Jumat, 05 April 2013

Kalau Jodoh, Enggak ke Mana, Cuyyy.. \(^O^)/

Kemarin sore, hujan deras turun di Jakarta. Secinta-cintanya gue sama hujan, tetap ya gue masih waras dan menolak untuk berkuyup ria serta bermacet ria di jalanan. Gue ngendon dulu di kantor sampe jam setengah delapan malam, nunggu hujan derasnya berubah jadi gerimis. 


Apalagi, siangnya itu, pesanan wedges dari Berrybenka juga baru tiba di kantor dan gue udah enggak sabar mau bawanya pulang. Gue enggak rela tuh wedges kena hujan. Orang masih perawan gitu :p
Apa? Bisa dibawa pulang besok? Iya sih, bisa aja. Tapi gue enggak mau. Ada batas membentang yang sangat lebar antara bisa dan mau, ya kan ya kan? :D
Apa? Kenapa enggak pakai alamat pengiriman alamat rumah? Ya karena alamat kantor lebih gampang dicari
Udah, ah. Jangan banyak komentar.
Eniwei, jadilah malam itu gue pulang bawa tentengan tas berisi wedges plus tas isi botol susu ASIP buat Zaidan di tangan kanan dan tas sandang di bahu kiri, serta memegang payung di tangan kanan. Rempong ya? Banget. Jauh lebih praktis kalau gue ngantor pake ransel. Tapi enggak cantik. Masalahnya, buat ngantor, gue termasuk perempuan yang lebih memilih kelihatan cantik tapi enggak praktis daripada praktis tapi enggak kelihatan cantik. 
Hujat! Hujatlah gue! :p
Tapi kalau pergi field trip sekolah Nadya misalnya, sudah pasti praktis di atas segalanya ;)
Balik ke pulang hujan-hujan. Rute gue pulang ke rumah itu kan, dua kali ganti mikrolet. Setelah turun dari mikrolet pertama, hujannya berhenti. Tapi payungnya cuma gue tutup terus gue pegang aja, enggak dimasukin tas. Kan basah. Terus, sms Bapake, ngabarin kalau gue lagi nunggu mikrolet. Eh, terus mikroletnya dateng. Buru-buru naek dong, gue. Dan entah bagaimana, payungnya jatuh di jalanan. Sampai detik ini pun gue masih bingung gimana tuh payung bisa jatuh. Bener-bener mistis. 
Terus ada motor melintas, teriak-teriak ke gue, "Mbak! Payungnya jatoh, tuh!" 
Gue jawab, "Iya, enggak apa-apa."
Ikhlasin ajalah. Daripada gue turun buat ngambil payung terus nunggu mikroletnya lagi. FYI, mikrolet yang kedua ini nunggunya lama banget soalnya.
Eh, terus, bagaikan pangeran berkuda putih yang menyusul sang puteri yang diculik perompak, sebuah motor lain (bukan motor mas-mas yang teriak tadi) menjejeri mikrolet gue (waktu itu emang lagi macet sih, jadi mikroletnya jalannya pelan juga) dan ngasihin payungnya ke gue yang waktu itu duduknya emang pas ngadep pintu. Yang menyenangkan adalah yang ngambilin payung gue itu seorang cowok, masih muda, dan men, sumpah gantengnyaaaaa.. *mendadak lupa kalau udah punya anak*
Gue teriak terima kasih dong, ke mas-mas itu. Masih jodohlah ya gue sama payung gue, hihihi..
Btw, gue seneng banget karena yang balikinnya masih muda. Berarti masih ada harapan di Jakarta ini. Kalau masih banyak orang muda sebaik dia, yang mau ambilin payung orang entah siapa dan bukan siapa-siapanya, ya kan, apa lagi di jalanan kayak gitu dan dia naik motor, terus dia ngambilin payung gue dari jalanan di mana risiko tertabrak mobil besar banget, ya kan, ya kan?
Ah, Jakarta. Masa depanmu mendadak terlihat begitu cerah :')

51 komentar:

  1. gue merinding Del membayangkan kebaikannya si mas-mas ganteng itu. Jakarta masih punya harapan ya. Indah banget ceritanya.

