Kamis, 21 Maret 2013

Bingung Puting

Posting khusus emak-emak sih kayaknya, tapi monggo kalau yang bapak-bapak juga mau baca :)
Jadi, dalam istilah penyusuan bayi, ada yang namanya bingung puting. Biasanya terjadi pada bayi-bayi yang diberi susu menggunakan botol. Nah, ketika disusui pakai puting benerannya, dia malah menolak karena udah terbiasa dengan "puting"nya botol susu. Makanya, pemakaian botol susu sangat tidak dianjurkan. Lebih baik menggunakan sendok atau pipet (btw CMIIW nih ya, ini sebatas yang gue tau. Gugling aja sendiri yaa.. ^_^)
Kakak gue pakai sendok, adek gue pakai pipet.  


Nah, dua bulan setelah Nadya lahir, gue coba kasih dia ASI yang udah sempet nginep di freezer dan gue angetin, trus gue kasih ke dia. Eh, dilepeh-lepeh aja, lho. Kayaknya dia enggak suka mengonsumsi benda angetan. Turunan dari siapa, ya..
Eniwei, berhubung kakak-kakak gue juga waktu kecil dulu pada minum susu formula dan mereka malah jauh lebih cerdas daripada gue, gue pun enggak merasa ada masalah dengan sufor. Gue coba kasih Nadya sufor. Eh, dia doyan. Ya udah. Eh mohon ini jangan ditiru, ya. Gue cuma mau berbagi pengalaman pribadi gue aja, sih. Ntar gue dituduh enggak mendukung ASIX, lagi :p
Cara ngasihinnya pun, seperti udah gue terangkan berkali-kali bahwa kadar males gue ini udah memprihatinkan, gue pakai botol susu, dong. Masalahnya, gue kan, pakai pembeti. Nah, gue baru mikirin  nyusuin Nadya pakai sendok/pipet aja udah berasa ribet sendiri, padahal gue emak yang melahirkannya, gimana kalau pembeti? Bisa-bisa dia males dan anak gue malah diapa-apain, ya kan ya kan? Jadi, gue bekali pembeti dengan botol-botol susu, merk-nya pigeon, yang plastik, dotnya juga dot yang biasa, bukan yang peristaltik atau yang lain-lain. 
Cara pemberiannya adalah hanya diberikan selama gue kerja. Waktu itu gue masih jadi guru, jadi tiap pagi berangkat jam 5 pagi, pulang jam 3 sore, sampai rumah biasanya jam setengah lima. Dengan perhitungan pemberian susu tiap dua jam sekali, Nadya akan menggunakan botol susu lima kali. Iya, lima kali, soalnya gue enggak ngizinin dia dikasih susu deket-deket jam pulang gue. Begitu pulang, cuci muka, mandi, ganti baju, langsung nyusuin Nadya, fresh from you know what ;)
Setelah itu, setiap wiken, gue susuinnya full, enggak pakai botol.
Alhamdulillah, enggak ada drama bingung puting bagi dia. 
Cuma sayangnya, ASI yang enggak terpakai terpaksa dibuang setelah dipompa. Memompa ASI itu perlu, sebab tiap kali kosong, tubuh kita akan memproduksi lagi dan lagi. Tapi kalau enggak dikosongin, produksinya lama-lama akan berkurang. Ini kata perawat di rumah sakit sih, untuk lebih ilmiahnya, silakan gugling sendiri, hihihi..
Sekarang pun Zaidan pakai botol susu. Alhamdulillah dia enggak bermasalah dengan ASI angetan, tapi produksi ASI gue yang sedikit, akhirnya dibantu sufor juga, deh. Botol susunya juga masih pigeon, cuma sekarang yang botol kaca. Biar lebih gampang kalau mau diangetin, tinggal celup, hehehe..
Mudah-mudahan Zaidan enggak bingung puting, deh ;) 

39 komentar:

  1. Memberikan ASI itu memang bener2 dibutuhkan ketegaran yah Del...

    Waktu Kayla dulu, aku campur ASI dan botol dan akhirnya malah banyakan sufor daripada ASI nya..mungkin karena anak pertama akunya manja an kali yah, gak kuat sakit. Dan Kayla nya juga bingung puting juga kali yah...
    Padahal waktu itu aku nongkrong terus di rumah...hiks...

    Makanya pas Fathir berusaha banget supaya bisa ASI eksklusip 2 tahun..Alhamdulillah kesampaian sih...

