Selasa, 05 Maret 2013

On Birthday

Keluarga gue selalu membiasakan merayakan ulang tahun keenam orang anaknya. Tapi sejak gue SMA, gue malah ngerasa, apaan, sih? Buat apa, sih? Apa gunanya, coba? 


Jadinya, pas gue nikah, gue bikin kesepakatan sama Bapake, "Suamiku tercinta, gimana kalau kita enggak usah ngerayain ultah anak kita kelak? Tampaknya tiada guna."
Bapake mah setuju-setuju aja, soalnya keluarga dese kebalikan keluarga gue. Mereka enggak pernah merayakan hari ulang tahun. Bahagianya gue. 
Setahun, dua tahun, dan mama gue mulai ribut, "Kenapa ultah Nadya enggak pernah dirayakan? Enggak kasihan, apa?"
Gue pikir, kenapa harus kasihan? Menurut gue, 'kasihan' itu kata yang berat. Dan judgemental. Beneran. Misalnya, kita melihat ada orang yang selalu clubbing tiap malam minggu, sementara kita di rumah saja during that time, tidur atau baca novel atau nonton DVD semalaman. Cuma karena kita berbeda dari mereka, apa mereka lantas berhak bilang, "Kasihan amat lu, malem minggu di rumah doang." Ataukah kita yang berhak ngomong, "Lebih kasihan elu, malem minggu clubbing." Enggak, kan? Enggak ada yang lebih kasihan daripada orang lain, selama takaran yang digunakan sebagai pembanding adalah diri kita sendiri. Menurut gue, kita enggak berhak menilai seseorang dari sudut pandang kita.
Umur tiga tahun, umur empat tahun. Nadya pun mulai bertanya-tanya, kenapa ultah sepupu-sepupunya selalu dirayakan di rumah nenek-kakek, ada kue, tiup lilin, banyak kado. Kenapa dia enggak? Selama ini, tiap kali ada ultah sepupu-sepupunya, gue juga beliin Nadya kado. Biar dia seneng, gitulah. 
Umur tiga tahun, umur empat tahun. Nadya mulai masuk playgroup dan banyak temannya yang merayakan ulang tahun di sekolah. Dia bingung, kenapa cuma dia yang enggak?
Akhirnya, gue nyerah. Bapake pun enggak masalah, karena dasarnya emang dese enggak terlalu gimana-gimana sama keputusan gue, selama keputusan itu bukan yang menyangkut hidup-mati atau keuangan keluarga kami. 
Jadi, sudah diputuskan. Ulang tahun Nadya yang kelima kelak, akan dirayakan di sekolah dan di rumah nenek-kakeknya. Dan waktu gue bilang ke Nadya, "Nanti ya, Nak. Insya Allah bulan XXX (sengaja dirahasiakan supaya bloggies enggak ada yang minta traktir kirim kado, hihihi..) pas ulang tahun kelima, kita rayain di sekolah dan di rumah ombai."
Dan wajah cerianya waktu dia senyum lebar banget dan bilang, "Bener ya, Ma?" itu bener-bener bikin gue speechless. Habis itu, dia minta kue XXX untuk ultahnya, baju warna XXX lengkap dengan bando, dll dll.  
Setiap hari dia nanya, "Mam, ini udah bulan XXX, belum?" dengan wajah cerianya.
Dan gue juga jadi ikut-ikutan excited udah ngerancang mau beli kue di mana, mau bikin goodie bag yang kayak apa, saking wajahnya itu kebayang-bayang terus.
Sekarang gue pun ngerti, mungkin wajah inilah yang dilihat mama dan papa di wajah anak-anaknya dulu, yang bikin mereka ketagihan merayakan ulang tahun kami setiap tahunnya :)


"Postingan ini diikutsertakan pada Give Away Ultah Samara

60 komentar:

  1. wah!! pasti seneng banget..
    dan mungkin tutut nggak pernah dirayain ultahnya ama ortu jadi.. gak seberapa ngerti rasanya.. kecuali.. perasaan iri mengapa yang lain dirayakan, sedangkan diriku tidak T___T

    kasian degh gue!
    oops! gak boleh bilang kasian yah? :P

    BalasHapus
  2. bayangin wajah bahagia anak itu emang ga ada duanya ya.. Nagiihhh...

