Kamis, 07 Maret 2013

Emak Menye-Menye Abad Ini...

...adalah gue.
Jadi ya, masih inget kan waktu gue cerita tentang jambore Nadya di TMII?


Nah nah, ntar tanggal 23 Maret nanti, ada porseni di Ancol. Kemaren Nadya dikasih surat edarannya. Pas gue baca, lho, kok Nadya ditukar posisinya ke lomba lari? Sebetulnya enggak akan ada masalah kalau formasi narinya enggak berubah. Tapi pas gue baca lagi, kok kok kok yang diganti cuma Nadya? Apa-apaan? Emak reselah gue ini. Pagi tadi, gue sms gurunya, tanya kenapa. Katanya karena narinya harus pasangan, sementara satu cowok mengundurkan diri, makanya Nadya ditarik ke lomba lari.
Lah, terus kenapa yang gantiin Nadya itu anak cewek juga? Namanya, kita sebut Si X aja. Mungkin karena gue jarang banget ikutan rapat bulanan sekolah, dikira gue enggak hafal kali temen-temen Nadya tuh mana yang mananya. Padahal gue hafal. Karena tiap kali ada kesempatan field trip, selalu gue manfaatin untuk ngehafalin nama temen-temen Nadya, plus ngingetin yang mana aja emak-emaknya. Sebagai mantan guru, ingatan gue untuk nama dan wajah, lumayan bisa dibanggakanlah :p 
Gue tanya lagi, "Bukannya Si X itu kemarin enggak ikut nari, Bu? Kenapa dia malah dimasukin dan Nadya yang diganti? Kalau kurang pasangan laki, bukannya harusnya masukin anak laki juga?"
Lamaaaaaa sms gue enggak dibales. Akhirnya ibu wali kelasnya Nadya telepon, katanya yang dikasih ke gue itu surat edaran lama. Posisi yang baru tuh Nadya masuk, jadi pasangan Si X itu, tapi jadinya Nadya mesti pake baju cowok.
What the....
Tapi karena gue tau Nadya enggak akan bermasalah sama pakaian, gue iyain aja dulu.
Oke. Gue emang emak rese. Gue tahu. Gue cuma enggak suka ketidakadilan, apalagi kalau itu menyangkut anak gue. Kalau Si X itu kemaren ikutan nari sih enggak apa-apa ya, tapi alasan enggak ada pasangan COWOK terus anak gue dicabut terus malah diganti anak laen CEWEK, itu alasan yang what the duck banget dah ah..
Berarti nanti malam, gue mesti tanya Nadya, mau enggak dia pakai baju cowok. Tapi kayaknya sih, mau ;)
Gue jadi kepikiran, apa karena kemaren itu gue enggak bawa alat make-up ya, jadi anak gue dianggap enggak pantas untuk ikutan nari? Ahahahaha.. alesan apa pula itu ya.. 
Yang gue tau, emaknya Si X ini emang supel banget sama semua emak dan guru-guru di sekolah Nadya, bedalah sama emaknya Nadya yang kaku ini. Enggak tau juga ini ada hubungannya apa enggak. Lagi enggak mau suuzon, ah.
Lesson learned: kesupelan emak sangat berpengaruh kayaknya bagi kehidupan sosial anak-anak mereka di sekolah. Mudah-mudahan gue belum terlambat buat sok supel sama emak temen-temen Nadya, deh :p

45 komentar:

  1. aku bgt mba...
    kalo ada kejanggalan sama ank2 disekolah, lagsung dah aku teror gurunya pake sms, kalo perlu pke imel sekalian... :D
    #emak2 rese

    BalasHapus
  2. @Sun Aaaaaa.. senangnya dapet temeeeeeeennn.. >.<

    Toossss!!

    BalasHapus
  3. menyimak...
    manggut-manggut..

    *belajar jadi emak

    BalasHapus
  4. @Nophi Hadeh, Nov, salah banget kalo belajar dari akuuuuuu.. >.<

    BalasHapus
  5. Lho kok aneh mb, masalah sama solusinya g nyambung amat

    BalasHapus
  6. Heheh Dzaky belum sekolah sih, jadi belum bisa jadi emak rese.. hihihi

    Nadia Semangat ya nak, walo pakai baju cow, pasti tetep cantik deh.. *seneng banget liat pipi Nadya.. Aluuusss boookkkk!!!

    BalasHapus
  7. @ayu Iya tuh, masalah utamanya malah enggak selesai. Tapi ya sudahlah, daripada berantem, hehehe..

    BalasHapus
  8. @Bunda Dzaky Haduh Bund, mudah-mudahan mah jangan jadi emak rese. Kesian anaknya :D

    BalasHapus
  9. wah, yang kaya gitu emang harus lha diprotes Del...gak adil lha buat Nadya, plus gak baik pula buat si X.
    kalau masalah kesupelan sih, harus didukung juga dengan anaknya mampu atau enggak sih Del :)
    ya selama ini Inot sering juga ditunjuk-tunjuk soalnya, hehe....tapi untuk yang Inot gak bisa ya gak diajakin

    BalasHapus
  10. Laaah itu guru..kok bisa gitu sih..? bener dah tindakan lo yang tetep kekeh Nadya ikutan nari walo nanti pake baju cowo.. *ikutan esmoni*

    kan kesian yak, kalo diganti2 lombanya..duh Nadya..kamu pasti bisa ya nduk narinya..pasti tetep cantiikkk...;))

    BalasHapus
  11. Hahaha mba Del, kalo aku sih ngalamin gitu pasti langsung kaya api disirem besin....ahahahha semangat 45 buat protes!

