Sabtu, 13 Oktober 2012

Lahiran Normal Itu Rasanya...

Kenapa gue lama nggak posting?


Nggak lain dan nggak bukan tentunya karena Donghae sudah lahir doooooooonggg..




Sebetulnya due date-nya tanggal 15 Oktober, yang mana bener-bener bikin hepi karena kalo beneran berarti bakal bener-bener sama kayak Donghae asli. Tapi takdir berkata lain. Diawali dengan mules-mules selama tiga hari (ya, akhirnya gue ngerasain juga apa yang disebut kontraksi, Saudara-Saudara! Gimana rasanya? Nanti ya, sabar, akan gue kasih tau, kok ^_^), akhirnya tanggal 5 Oktober 2012, pukul 1.30 pagi dan pukul 3.15 pagi, gue merasakan kontraksi bergelombang yang semriwing, gue memutuskan untuk pergi ke RS Jakarta. Hari itu juga memang pas lagi nginep di rumah ortu, jadi bisa minta anter Papa, hehehe..
Sampe RS Jakarta, pas azan Subuh. Prosedur di sana adalah masuk UGD dulu, nggak langsung ke kebidanan. Ya ud, ikut aturan ajalah ya. Diperiksa bidan, belum ada bukaan. Tapi nggak boleh pulang, diminta nunggu dokternya dateng dulu supaya beliau bisa periksa. Nunggunya di ruang tindakan. Trus jam 7, keluar flek. Jam 9 diperiksa dokter, udah bukaan 4. Ya udah.
Nah, sekarang mari kita bahas kontraksi. Kalau orang bilang sakit perutnya kayak orang mau BAB, itu bener banget. Tapi sakitnya tu bergelombang, dimulai dari paling atas sampai ke, maaf, Mrs.V. Nah, di bagian bawahnya ini yang nggak nahan. Ngilu banget! Waktu awal-awal, gue masih bisa sms-an sama temen-temen sambil ketawa-ketiwi. Begitu udah masuk bukaan 6, hilanglah semua senyum itu dari wajah ini.Tadinya masih sanggup jalan-jalan keliling ruangan, akhirnya cuma bisa berbaring miring. Terus, ada yang usap-usap punggung gue dari belakang. Duh, enak bangetttttt.. Kirain Mama, eh, pas nengok, ternyata perawatnya. Subhanallah. Dan dia nggak brenti loh ngusap-ngusap punggung gue sampai Mama datang.. Terharu.. T^T
Tapi trus Mama nggak kuat ngliat gue kayak gitu, jadi beliau keluar. Tinggal perawatnya yang nemenin dan ngajarin gue pernapasan. Tarik napas panjang, keluarin dari mulut dengan bunyi "Hoooohhh.." atau "Haaaaahh.."
Bingung deh, padahal gue ini kan tukang mengeluh ya, harusnya gue sering menghela napas, ya nggak sih? Tapi pas disuruh tarik napas panjang, napas gue nggak sampe, loh. Kurang panjang, katanya. Apa masih kurang banyak mengeluh? #eh
Jam 12 siang, dokter periksa. Sudah bukaan 7. Habis itu, ada satu kontraksi di mana sakitnya bener-bener nggak nahan sampai-sampai gue secara refleks langsung menggapai-gapai lengan perawat. Untung gue langsung sadar, jadi gue tarik lagi tangan gue.
"Nggak apa-apa kok Bu, kalau Ibu mau cakar atau gimana. Udah biasa," kata perawatnya sambil senyum. Gue geleng-geleng, "Enggak, Sus. Tolong panggil suami saya aja."
Niatnya mau gue cakar-cakarin, kapan lagi bisa begitu, coba? Etapi begitu suami gue masuk, trus senyum, dan langsung megang tangan gue, hilang deh niatnya. Niatnya lho ya, yang hilang. Kontraksinya sih tetep sakit, tapi perasaan jadi lebih tenang.. uhuyyy..
Jam 3 siang, bukaan sudah lengkap, kata dokter.
Dan dimulailah segala ngeden-ngeden itu. Gue pikir dua kali ngeden juga kelar, ternyata sampai 4x pun si baby belum keluar. Akhirnya divakum karena dokter nggak mau ambil resiko. Habis itu, karena RS ini mendukung IMD, Donghae langsung ditaro di dada gue. Begitu gue dekap dia, subhanallah.. nggak terkatakan betapa terharunya. Trus pas dia agak ngangkat mukanya, sepertinya Tuhan masih suka dengan cetakan yang Ia buat tahun 2008 lalu, soalnya si Donghae ini mirip banget sama kakaknya.
