Selasa, 18 September 2012

Lahir Tanpa Kontraksi

Oke. 
Mungkin ini akan jadi pertanyaan aneh buat seorang ibu yang sebentar lagi akan melahirkan anak keduanya. Tapi bener deh, saya nggak tau.

Kontraksi itu kayak apa, sih?
Waktu Nadya dulu, pas minggu ke-39, tepat setelah keluar dari ruang periksa dokter untuk kontrol mingguan, mendadak perut bagian bawah saya terasa ngilu. Bagian bawah ya, bukan perutnya. Ngilunya begitu melumpuhkan, saya sampai jatuh terduduk dan nggak bisa jalan. Sakiiiiiiiiiiiiiiitttt.. banget. Saya ingat waktu itu air mata saya sampai menetes satu-satu. Atas saran dokter, saya disuruh CTG, itu untuk periksa denyut jantung bayi. Dibawa ke ruang CTG pakai kursi roda. Agak memalukan sih :p
Denyut jantung bagus. Setelah rasanya agak mendingan, saya diperbolehkan pulang. Saat itu dokter memang sudah memberi tau kalau leher Nadya terlilit tali pusat, tapi berhubung dokter saya ini termasuk yang mendukung kelahiran normal, beliau selalu menyemangati saya kalau lilitan ini masih bisa lepas karena bayi kan, berenang terus.
Besokannya, ada flek di, maaf, c*l*n* d*l*m saya. Begonya, saya malah nyuci tu celana trus ganti dengan yang bersih, trus masuk dapur. Saat itu masih tinggal bareng Mama kan ya, beliau nanya, "Bukannya udah waktunya lahiran ni, Del? Kamu belum mules-mules?"
"Belum, tapi udah keluar flek, sih."
"Hah? Keluar flek? Cepetan ke dokter!"
"Tapi nggak mules."
"Tapi udah keluar flek?"
"Sedikit."
"Ya cepetan sana ke dokter!"
"Tapi nggak mules."
Mama saya gemes kali ya, beliau langsung maksa saya ganti baju dan nyuruh adik saya nemenin ke rumah sakit naik taksi. Sampai sana, saya masih tenang dan bisa-bisanya ngomong ke adik saya, "Abis periksa, beli burger dulu, yuk."
Burger di rumah sakit tempat saya kontrol rutin itu emang lumayan enak. Adik saya cuma mengangguk. 
Kami langsung ke ruang CTG kemarin itu kan ya, mau periksa bukaan. Dicolok suster, katanya belum ada bukaan, tapi dia was-was juga ngeliat flek saya yang sudah berubah jadi darah. Diteleponlah pak dokter. Beliau bilang, "Coba CTG lagi."
CTG, deh. Sambil berbaring nunggu CTG selesai pun saya masih terbayang-bayang si burger. Apalagi waktu itu emang udah jam stengah 12. Eh, begitu si suster ngliat hasil CTG, mukanya langsung berubah dan keluar ruangan untuk nelpon pak dokter. Dan otak saya yang hanya mampu berpikir setengah langkah ke depan ini pun cuma ngomong, "Yah, Del, kayaknya batal nih kita makan burger."
Dan benar, Saudara-Saudara. Kira-kira 10 menit kemudian beliau datang, membaca hasil CTG dengan seksama, lalu berkata dengan wajah prihatin, "Kita cesar saja ya, Bu? Jantung bayinya sudah lemah, ini."
Lemeeeeessss.. banget dengernya. Saya memang takut mendengar kata operasi, tapi yang jauh lebih saya takuti adalah jumlah tagihan rumah sakitnya kelak. Bener, deh. Cesar itu mahal, Jenderal!
Saya bilang, "Saya kabarin suami saya dulu ya, Dok."
Setelah itu, semuanya berjalan begitu cepat. Tau-tau suami sudah menandatangani surat pernyataan, tau-tau saya sudah ada di ruang operasi tanpa suami (kebijakan rumkit melarang suami ikut serta, agak kejam, ya nggak sih?), tau-tau saya harus disuntik bius di tulang belakang (men, bahkan ngebayanginnya aja sekarang, setelah 4 tahun berlalu, langsung terasa ngilu lagi), trus operasi berjalan, trus terdengarlah komentar pak dokter, "Wah, perempuan, Bu. Cantik sekali!" Dan suara suster, "Iya, putih banget!" Dan suara bayi nangis. Dan saya ikutan nangis, "Mana dia? Mana?"
Saya sudah bilang saya mau IMD (Inisiasi Menyusui Dini), etapi sama si suster, Nadya cuma ditelungkupin di atas dada saya selama dua detik, trus langsung dibawa kabur. Saya bahkan belum sempat lihat wajahnya! Tidak! Anakku! Mau kamu bawa ke mana dia? Kembalikan dia! *dramaqueen*
Abis itu masuk ruang pemulihan ya kan, sampai pengaruh biusnya hilang. Pas udah masuk ruangan juga masih belum bisa lihat Nadya, saya cuma bisa lihat dari foto di HP. Kami baru bertemu besok paginya. Terbuang sudah kolostrum saya.. T^T
Etapi emang rezeki Nadya bagus banget, kami yang hanya mampu bayar kelas III, ternyata ditempatkan di ruangan kelas I karena ruang kelas III penuh. Kebijakan rumah sakit tempat saya periksa memang seperti itu. Kalau kelas III penuh, pasien dipindah ke kelas II. Kalau penuh juga, ke kelas I. Bayarnya jadi kelas III plus plus sih, ada charge tambahan, tapi tetap lebih kecil daripada sengaja masuk kelas I.
Ah ya, terlalu banyak air mata kalau menceritakan proses cesar ini. 
Padahal pertanyaan saya di awal posting kan, cuma satu itu, kontraksi itu kayak apa sih, rasanya?