    BalasHapus
  12. harusnya sih dikasih tau alasan kenapa harus ditukar. waktu Pascal TK A juga dulu pernah ikut lomba di ancol awalnya lomba sholat tapi ditukar jadi lomba menyanyi. Aku sih gak masalh mungkin gurunya yang lebih tau hehehe. Allhamdulillah juara 1.

    semoga Ndia juara ya

    BalasHapus
  13. Huwa huwaaa huwaaaaaaa :'(
    mengingatkan gue beberapa tahun yg lalu (saat SD)..

    Gw dlu digituin malah sama Kepsek SD-nya..
    bayangin dnk, gw udh latihan nari berhari-hari..
    sampe kata emak gw, gw males makan cm pengen nari..
    Eh pas mendekati hari mo ke TMII, gw malah dikeluarin. Emak gw ngelabrak lah ke Kepseknya..
    dan si Kepsek bilang "Maaf, Bu, si Arum memang hanya menggantikan sementara si X yg kmrn sakit dn gak bs ikut latihan.."
    *jegeerrrr.. emak dan anaknya sakit hati dnk..
    Emak gw membesarkan hati gw, dn blm lama si emak bilang, tu Kepsek skrg sakit-sakitan.. pasti gara-gara dlu jahatin km.. =)) wkwkwkwkwk
    emak gw menye juga yak ..

    Caiyo Nadia.. lucky for u.. :* kecup_basah

    BalasHapus
  14. gud job bubiiiil!

    tegakkan keadilan demi anak sendiri!!
    *mengepalkan tangan di udara*

    :))

    BalasHapus
  15. @Lidya - Mama Cal-Vin Iya, Mbak. Itu yang bikin gimana gitu, karena enggak ada komunikasinya. Tapi ya sudahlah :D

    BalasHapus
  16. Nah Giveaway bulan ini adalah 'Siapa bocah tengil {X} ini'

    Hadiahnya bagi cowok akan saya nikahkan dengan Nadya.
    Kalo cewek dijadikan kakak angkat si Nadya.

    #panitia GA Ibu Labil

    BalasHapus
  17. aku belom punya anak jadi yaaa masih belum bisa jadi emak yang rese paling jadi istri rese :D

    BalasHapus
  18. wah iya kok gitu sih gurunya...

    BalasHapus
  19. Eh anak gw juga tuh pernah kyk gitu, dari TK A sampe TK B selalu ikut ekskul nari dan selalu ikut lomba dan menang, waktu kelas 1 ikut ekskul nari lagi, tapi pas lomba gak dipilih dan ternyata gak menang, minggu depannya dia gak mau ikut ekskul nari lagi, dan akhirnya semenjak anak gw gak pernah ikut nari lagi sampai kelas 2 ini, sekolahnya gak pernah lagi menang lomba nari #hahahaha tertawa cetar membahana dari ibu lempeng yg suka cari pembenaran..

    BalasHapus
  20. Gw gak kebayang gw ada di posisi loe, Dell. Gw pasti ngamuk mindahin sekolaha. #namapun emak lebay.

    Dan itu salah satu point yang suka gw tanyain waktu milih sekolah " gurunya suka pilih-pilih gak ? Adil gak ? " .
    Soalnya waktu jaman gw sekolah di SD Negeri gitu, Boook.
    kalo anak pejabat biar bego juga dimasukin ke lomba-lomba pelajaran.

    BalasHapus
  21. Hohoho. Ibuku malah setiap ada "masalah" dengan sekolah terkait diriku. Ibuku langsung datang ke sekolah lo mbak..
    huahaha
    sampai adikku juga sekolah di SD itu, semua guru hapal dengan ibuku. Bahkan waktu adikku udah lulus dari SD itu, ibuku disuruh punya anak lagi dan disekolah di situ. Apa coba?

    hehehe

    BalasHapus
  22. waduh gw juga tipe emak yg jarang ke sekolah, secara kita kan kerja ya booo.
    Udah pasti gak gaol bgt hw di sekolahnya Samara.

    Mungkin klo gw di posisi lu gw akan nyecer pertanyaan ke gurunya *peluk Nadya*
    Semoga hal itu gak terjadi pada Samara.