Terdengar sayup-sayup suara perawat, "Bu, Pak Dokter mau bersihkan rahim Ibu sebentar, ya. Mungkin rasanya agak kurang nyaman."
"Ya, nggak apa-apa."
Nggak lama, gantian dokternya ngomong, "Saya bius dulu ya Bu, habis itu dijahit."
"Ya, nggak apa-apa."
"Rasanya agak nggak nyaman, ya."
"Ya, nggak apa-apa."
Sebetulnya sih gue mau bilang, "Whatever. Terserah mo diapain. I've got what I've wanted," sambil kekep Donghae :D
Lumayan lho IMD itu ternyata sangat memberi rasa tenang bagi gue. Dan lama pula, satu jam. Begitu Donghae dibawa dan gue dipindahin ke kamar, baru deh terasa sakit jahitannya.
Oiya, keberhasilan gue ini *tsaaaahhh..* selain berhasil meruntuhkan rumor yang bilang kalau anak pertama di-cesar, anak kedua juga bakal di-cesar, juga menjawab kepenasaran gue kenapa teman-teman gue yang lahiran normal kalau ditanya gimana rasanya, pasti selalu menjawab dengan kata sifat, "Sakit banget." "Maknyus deh." "Wow, mantap." 
Atau nggak, dengan jawaban santai, "Hah? Udah lupa.."
Cuma satu orang yang jawabannya agak panjang, "Udah kayak mau mati aja, Del."
Ternyata memang harus dialami sendiri. Dan kalau ada yang tanya ke gue, jawabannya, "Tak terdefinisikan" :D
Oke. Sekarang, gue mau berbagi tips untuk lahiran normal. Biasa deh, gue kan kalau udah berhasil melakukan sesuatu trus jadi sok-sok mau berbagi, hehehe..
1. Cari Dokter yang Mendukung Kelahiran Normal
Dokternya Nadya dulu sebetulnya pronormal, soalnya beliau itu yang menangani kelahiran 6 orang anak Mama dan 3 orang anak kakak gue, semuanya normal. Sayangnya, beliau sudah pensiun. Makanya, gue hunting dokter di rumah sakit yang lokasinya di tengah-tengah rumah Mama, kontrakan kami, kantor Bapake, dan kantor gue. Pilihan jatuh ke RS Jakarta. Habis itu, survey lokasi dan survey kantin *penting banget*
Nah, di sini ada franchise donat yang ice chocolate-nya cocok banget sama selera saya (bukan, bukan dunkin, apalagi J-Co :p). Trus trus, di kantinnya ada lontong cap go meh dan makaroni skutel yang enak. Selesai dengan urusan makan, baru gue brosing dokter apa yang pronormal di sini. Ketemulah satu nama: dokter Diapari Siregar.
Oke, fixed. Di sinilah gue akan melahirkan.
Sejak awal, gue sudah bilang pada dokter Diapari kalau gue mau melahirkan normal. Dia tanya, kenapa anak pertama dulu di-cesar. Setelah tau terlilit tali pusat, beliau bilang, "Oh, kalau begitu, yang ini bisa saja lahiran normal, asal dia nggak terlilit juga, dan bayinya juga nggak terlalu besar."
Dan beliau juga selalu bilang begini tiap kali selesai periksa, "Bagus semuanya, Bu. Mudah-mudahan bisa normal, ya."
Pas gue lagi menjalani bukaan demi bukaan juga, pas udah bukaan 7, beliau bilang, "Oke, bagus ini bukaannya. Semua bagus ya, Bu. Sayang kalau di-cesar." 
Sejuk banget, kan..
Trus gue dapat bonus perawat-perawat yang ramah, sigap, dan selalu siap menjawab pertanyaan-pertanyaan dengan sabar. Soalnya walaupun lagi kontraksi pun gue masih bawel tanya ini-itu. Ya gimana, namanya juga baru pertama kali lahiran normal. Masih norak :p
2. Belajar Pernapasan
Beneran. Ini satu-satunya penyesalan gue. Andai gue rutin ikut senam hamil atau kelas yoga deh, insya Alloh nggak usah sampai 6x ngeden baru keluar. Dan mungkin juga nggak sampai divakum, hixs..
Oiya, gue baru tau pas ud di rumah sakit kalau posisi ngeden tuh harus begini:

Sumber Gambar: dari sini

Kurang ilmu? Emberrrr..
Gue pikir, cukup dengan rajin thawaf di Thamrin City, kan katanya bumil harus banyak jalan. Udah gitu, suasana hatinya harus seneng terus. Nah, kelilingin Thamcit sambil lihat-lihat dan pegang-pegang baju, nawar, adopsi beberapa untuk dibawa pulang, itu kan bikin hati gue seneng :p
Jadi intinya, semua kesenangan itu harus ditambah dengan senam hamil, minimal latihan pernapasan.
3. Jangan Panik
Tsah, lagaknya. Padahal ngeden pertama gue juga terjadi gara-gara gue panik ingin segera mengakhiri segala rasa sakit itu, hahaha.. *tawa miris*
Tenang, tunggu sampai kontraksinya datang karena hal itu berarti si baby juga sedang berjuang dari dalam. Kita tinggal membantu dia dengan ngeden sekuat mungkin. Kalau kerja samanya bagus, insya Alloh lahirnya cepat.
4. Tips Pelengkap 1: Cari RS yang Mendukung IMD dan Rooming In
Berdasarkan pengalaman melahirkan Nadya di RS yang nggak mendukung keduanya, gue sudah pasrah kalau RS ini pun nggak. Ternyata RS Jakarta mendukung banget keduanya. Gue bersyukur banget saat setelah gue makan malam, Donghae diantar ke kamar untuk disusui. Jam 9 gue pencet bel, gue tanya suster kapan Donghae mau diambil. Susternya menjawab dengan ramah kalau di RS ini, baby tidur dengan ibunya. Aduh, adem banget hati ini..
5. Tips Pelengkap 2: Sebaiknya sih RS itu menyediakan makanan yang enak..
Alhamdulillah, kedua tips pelengkap ini gue dapatkan di RS Jakarta, hiihihihi..

Nah, terakhir, inilah dia si Donghae:
 

Posenya mengingatkan saya pada Nadya 4 tahun lalu:
 

PS: Mohon maaf karena belum sempet BW dengan maksimal..

54 komentar:

  1. Mbak selamat...dedeknya Nadya udah lahir. Mirip bngt sama Nadya ya...[pas br lahiran].
    Namanya Donghae ya Mbak? Semoga jd anak yg membanggakan keluarga, sehat, bahagia,dan taat beragama..

    #ilmu baru neh buat yg belum pengalaman melahirkan [tunjuk diri sendiri]..

    BalasHapus
  2. SELAMAT!!! Alhamdulillah baby sehat. Senang denger ceritanya :D

    BalasHapus
  3. Waaah udah lahir? Cepet banget ga kerasa yah... Tapi kog si donghae bener2 jadi mirip artis korea ? Hahahaa
    Selamat ya, mba...

    BalasHapus
  4. welcome to the world baby donghae :D
    btw, namanya sapa mbak?
    eh iya..slamat jg buat lahirnya si kecil y mb, moga jadi anak kbanggaan smua :D

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah, congrats for new baby donghae, mbak Della!

    Senangnya bisa normal dan IMD lagi!

    Mdh2an jadi anak yang sholeh dan jadi blogger juga! *eh

    Doakan klo aku hamil lagi, juga bisa normal dan IMD juga yaaaaah

    BalasHapus
  6. congrats yaaaa... baby nya lucu banget... :)

    BalasHapus
  7. Selamat ya Mba... Semoga menambah kebahagiaan ditengah keluarga. Aamiin... Ngomong2 waktu dijahitnya sakit ga sih mba?
    Aq dulu anak pertama sbnrny lahiran normal. Tp karna pakai ILA jd ga terasa sakit.

