Sabtu, 10 November 2012

Tarik Napas Panjang

Bayangkan ini: 
Kamu seorang ibu rumah tangga dengan dua orang anak: si sulung sudah TK A, si bungsu baru lahir sebulan lalu; belum juga mendapat pembantu dan terlalu sombong untuk menyewa tukang cuci baju, pun terlalu kere untuk laundry kiloan; semalam tidur terlalu cepat sehingga belum sempat mencuci baju, segala macam popok, juga belum mencuci piring dan perangkat masak lainnya; dan pagi ini kamu bangun kesiangan.


Mungkin hal pertama yang akan kamu lakukan adalah berteriak penuh rasa stres. 
Jangan! 
Tarik napas panjang, habis itu tidur lagi mulai lakukan first thing first. Jangan sudah tau kesiangan, terus kamu malah cuci baju dulu, alih-alih menyiapkan sarapan. Dan usahakan tidak melihat ke arah tumpukan baju serta tumpukan piring. Kalaupun nggak sengaja melirik, teriakkan keras-keras dalam hati, "Nanti juga beres! Semuanya akan baik-baik saja!"
Bersyukurlah bahwa suamimu nggak keberatan sarapan hanya dengan setangkup roti plus teh manis hangat dan anak sulungmu hanya mau cereal untuk sarapannya.
Setelah suami dan si sulung berangkat, barulah mandikan si bungsu dan kerjakan semua cucian setelah ia tertidur. 
Btw, waktu Indah mensyen tentang ibu calon penghuni surga, saya nggak terlalu kaget. Soalnya saya kenal dua orang ibu seperti itu dalam kehidupan nyata. Yang pertama ibu saya. Yang kedua, kakak perempuan saya. Ibu saya dengan enam orang anak, kakak saya dengan tiga orang anak, tapi rumah tetap rapi, lantai kinclong, anak-anak diberi makanan dan kudapan sehat, suami pulang juga selalu disuguhi makanan hangat di atas meja. 
Dua-duanya punya resep yang sama:
1. Disiplin
Kalau anak-anak dimandikan setiap jam 6 pagi, lakukan itu juga pada weekend. Jangan mentang-mentang weekend trus anak dibiarin tidur sampai siang.
2. Punya Jadwal 
Jam 5 ngapain, jam 6 ngapain, jam 7 ngapain, dst.
3. Jangan Tunda
Kalau jadwal mencuci baju dilakukan jam 9 pagi, lakukan secara disiplin dan sesuai jadwal. Jangan diseling nonton tipi, misalnya. Atau ngeblog. Karena bisa merusak jadwal keseluruhan. 
4. Berbagi Tugas
Suami rela membantu pekerjaan dapur dan mengurus anak, anak-anak juga diajari mengurus diri sendiri sejak dini (mandi sendiri, makan sendiri, membereskan mainan sendiri setelah bermain). Memang repot pada awalnya, tapi menyenangkan pada akhirnya.

Perbedaan mereka dengan ibu yang dimensyen Indah cuma satu: mereka nggak punya blog.

Btw lagi, saya sedang berusaha menerapkan empat resep itu, lho. Tapi yang soal weekend, bolehlah ada keringanan. Ya kan? Masa iya dari tujuh hari dalam seminggu, nggak ada satu hari pun di mana saya bisa bangun jam sebelas siang. Itu nggak manusiawi namanya.
 Toh tiap ibu punya kebijakan masing-masing untuk menjalankan rumah tangganya *menatap pongah ke arah matahari terbit 

 Jadi full time mom memang berat, tapi bukan berarti mustahil :)
Walaupun begitu, sepertinya saya lebih senang jadi working mom, hihihi.. 
Nanny mana nanny?

30 komentar:

  1. Satu kata. Huebaaaat. *angkat 2jempol utk mbak della* dan serepot apapun tetep bisa ngeblog hihihihi...saluteee

    Aku yang paling sering point no 3 mbak. Menunda hihi terutama nyuci baju yang perlu pake tangan.

    BalasHapus
  2. Dan SAIA pun lbih memilih working Mom. Kalau fully MOm kayaknya bakal bikin populasi orang stress semakin banyak, saia stress gak bekerja akan berdamak pada seisi rumah. hehehehe

    BalasHapus
  3. @Ririe Khayan Wah, itu mah masalah pilihan ya, Rie. Banyak juga kok full time mom yang nggak stres :)
    Tapi ada juga tipe orang yang nggak tahan kelamaan di rumah, kayak kita, hehe..
    Toss dulu ah ;)

    BalasHapus
  4. @ceritasofi Wedeh, akunya mah nggak hebat, atuh :D
    Iya setuju, menunda itu memang menyenangkan #eh

    BalasHapus
  5. O_O Della... aku jadi stress bacanyaaa T__T

    BalasHapus
  6. @bebeskitchen Kenapa stres, Be? Tarik napas, keluarin. Tarik napas, keluarin. Hihihi..
    Nggak usah streslah. Menurutku, you'll be a better mom than me ;)

    BalasHapus
  7. ya semua pilihan kan pasti ada konsekuensinya ya... :)
    ayo semangat! :)

    BalasHapus
  8. plok plok plok...Salut dengan mama dan kakak perempuanmu Del.