    BalasHapus
  23. Waduuuh...kyknya kalo aq punya anak ntar bakalan jd ibu ter-reseh deh...hihihi

    BalasHapus
  24. kurasa ngga rese' sih mbak..
    salahnya juga kenapa mengubah seenak udelnya sendiri tanpa ada pembicaraan.. yah.. aq rasa diriku juga bakalan begitu kalo di posisinya mbak.. heuheuheu :P

    BalasHapus
  25. wkwkwkwkk.. dri awal z udah siapin komen. pas dibagian memori lupa bawa alat make-up, hancur dah. bisa jadi gara2 parodi jins dan kaos oblong itu dah. klo ane gurunya pasti mikir gini, emaknya ajah berbakat cowo (tanpa make up), anaknya kurang lebih pasti sama dong. hihi

    BalasHapus
  26. wkwkwkwkk.. dri awal z udah siapin komen. pas dibagian memori lupa bawa alat make-up, hancur dah. bisa jadi gara2 parodi jins dan kaos oblong itu dah. klo ane gurunya pasti mikir gini, emaknya ajah berbakat cowo (tanpa make up), anaknya kurang lebih pasti sama dong. hihi

    BalasHapus
  27. Semangat Mak Dell.. Kalo buat anak memang kudu diperjuangkan. Habisan emang aneh deh si gurunya *kompor meleduk*

    BalasHapus
  28. yang salah adalah nggak ngasih pemberitahuan jauh-jauh hari dan penjelasan gurunya nggak nyambung. ups, pasti itu guru ngasih jawaban mikir banget, makanya bales smsnya lama :)

    BalasHapus
  29. eh iya, kok asal gitu sih gurunya. Udah gitu jawabannya ganti2 lagi.. ngeselin.. -__-"

    BalasHapus
  30. haduuuh,,,ternyata kaya gitu ya kalo anak udah sekolah...
    alamaaak,,mana aku kerja
    gmana kalo ntar ada rapat di sekolah...
    emaknya kagak gaul niy ntar...hwaaaa...

    BalasHapus
  31. Yah, kok gitu ya.. Gak mau suuzon juga sih mbak, tapi emang kadang kesemena-menaan itu sangat mengesalkan.. hehe

    BalasHapus
  32. BENER BANGET!

    dan aku tuh termasuk emak yang suka males2an gaul di sekolahan gitu lho Del,...

    Dan kalo ada kejadian kayak gitu juga pasti aku bakalan bete dan perjuangin sih...

    Soalnya, kadang emang kitanya suka malesan yah, tapi sang anak biasanya suka semangat banget kalo mau perform, apalagi kalo udah latihan segala...

    saran aku sih, banyak2 komunikasi ama gurunya aja lah Del...

    BalasHapus
  33. saya juga suka gitu. Malah dikit2 nanya dan kadang protes. Sampe2 saking seringnya nanya, pas ambil raport bingung sendiri apa yg mau diomongin :D

    BalasHapus
  34. jd pembelajaran ni , ntar kalo anak2 udah mulai sekolah, siap2 ktmu guru yg macem bgini... duuuhhh.... -__-"

    BalasHapus
  35. Maju terus pantang mundur Mba Della demi Nadya :-)

    BalasHapus
  36. hehehe, sama dong mbak *toss* paling gak suka kalau ada yg berat sebelah gitu ya.. sekedar share aja nih, ada jg tetangga yg suka gt, anakku naik sepedanya sendiri depan rumah, tggal masuk ke dalem bentar ambil maemnya lha kok pas balik anak tetangga udh mlangkring disepeda anakku, anakku dituker ke sepedanya (yg notabene sepeda pinjeman dari nannynya aka bekas dan maaf sdah rusak).. mak jleb gak tuh, dan lebih dari sekali.. huhu *btw, out of topic g nih ya* tuh kan saya rempong dan menye- menye juga dan malah curhat.. hahahaha.. *tutup muka*

    BalasHapus
  37. lha lha kok gitu yoo mbak, wah gurune ini minta dilurusin ke jalan yang benar tuh mbak :D
    eeh jadi nadnad ntar pake baju cowok, yaahhh

    BalasHapus
  38. Majuu Del, keadilan memang harus ditegak kan :)

    Soal supel atau sok supel itu beda tipis Del, amen uji wong kito: Apo be laju men untuk anak kito :D

    BalasHapus
  39. Aku nggak supel blass malah cenderung kaku dan pendiam... Bagaimana nasib anak2ku ya.. Hiks

    Semoga Nadia menang :)

    BalasHapus
  40. Kurang menye2, harusnya nyerocos terus, knp anak sy yg pk baju cowo? Knp bkn si X yg pake baju cowo?

    BalasHapus
  41. Emaknya si X suka kasih amplop ke guru tuh. Jambak aja tuh emaknya

    BalasHapus
  42. @Mila Said Parah ih, jadi inget sinetron Indonesia, hihihi..

    BalasHapus
  43. tetaplah menjadi emak rese seperti itu ya Del ;)

    BalasHapus
  44. eeeaaaa Delllaaa... Gmn kabarmuuu...

    Iyaaa daku jg pernah ngalamin mirip kayak gini nih.,. Trus abis gw rese'in pihak sekolah akhirnya kasih keputusan yg cukup adil...

    Emang sekolah kudu dicerewetin ya mak... Dan masalah supel gak supel susah jg deh ya... Diriku jg kaku... Abis mo jd mommy sok lebay kok jadinya I feel stupid yah... Hehehe

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)