    Semoga acara Ultah Nadia di Bulan XXX lancar dan kado XXX nya juga bisa terpenuhi.. aamiinn

    BalasHapus
  3. AKu kok mau nangis sih mba bacanya.... Karena aku dulu gak dirayain ultahnya... huhuhuhuhuhuhuhuu (numpang nangis) :D

    BalasHapus
  4. menyenangkan sekali melihat anak yang bahagia saat merayakan ulang tahun ya :)

    BalasHapus
  5. akhirnya nyerah juga ya Mak? Hihihi
    etapi ngerayain ultah gapapa juga kok ya. Gw ama Bul udah setuju untuk merayakan ultah tapi dengan cara yang berbeza. Hihihi

    Semoga gw sukses duluaan yaa baru dirimu juga sukses. Hihihi *doa yang lumayan tulus*

    BalasHapus
  6. asiikk,,ikutan nungguin bulan XXX juga ah...

    BalasHapus
  7. yah merayakan atau gak merayakan ultah itu hak asasi setiap orang yang ulang tahun ya... :D

    BalasHapus
  8. @Bunda Dzaky Aminnn.. dan semoga aku yang menang GA-nya, hihihi..

    BalasHapus
  9. @Gen - Q Ih, enggak apa-apa juga kok kalo enggak dirayain :)

    BalasHapus
  10. @danirachmat Iya deh iya, yang penting menang, wkwkwkwk..

    BalasHapus
  11. Whoaaaaa...
    Nadya pasti udah gak sabar dan nunggu nunggu ultah nya yaaaaa :)

    Kayla diundang dong yak ...hihihi...

    BalasHapus
  12. hahaha....pertarungan dimulai nih, mulai sikut sikutan sama Dani :p

    Wah bentar lg Nadya ultah dong.. Samara diundang gak ya?

    Btw makasih ya mak udah ikutan di hajatan gw ;)

    BalasHapus
  13. 5 tahun emang penting dirayain Del....
    kan dengan demikian dia lulus dari Posyandu (alasan apa pula ini??)

    BalasHapus
  14. Bagian yang paling gue suka dan paling gue setujui dari posting ini adalah :

    "Gue pikir, kenapa harus kasihan? Menurut gue, 'kasihan' itu kata yang berat. Dan judgemental. Beneran. Misalnya, kita melihat ada orang yang selalu clubbing tiap malam minggu, sementara kita di rumah saja during that time, tidur atau baca novel atau nonton DVD semalaman. Cuma karena kita berbeda dari mereka, apa mereka lantas berhak bilang, "Kasihan amat lu, malem minggu di rumah doang." Ataukah kita yang berhak ngomong, "Lebih kasihan elu, malem minggu clubbing." Enggak, kan? Enggak ada yang lebih kasihan daripada orang lain, selama takaran yang digunakan sebagai pembanding adalah diri kita sendiri. Menurut gue, kita enggak berhak menilai seseorang dari sudut pandang kita.

    BalasHapus
  15. aku juga ga terlalu suka ultah dirayain, etapi kalo nerima kado suka banget...*ditimpuk kue tart...

    BalasHapus
  16. ekspresi bahagia anak, itulah kuncinyaaaaaaaa

    semoga lancar nanti acara ultahnya yaaaaaa


    semoga sukses GAnya juga
    ^^

    BalasHapus
  17. Kadonya bisa menyusul kan yah :))

    Salam Blogger

    BalasHapus
  18. wah masih rahasia ya bulannya..hihihi

    semoga lancar bubiiil persiapan dan acara ultah perdananya nadia di bulan XXX ituuuu >.<

    BalasHapus
  19. hehehehehhee....bener bener....
    wajah happy si anak itu lhoo yang tiada terkira harganya...

    BalasHapus
  20. berarti pemirsa harus sabar menunggu postingan di bulan xxx pas acara ulang tahun nadia yang pasti akan meriah, karena persiapannya udah masak-masak

    BalasHapus
  21. Nunggu cerita ultahnya Nadiaa.. ^__^

    BalasHapus
  22. baca post yang ini koq mataku basah ya...terharu..
    "Sekarang gue pun ngerti, mungkin wajah inilah yang dilihat mama dan papa di wajah anak-anaknya dulu, yang bikin mereka ketagihan merayakan ulang tahun kami setiap tahunnya :)"

    jadi keinget masa kecil dulu suka dirayain ultah sama ortu

    BalasHapus
  23. baca post yang ini koq mataku basah ya...terharu..
    "Sekarang gue pun ngerti, mungkin wajah inilah yang dilihat mama dan papa di wajah anak-anaknya dulu, yang bikin mereka ketagihan merayakan ulang tahun kami setiap tahunnya :)"

    jadi keinget masa kecil dulu suka dirayain ultah sama ortu

    BalasHapus
  24. Bok, akhirnya lo nyerah juga yak :D
    ssst..bisikin doong kapan Nadya ultah..biar radit nanti kasih kado surpriseeee..ihiiyy...*wink wink*