    Jadi mikir kenapa ya generasi kaya kita sekarang (eh kita. lo aja kali Yan, hehehe) ketergantungan sama nanny nya tinggi banget ya? emaaf kalo gak sepakat, kalo gw sih begitu, cemen nian yak :p

    BalasHapus
  9. hehehehehe
    gue yg masih single, harusnya bersyukur ya.. puas2in bangun agak siang (ngga smpe jam 11 juga)pas weekend, emak gw jg gak prnh protes dr dlu :p
    cuma ntar pas pny anak dn bekerja, hrs lebih gesit nih.. soalnya gw klo nyetrika doank msh nyantai.. klo kata emak gw, "lama bgt nyetrikanyaaaa.. klo pny anak, anaknya udh klaperan kali ya.."
    hahahahahahaa..
    smangka mama donghae.. smoga cpet dpt pembantunya.. tp klo pembantunya gw, donghae mau gak ya? xixixixixxixi just kidding :p
    Piss ^^v

    BalasHapus
  10. ih aku banget tuh kayanya mbak, terlalu sombong mencari tukang cuci :-D masih bisa dikerjakan sendiri soalnya

    BalasHapus
  11. ahhh keren sekalih dirimuuh.. :D

    kalo gue mah punya newborn, pasti udah numpang tinggal di rumah nyokap dulu kali..hihihi *emak manja* ;p

    semangat Dell... !! :D


    BalasHapus
  12. Hebat!!!

    jujur pekerjaan yg paling aku ga suka nyuci ma nyetrika..hehehe

    BalasHapus
  13. @Arman Yo-i, bener banget. Makasih, Man ;)

    BalasHapus
  14. @keluarga Qudsy Kok diralat, Yan? Bener kok, kita. Aku udah ketar-ketir nih blom dapet nanny, padahal bulan depan udah masuk kerja lagi.. T^T

    BalasHapus
  15. @ahayurumi Gw yakin si Donghae mau-mau aja, apalagi kakaknya, pasti girang banget. Tapi emaknye yang ogah, hehehe..

    BalasHapus
  16. @Lidya - Mama Cal-Vin Iya Mam, paling cuma waktu tidurnya jadi berkurang :D
    Lagian tukang cuci daerah sini sangar-sangar banget sama penggilesan dan mereka anti pake mesin cuci. Sungguh aneh..

    BalasHapus
  17. @Desi Gw juga sempet kok di rumah Mama sampe puser Zaid puput, Des. Tapi kok rasanya udah beda, bawaannya pengen balik mulu ke kontrakan. Mungkin karena hatinya udah di sana *tsaaahh..

    BalasHapus
  18. @Bunda Dzaky Aku masih bisa deh nyuci. Nyetrikanya itu yang.. hadeeeehhh..

    BalasHapus
  19. acungin jempol yang banyak buat para emak yang hebat hebat ...

    BalasHapus
  20. aku juga suka menunda..
    buktinya, kerjaan masih banyak, eh sempet2nya baca postingannya bububil hihihi

    tetep semangatttt

    BalasHapus
  21. aku pernah bebrapa tahun jadi working mom....dan sekarang beralih jadi FTM nyambi bisnis online...ternyata setelah dijalani enakan yang kedua lochh.....waktu kerja saya malah lebih stress...kalau sekarang lebih nyantai....tp tetap bisa dapat uang sendiri hehhehe....

    BalasHapus
  22. Seru ituh mba.... Cita cita aku malah jd full time mom, cuman blom ada dad nya yg mauuuuu...

    BalasHapus
  23. @Adek Pooh Ahahaha.. toss dong, sesama penunda ;)

    BalasHapus
  24. senyum baca komen Desi!
    ih aku bayangin kamu pake rok panjang dan jilbab biru menatap ke matahari sambil mengepalkan tangan dgn kaki sedikit terbuka
    kalau aku di kondisimu, yg pertama dilakukan adalah...ngomel!
    sekian

    BalasHapus
  25. @lulu Yup, bener banget tuh posisinya, hihihi.. kalo boleh rekues, jilbabnya warna pink dong ;)

    Dulu juga waktu masih perawan, biasanya aku ngomel, Lu. Trus Mamaku ngomong, "Emangnya kalo kamu ngomel, kerjaannya langsung beres sendiri, gitu?" Jadinya brenti d ngomelnya :D

    BalasHapus
  26. spertinya salah baca artikel saya. hehehe. tapi, baru tahu saya kalau istri itu kerjanya berat juga.
    hehe

    BalasHapus
  27. Ibu aku bgt yg ga ngebiarin 3 anak perempuannya (plus satu ank cowo deng skrg :p) utk bangun siang, meskipun di hari libut ;s

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)