    BalasHapus
  2. Cie...
    Masih banyak orang baik ya berarti mbak...
    Aku juga anak muda Jakarta loh mbak, baik juga lagi, *komen apa ini hahaha*

    BalasHapus
  3. sayang banget gak difoto ya sigantengnya :)

    BalasHapus
  4. wikikikik.. untung aku kebalikan dari kamu yang lebih milih praktis tapi tetep cantik karena udah cantik alami dari lahir.hehehe

    BalasHapus
  5. @Untje van Wiebs Iya, udah tau kok dari dulu kalau Una itu baik :)

    BalasHapus
  6. @Lidya - Mama Cal-Vin Itulah, Mbak. Penyesalan seumur hidup. Apa nanti perlu dipantengin lagi nih, di sana? Hihihi..

    BalasHapus
  7. "Btw, gue seneng banget karena yang balikinnya masih muda"

    dan cakep pula yaa =P.
    Semoga masih banyak orang baik seperti itu di Jakarta ini ^^.

    oot..mbak itu sepatunya koq motifnya kayak buah mengkudu ya..=D

    BalasHapus
  8. Keren ya mba pahlawan mba hari itu..masih muda,ganteng dan baik hati lagi..

    *no hapenya brp kok ga ditanya sih mbaaa

    BalasHapus
  9. @U'uL Iya, Ul. Sengaja gk di-highlight cakepnya, hihihi..
    Oh iya, itu dia namanya, mengkudu. Waktu ngliat di webnya aku juga kepikir ini motif apa sih, ternyata mengkudu, hihihi.. Makasih ya, Ul :)

    BalasHapus
  10. @ayu Ah, itulah, Yu. Mestinya aku langsung turun terus naek di boncengannya ya, ihihihihi.. *tawa mak lampir *yang cantik tapinya *tapi tetep mak lampir ya*

    BalasHapus
  11. Ah.. cowok cakep. emang selalu jadi topik seru. Apalagi ditambah sifatnya baik.
    hehehe..

    BalasHapus
  12. gantengan mana ama nicholas saputra Dell ? hihihihi soalnya patokan cowok ganteng di indonesia cuman dese..;p

    Alhamdulillah ya bok, kita masih dikelilingin ama orang2 baik.. ;))

    BalasHapus
  13. @vera astanti Dan untungnya bertebaran juga ya, Ver :D

    BalasHapus
  14. @Desi Hmmm.. masih gantengan Reza Rahardian, sih, hihihi..
    Iya, alhamdulillah :)

    BalasHapus
  15. Udah ganteng, baik hati pula. Laen kali saya mau jatuhi payung ah, sapa tau ditolong ama cowok ganteng dan baik hati.

    BalasHapus
  16. wah baik banget ya...
    kalo ketemu orang baik gitu yang gak cakep juga keliatan jadi cakep kali ya? hahaha :D

    BalasHapus
  17. Cakep yang enggak bisa dibandingin sama artis ya mba?semacam cakep alami tanpa pemanis buatan ya?hihihi.

    BalasHapus
  18. Ah lelaki muda. Kira-kira boleh tahu ciri-cirinya nggak Mama Della? Siapa tahu masa depan saya sama dia cerah juga... Eh, lho, nah lhooo. :))

    Wkwkwkwk.

    BalasHapus
  19. ah, itu pasti pangeran saya :D

    BalasHapus
  20. gw penasaran mau liat ke gantengan si orang baik itu :D

    BalasHapus
  21. hobi beli wedges kayaknya ya... hihi

    BalasHapus
  22. semoga si mas enteng jodohnya. aamiin.

    BalasHapus
  23. sbg roker gw memilih praktis tapi tetap cantik krn emang udah cantik dr lahir ;)

    gw suka kalimat terakhir, masih ada harapan utk Jakarta...