    BalasHapus
  25. Aih, nadya seneng banget yah ultahnya mau dirayain sampe ditanyain terus :D

    BalasHapus
  26. kalo ayra juga ga pernah aku rame2in ultahnya. cuma keluarga kecilku aja, tiup lilin, ama potong kue. Malah dia ga pernah aku beliin kado.
    Trus kuenya aku bagiin ke tetangga hihihi

    Dapat kadonya justru dari utinya, uyutnya, tante temen kantor umi, gitu deh..

    tapi emang dasarnya anak kecil, dia excited kalo ultahnya diramein. setiap lihat balon dia mau beli, trus mau tiup lilin, ama buat ultahnya ke-3 nanti dia pengen selimut upin ipin.

    Huaa sekarang upin ipin udah jarang diproduksi untuk bedcover plus selimutnya... bakalan bingung nih emaknya :(

    BalasHapus
  27. Asiiik, bentar lagi Nadia Ultah yak? gw diundang ngga? xixixixixiixixixi :p

    BalasHapus
  28. toss dulu ah sama Nadya..."tooosss"... dulu juga eikeh dirayain skali2nya pas umur 5 thn, di sekolahaan..hehehe.. sebelumnya ga pernah2 dirame2in kek begitu :)

    keknya sampe kebawa mimpi deh Nadya pengen ultahnya dirayain ya :D

    BalasHapus
  29. duileehhh judgemental.. Pasti gara2 nonton pelem indihe itu ya? Xixixi... Kebolak nih sama mira, ultah yg skr malah rencana ga dirame2in, di rmh aja :D

    smoga sukses GAnyaaaaa....!!!!

    BalasHapus
  30. emang biasnaya emaknya yang lebih antusias ya

    BalasHapus
  31. Ahhh dan saya termasuk golongan orang - orang yang iri karena ultahnya gak pernah dirayain. hahaha Loh malah curhat :P

    BalasHapus
  32. diriku waktu masih kecil sering dirayain ultahnya sama ibu. Abis itu makin besar jadi gak pernah, karna aku gak terlalu suka tampil :p.
    sekarang, karna khanza masih kecil, belum juga 2 tahun. Belum sebesar Nadya yang udah ngerti.
    Jadi belum tau ntar gimana. Tp koq emaknya ini males repot ya *Plaakk.

    BalasHapus
  33. Del, ini mestinya postingan gembira atau sedih sih? Gw terharu banget... Dari dulu sampe sekarang di keluarga gw malah kebalikannya. Kita semangat ngerayain, karena artinya kita mau makan diluar!! Hahaha, kasian banget yaaa...

    BalasHapus
  34. @U'uL Iya, nanti aja kalo udah besar. Kalo soal males repot mah, kita sama, Mak :D

    BalasHapus
  35. @Candela Gue juga bingung ini mestinya sedih atau enggak, wkwkwkwk.. Iya tuh, padahal lebih enak makan di luar ya sebetulnya, enggak ribet :D

    BalasHapus
  36. @Vee Ashardi Gpp kok, Vee. Emang enggak wajib juga :)

    BalasHapus
  37. @ahayurumi Enggak dong, Tanteeeeeeee.. hihihi..

    BalasHapus
  38. @Adek Pooh Coba cari di Thamcit atau Tenabang, Ni :D

    BalasHapus
  39. @Desi Iya, nyerah juga akhirnya, ahahahaha..
    Hmmm.. kasih tau enggak yaaaaaa.. xD

    BalasHapus
  40. @Titi Esti Ah, apa enggak usah di-posting ya, kalo ternyata jadinya biasa-biasa aja kan malu, hihihi..

    BalasHapus
  41. @ayu Amin, amin. Makasih, Yu :)

    BalasHapus
  42. @lulu Hehehe.. ah Bundanya Inot bisa aja deh *colek dagunya*

    BalasHapus
  43. Hahahah terus semangat kak yang penting heheh

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)