    BalasHapus
  2. @Bibi Titi Teliti Wah, jadi Kayla sempet bingung puting juga, Teh? Tapi enggak apa-apa kan, yang penting ke depannya sehat terus, cerdas juga, calon penulis tenar ;)

    BalasHapus
  3. assalamu'alaikum bunda della ^^ salam kenal yaaa.

    kalau menurut saya, sufor atau ASi memang nggak pengaruh juga sama kecerdasan si kecil. cuma pengaruhnya (mungkin) lebih ke daya tahan tubuh sama kedekatan antara ibu dan anak.
    kebetulan saya jugaa sedang menyusui, anak saya usianya 10 bulan. saya full time di rumah, otomatis nggak ada sufor. saya coba bandingkan dia sama anak tetangga saya yg di kasih sufor. anak tetangga sering banget sakit sama ke ibunya dia kurang deket.
    ya, karena ASi kan tetap jauh lebih lengkap kandungan nutrisinya dibanding sufor merek apapun. selain itu kalau lagi ngasih ASi kan ada kontak antara ibu sama anak juga :))

    semoga anak kita sehat2 ya bun :)

    BalasHapus
  4. Aaqil waktu itu bingung dot. Hihihi. Semprt dikasih dot dia ngamuk-ngamuk. Maunya langsung aja dari emaknya. Lhawong emaknya lagi dines luar kota. Dengan berat hati akhirnya disekokin asipnya pake sendok. Nangis kejer awalnya tapi lama-lama senyum-senyum. Hihihi.
    Habis itu tetep ga mau pake dot kalo ga haus banget.

    Apapun caranya yang penting anaknya sehat ya Mak. :'D

    BalasHapus
  5. Iya semoga Zaidan nggak bingung puting :)

    Dulu Yundaku juga begitu, kasih ASI yang diangetkan pakai botol (malah lupa merk botolnya, hehee), pas ketemu langsung nempel. Sempet sih kayak mau binggung puting gitu, tapi diajakin ngobrol terus jadi dia faham kalu pas Emaknya g di rumah dia mau pake botol.

    Ternyata ngajak bayi ngombrol emang efektif lho :)

    BalasHapus
  6. pengalaman gw, Alhamdulillah bqt Millie ga bingung puting krn 2 mggu setelah lahiran gw belajarin dia pk sendok dan dot, kynya dia lbh ok pk dot krn pk sendok dilepeh2 mulu, jd lah gw pk dot selama gw kerja, walopun ada yg blg ga blh d ajarin pk dot tp millie lbh anteng mnum pk dot jd yaaaa diabaikan dlu deh pendapat itu hihihi

    BalasHapus
  7. Fayyadh dulu juga pake botol mba minum asipnya..soalnya waktu itu blm tau kalo lbh bagus pake pipet atau sendok (hadeeeeh)
    Tp alhamdulillah g pake bingung juga

    BalasHapus
  8. @Aisyah Al farisi Makasih share-nya :)
    Tergantung juga kali ya, Nadya dulu sufor tapi deket-deket aja sama emaknya. Atau mungkin karena emaknya posesif, hihihi..
    Salam kenal juga :)

    BalasHapus
  9. @danirachmat Iya bener, Dan. Yang penting sehat :)

    BalasHapus
  10. @Yunda Hamasah Iya Mbak, aku juga selalu ngajak ngobrol Nadya waktu bayi dulu. Sekarang giliran Zaidan. Emang bener, efektif banget. Subhanallah :)

    BalasHapus
  11. @ayu Alhamdulillah. Yang penting mah anak sehat terus ya, Yu :)

    BalasHapus
  12. @Asriani Amir Buat bekal kelak ya, Ci, hihihi..

    BalasHapus
  13. @Yeye Iya sama, kadang gue juga sering mengabaikan omongan orang selama gue dan baby-nya enggak masalah, hehehe.. *toss*

    BalasHapus
  14. @Della Btw, "kadang" kok dipasangin sama "sering" ya, parah juga deh, bahkan memilih kata pun gue masih labil, ahahahaha.. *kecup-kecup kening No Min Woo*

    BalasHapus
  15. Alhamdulillah radit juga ga termasuk yang bingung puting, mau pake dot atau nyusu langsung, di habek aja ma die :D

    moga2 Zaidan sama kayak mas radit ya...mmmuuah :*

    BalasHapus
  16. hmm ya bener ini postingan khusus emak2 krn aku gak ngerti wkwkwkwk...