    BalasHapus
  8. selamat ya neng..
    semoga babynya sehat terus en bisa mewujudkan harapan kedua ortunya, dan ibunya bisa nyusuin sampe 2 tahun. amienn

    BalasHapus
  9. selamat ya atas kelairannya. senang sekali bisa merasakan lahiran normal

    BalasHapus
  10. ya ampuun..bener2 mirip Donghae inih..:D
    cakeep banget Dell..sekali lagi selamat ya bok..berarti ntar beberapa bulan lagi, kita bisa playdate ama si baby..ihiiy..;))

    BalasHapus
  11. Della,
    Congratz ya!!
    Eh Donghae nama aseli ato gimana sik ?
    Eniwei, semoga Donghae jadi anak yang sholeh.

    BalasHapus
  12. huwaaa....baby Donghae meni kasep ih, selamat ya bubiiiil^^

    BalasHapus
  13. selamat ya... peyuuuk Donghae juga aaahh.. Lucu bgt :)

    BalasHapus
  14. Bahahahahahhahahha.. Inilah kenapa kangen baca blog Mbak Della, ngga berhenti ngakak akunya xD
    Ohh belajar pernapasan *manggut-manggut*

    Adu ya ampuuuuuuun itu gemesin banget baby Donghae-nya. Aaaaaaa pipinya >.<

    BalasHapus
  15. wow, perjuangan juga ya mbak .. gue ga bisa bayangin kalo jadi cewe, ntar kalo gue punya istri gue baek"in ah, semoga pas mau lahiran kagak dicakat ... wahhha
    salamat ya mbak, atas keberhasilannya .. semoga Donghae tambah unyu dan cepet gede :dD

    BalasHapus
  16. hahahahahaha kocak nih gw baca blog lw, dell..
    akhirnya lw cerita jg di blog.. abisnya kmrn pas kita ke RS Jakarta kan cm sebentar liat Donghae Zaidan.. hiks..
    susternya udh dateng pula sm dokternya...
    Thanks tipsnya, Dell, bsk pke latihan pernafasan jg dh klo ntar gw hamil.. aamiin (tapi kapan ya) :p
    rasanya si bapake nadia dtg dn tersenyum, kyk apa dell?
    aaahhhhh, mau jg dnk pny suami yg menenangkan kyk gitu :D
    Donghaeee Zaidan, tante Awum kangen nih... :* :* :* kiss kiss aahhh...

    BalasHapus
  17. @Ririe Khayan Makasih, Rie. Oiya, lupa ditulis ya. Namanya Zaidan :D

    BalasHapus
  18. @Mila Said Iya Mil, nggak terasa :D
    Tengkyu, tengkyu ^_^

    BalasHapus
  19. @octarezka Iya Ka, makasih ya. Saking senengnya sampe lupa nulis nama aslinya, hihihi.. Namanya Zaidan :)

    BalasHapus
  20. @Mayya Amin, amin. Moga segera nyusul ya, May :)

    BalasHapus
  21. @Dee Ayu Pas dijait mah nggak terlalu sakit, Dee. Pas udahannya baru terasa, hehehe.. ILA apaan sih, Dee?

    BalasHapus
  22. @Adek Pooh Amin.. mohon doanya aja ya Nia :)

    BalasHapus
  23. @Indah Kurniawaty Nggak dong Ndah, bisa-bisa dia benci gw seumur idup kalo sampe gw namain dia Donghae, hihihi.. namanya Zaidan :)

    BalasHapus
  24. @ke2nai Muah muah dari Zaidan buat Tante Chi ;)

    BalasHapus
  25. @Annisa mulia Ish, padahal ngetiknya pake darah dan aer mata lho Nis, kok kamu malah ngakak. Teganya teganya teganya.. *lari ke pelukan Ichul :p*
    Ho oh, emang pipinya bener-bener dah.. bakpao :D