    BalasHapus
  24. @Arman Itulah, Man. Makanya gue kaget pas ngeliat orangnya, eh, kok ganteng, hihihi..

    BalasHapus
  25. @Ayu Welirang Cobalah naik mikrolet sambil jatuhin payung di jalanan padat sehabis hujan, Yu. Kalau ada yang ambilin payung kamu terus dibalikin ke kamu, mungkin dialah orangnya :)

    BalasHapus
  26. @Nike (Tania's mom) Enggak seganteng papanya Tania kok, Nik. Percaya, deh, hihihi..

    BalasHapus
  27. @Nophi Nyari yang tingginya cuma 5 cm, Nop. Tau nih, mendadak genit. Jadi ngeri. Apakah.. *jadi pengin beli testpack*

    BalasHapus
  28. @ndutyke Amin. Iya, orang seganteng dan sebaik itu, masa enggak ada yang mau ya, Mem? :)

    BalasHapus
  29. @keluarga Qudsy Hihihi.. iya deh, yang ranselan :D
    Yup, boleh tuh kalo ada kandidat gubernur yang mo ngambil tagline gw :p

    BalasHapus
  30. kesimpulan yangs aya ambil dari membaca postingan ini adalah, nanti kalo ujan malem2 sebelom naik angkot mau jatohin payung ke jalan, supaya ada cowo ganteng naik motor yg balikin

    BalasHapus
  31. Besok2 mau nyobain jatohin payung lagi, gak? Kali aja ketemu org ganteng lagi :P

    BalasHapus
  32. kalau jodoh akan ketemu lagi dgn mas-mas muda nan baik hati itu besok....*eeh* *ditujes2 ujung payung* hihi...

    btw berrybenka cakep2 amat siik barang2nya del... gaswat inih gaswatt... *umpetin dompet ke kolong ranjang* -__-"

    BalasHapus
  33. setuju mbak! kalo hasilnya cantik, orang lain gak bakal peduli bahwa itu rumit hehehe.. btw beruntung banget mbak ketemu cowok cakep yang segitu baiknya :p

    BalasHapus
  34. cowok cakep baik hati pencerah hari :)

    BalasHapus
  35. @Elsawati Dewi Iya, beruntung bangetttt.. >.<

    BalasHapus
  36. @Mila Said Layak dicoba, Mil :) Tapi pastikan hujannya udah brenti, ya :D

    BalasHapus
  37. @deva (sabri familie) Iya Dev, tapi gue baru berani beli sepatu. Kalau baju-baju, gue belum berani. Khawatir enggak pas :D

    BalasHapus
  38. @myra anastasia Enggak ah, Chi. Taruhannya kehilangan payung, sih :D

    BalasHapus
  39. kenalan dong ama si mas ganteng, kan bs dijodohin ama salah satu dr adik2 kita yg cantik xixixi...

    BalasHapus
  40. hoh? takjub jg ada anak muda sebaik itu ya Del...

    BalasHapus
  41. @catumorli Ya ampun, daon muda, Du. Paling anak SMA gitu deh, atau kuliahan tingkat awal. Tapi chinese-chinese nya sih dapetlah :p

    BalasHapus
  42. Aaaaaakkkkkk, kenalin dell, kenalin dell, kenalin dell.. >0<
    *histeris narik2 kerudung lw*

    wkwkwkwkwkwk..
    waktu botol susu zaidan jatuh di banjiran Abdul Muis dan diselamatkan oleh pangeran lw, ngga diceritain di sini dell? xixixixixi :p

    BalasHapus
  43. @Arum Wulandari Anak muda, Nek. Ajegile, demen lo ama anak SMA? :p
    Botol susu kagak usah diceritain, itu pangeran udah ada yang punya soalnya.. hihihi..

    BalasHapus
  44. foto penampakan sama sepatunya mana neh mbak della :d

    BalasHapus
  45. asli aku ngebayangin dirimu dikejer sang pangeran sambil kasih payung...hihihi...aah so sweet banget sih mamasnya #ingeeet zaidan ingeeetttt...qiqiqi

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)