    BalasHapus
  17. Aku cuma 3 bulan pertama aja mompa asi, kesananya males hehehe jadi kemana-mana aku bawa anak sama gentongnya

    BalasHapus
  18. @Desi Amin.. makasih, Tante :)

    BalasHapus
  19. @Mila Said Ahahahha.. ntar juga ngerti, Mil :)

    BalasHapus
  20. @Lidya - Mama Cal-Vin Mbak, ngakak aku. Sama gentongnya??? Hihihihi..

    BalasHapus
  21. foto optional aja kok, boleh posting tanpa foto

    BalasHapus
  22. Karena dari atas dikatakan postingan untuk emak- emak :)

    Maka dari itu saya cuma lihat dan perhatikan saja yah :)

    BalasHapus
  23. waaaaaaa merinding sendiri denger kata menyusui :D
    nanti juga kalo punya bayi puting aku bakalan di kenyot2 gtu yaaaa (^_^")
    nanti juga rencana nya sih mau ngasih ASI aja ga mau deh pake dot dot gtu .. nanti nya ga tau puting emak nya dimana (^_____^" )

    BalasHapus
  24. apapun pilihannya ya Del....semua untuk kesehatan anak.
    yang bisa dan sukses kasi ASI, monggo.....yang bebas dot...monggo...tapi gak usah memandang rendah yang lain, yang gak bisa seperti itu
    seneng deh baca tulisan ini. Inot dulu ngedot sufor, sampe gede pula. tapi dia juga gak bingung puting...dia juga deket-deket aja denganku. Itukan tergantung hubungan emosional yang dibangun dari dini...
    sori....gemesss baca komen2

    BalasHapus
  25. Dzaky juga dulu pakai dot kalo aku tinggal kantor, dan Alhmamdulillahnya sih dia doyan ASI angetan...hehehe

    Pernah juga bingung puting tuh, terus terpaksa untuk beberapa saat pakai sendok kasih ASInya. Alhamdulillah ga berlangsung lama...

    ^^

    BalasHapus
  26. @dea purnama Iya, Dea. Boleh aja, kok. Pilihan kan ada di tangan emaknya masing-masing :)

    BalasHapus
  27. @lulu Hihihi.. sabar, Mak. Sabar :D

    BalasHapus
  28. @Bunda Dzaky Ooo.. jadi gitu caranya kalau sempet bingung puting, sendokin pake susu ya, Tik? *catet-catet*
    Makasih share-nya, yaaaa.. :)

    BalasHapus
  29. bukan postingan untuk ibu-ibu aja deh mbak
    tapi juga untuk calon ibu.. hehehe :D
    makasih sudah berbagi ^o^

    BalasHapus
  30. asal di alternate antara botol sama nenen langsung sih mestinya gak akan bingung puting ya.. soalnya dulu si emma juga dari 3 minggu udah diganti2 antara botol dan nenen.

    BalasHapus
  31. aku dulu ASI, mbak, adikku juga. tapi bener tuh, mau ASI atau sufor gak ngaruh sama kecerdasan anak. menurutku, sih (sebagai yg belum punya anak, hihihi) dengan bilang anak yg diberi ASI akan lebih baik bisa bikin ibu yang punya keterbatsan (misalnya yang ASI nya gak keluar) jadi merasa "kurang". padahal kan yang namanya ibu pasti ingin yg terbaik. sepupuku pakai sufor sehat2 aja dan cerdas pula. dia juga begitu karena memang ibunya gak bisa menyusui :)

    semoga zaidan gak bingung puting ya. tapi kalau kakaknya aja gak bermasalah, biasanya adiknya juga. malah ntar enak kalau disapih, gak terlalu lengket sama puting dan mau pakai dot atau gelas. jangan kaya adikku, disapihnya susaaaaaah banget, hahahaha :D

    BalasHapus
  32. @dunia kecil indi Indiiiiiiii.. terharu banget ih sama komen kamuuuuuuuu.. makasih yaaaa.. *peluk-peluk kecup-kecup*

    BalasHapus
  33. Pengetahuan juga nih mba buat calon calon ibu *mesam mesem* ahahaha

    BalasHapus
  34. ah elah...
    malah nyasar ke toilet wanita
    haha kabuur ah...

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)