loh jeng..

    BalasHapus
  41. Kelonin KBBI...
    hehehehehee Lanjutkan!!!! ^^

    BalasHapus
  42. justru dengan kehadiran orang2 kek mbaknya inilah, maka pembenahan2 di segi bahasa bisa terus berlangsung.. *halahhh... nopo ngene yoo boso kuu?!?!?

    Belajar Photoshop

    BalasHapus
  43. @ilmiy Awalnya cuma nyari jurusan yang bebas matematika, Mi. Trus males kalo belajar bahasa asing lagi, makanya pilih sastra Indonesia, ahahahaha..
    Laporan gk boleh disingkat, lho! *nada mengancam*

    BalasHapus
  44. @Bebe Superman versi cantik, Be *kedip-kedip manja*

    BalasHapus
  45. yup di blog mah lebih bebas, ya. Tp kl sp tulisan kita ngoto gak mau di edit pdhl naskahnya udah diterima. Hadeuuuhh syaang bgt buang kesempatan, emas ya. Hehe

    BalasHapus
  46. *manggut2 tanda mengerti*

    BalasHapus
  47. Waduuhh.. kalo sampe dia bilang "ini ciri khas aku mbak.." di depanku aku bakal timpuk pake KBBI yang setebal batako ituh.. :D
    penulis harus terbuka pada kritik dan saran.. dan (harusnya) mau karyanya diasah editor dulu.. kalo buku sudah diterbitkan, berarti harus siap dilepas ke lautan pembaca yang penuh dengan penilaian di luar sana.. terus kalo karyanya nggak dipersiapkan dan disempurnakan dengan baik, gimana jadinya? :D

    BalasHapus
  48. *angguk angguk* banyak juga tantangannya jd penulis ya del, ga bisa semau gw nulisnya..

    BalasHapus
  49. dapet ilmu baru....tapi cuma bisa manggut-manggut
    kemungkinan penulis itu berusaha nyari penerbit lain kayanya ya...hla kalau dia tetep dengan pendiriannya gitu apa gak malah ngerugiin dirinya sendiri

    BalasHapus
  50. Aku juga gemesan sama typo,
    aku abisan baca Perahu Kertas, dah naik cetakan berapa kali tuh. Tapi teteup ada typo hihihi~

    BalasHapus
  51. @Elsa Virna Renata Itulah, Ren. Sungguh disayangkan.

    BalasHapus
  52. @lulu Mudah-mudahan sih habis itu dia belajar nerima saran, Lu :)

    BalasHapus
  53. @deva (sabri familie) Bisa aja sih, Dev. Tapi kalau mau diterbitin, harus mau kerja sama dengan editornya :)

    BalasHapus
  54. penerbitku malah jatuh cinta karena aku sering typo, huahahaha :D tapi tergantung bukunya juga, sih. kalau formatnya diary ya gpp typo. tapi lainnya jangan, nanti yang baca pusing :D

    BalasHapus
  55. Waw... kalo langsung bandingin blog sendiri mah kayaknya dah insting mba Dell, maksudnya buat bercermin gituh. buat improve. :D

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)