    BalasHapus
  26. @EYSurbakti Ah, tapi gw yakin Esra akan jadi pacar/suami yang baik kok, jadi nggak perlu dicakar-cakar ;)
    Amin.. makasih doanya ^_^

    BalasHapus
  27. @ahayurumi Ish, ada Tante Awum. Pait pait paiiiittt.. *kekep Nadya dan Zaidan :p*
    Rasanya kayak ... berenang bareng paus akrobatis, menuju rasi bintang paling manisssss.. :D
    Coba ntar lo rasain sendirilah, paling juga 2 taun lagi ;)

    BalasHapus
  28. Halooo Donghae.. Kamu kok mukanya korea sekali.. Cipit2 gemesin gituuuu...

    Selamat ya mama Della.. Sayang meleset dikit nih dari Donghae aslinya..

    BalasHapus
  29. Aiiih...cute baby!! Congrats yaaa....following dari bebe's blog nih!

    BalasHapus
  30. Selamat ya Dell atas kelahiran Zaidan. Semoga mnjd anak sholeh.

    Pikiranku juga sama dgmu, pengin membuktikan kalo pertamanya lahiran SC bisa juga yang kedua lahiran normal, etapi akika belum hamdun yang kedua :)

    BalasHapus
  31. Salam Kenal, menunggu operasi cesar

    BalasHapus
  32. Alhamdulillah..subhanalloh...Akang turut bahagia untuk Mb Della...InsyaAlloh perjuangannya pasti dihitung sebagai ibadah bernilai tinggi. Btw emang satu cetakan sama kaka-nya :-)

    BalasHapus
  33. @keluarga Qudsy Tunggu Samara umur 4 tahun dulu Yan, jangan buru-buru. Bisa-bisa ntar di-SC lagi ;)

    BalasHapus
  34. @Della
    Di bagian "hobi mengeluh" itu lo mbak. Aku sampe hampir tersedak ngakaknya. Muahahahahaha

    BalasHapus
  35. Selamat mbak Della..

    Seneng banget denger ceritanya bisa lairan normal... ^^

    Semoga Donghae eeehhh Zaidan sehat selalu yaaa.. :) aamiin

    BalasHapus
  36. nanya dong...jaraknya musti 4 tahun ya Del? Kalo 3 th pigimane? *nawar* :)

    BalasHapus
  37. wah, selamat ya babynya sudah lahir:D namanya zaidanya? bagus :)
    tapibetul kok, mbak itu mitos udah gak jaman lagi sekarang, banyak sodara2ku yang anak pertama sesar kedua dan selanjutnya normal2 aja. tapi mau normal mau sesar sama aja, perasaan punya baby itu kan selalu bikin senang :D sekali lagi selamat ya :)

    BalasHapus
  38. waaaahhh.. selamat ya!?
    biasanya yang suka mengalami konraksi itu adalah kontraktor

    BalasHapus
  39. @keluarga Qudsy Waktu itu dokternya nyaranin 4 tahun sih Yan, coba tanya ke obsgyn kamu deh ;)

    BalasHapus
  40. @dunia kecil indi Yup, bener banget. Setelah ngerasain dua-duanya, aku juga bisa bilang, "Mo sesar, mo normal, sama aja (sakitnya)," hihihi..
    Makasih ya, Ndi ;)

    BalasHapus
  41. @bebeskitchen Iya meleset, tapi kayaknya sih gantengnya sama :p *ngarep

    BalasHapus
  42. @Dellaeh, mampir lagi mbak.. :D bl ada apdetan lagi nih tentang si Donghae :)

    BalasHapus
  43. dodolnya aku baca dari belakang....jadi taunya yang kontraksi itu...eh dah ngerasain ya? :)

    selamat atas kelahiran bayinya, iya lho..Korea banget :) semoga selalu sehat, tumbuh jadi anak yang sholeh, pintar, baik hati dan baik budi. aamiin

    BalasHapus
  44. selamaaat ya mbak.. semoga nadya dan adeknya sehat2 selalu..
    huwaaa lucu.. pingin elus2 pipinya *kalau gendong belon berani*

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)