29 komentar:

  1. Hihihi...mau operasi kok nyeritainnya kayak mau periksa rutin syyyihhh?
    Jadi teringat lagi deh rasa ngilu suntik dipunggung itu dan mahalnya cesar *banting meja*

    Wkt lahiran Little Bee kontraksinya gak jelas, soalnya panik sih...

    Justru kontraksi itu aku ngerasainnya waktu keguguran loh...jadi tiap 5 menit sakit kayak sakit perut waktu mens tapi lebih sakit yah...sekitar satu menit trus ilang, trus 5 menit lagi sakit lagi. kayak gitu deh dari buku yang aku baca ;P

    BalasHapus
  2. hahaaa..huahaaa..ngakak abiss..
    Bener2 sesar tuh ga enak bayarnya jenderaal, tapi enak anunya masih kenceng..!! hufftt..!!

    Kalo waktu Olive alhamdulillah keluar flek mulesnya dikit dikit, butuh 12 jam untuk mengeluarkan secara normal, karena tak ada mulas.
    Hadooh nikmatnya melahirkan normal, ga nikmat karena di obras bo..!!

    BalasHapus
  3. wah .. belum bisa menjawab pertanyaannya mbak, soalnya belum pernah hamil :)

    BalasHapus
  4. Nah biar tahu, semoga adiknya Nadya nanti lahirnya dengan kontraksi dan bisa lahir normah ;)

    BalasHapus
  5. hihihi jadi inget sms semalem, lo nanya kontraksi kek begimana :D

    pokoknya ya, perut kerasa kenceng dan mules kek mau pupup. dan rasanya kek dipelintir2 deh perutnya..hohhoho maknyuuusss...

    btw, bok kabarin ya kalo udah lahiran..;)

    BalasHapus
  6. kalo mama ku dulu pas lahiran aku ga bisa bedain mules kontraksi & mules abis makan rujak katanya.. pas mules lsg ke bidan pdhal blom waktu nya lahiran hahahaa....

    BalasHapus
  7. Kak del, semoga lancar lahirannya...

    Aku anak pertama jg SC (last minute), malah ga IMD. Emaknya tidur pules pas operasi plus bayinya ga lgsg nangis. Yo wis lah..., br ktm bayinya bsk pagi (scr operasinya jam 11 mlm krg dikit) :p

    Klo kontraksi, maknyus deh pokoknya. Nasib ngerasain 2 sekaligus, sakit mules & sakit abis operasi... Udah capek2 nahan kontraksi, ngejan 2 kali, eeeh ga kluar jg tuh bayi. Akhirnya SC juga... Combo deh...

    BalasHapus
  8. wah rejekinya bagus banget :) pindah ke kelas 1. Selamat, lagi cuti hamil yah, wahhhh smoga lancar delll, lahiran di rs mana del rencananya?

    BalasHapus
  9. jujur saja jadi keingetan istri kemaren yang baru aja melahirkan sikembar dengan cara cesar, memang dia mengakui mengurangi rasa sakit karena ga musti ngeluarin tenang penuh tapi melihat sekarang yang musti jaga kondisi jahitan bikin khawatir .....

    yang terpenting anak dan ibunya tetep selamat dan sehat

    BalasHapus
  10. 2 kali melahirkan cesar tanpa kontraksi loh mbak aku. yg pertama karena gak tahu kuetuban sudah kering hiks yang ekdua pecah ketuban tapi keduanya gak merasa mulas

    BalasHapus
  11. @Mayya Duh, kayaknya mengerikan ya.. apa cesar lagi aja? *labil

    BalasHapus
  12. @Nchie Hanie Jadi tetep aja ada enak-nggak enaknya ya, Nchie. Tapi beneran euy pengen tau "nikmatnya" kontraksi :D

    BalasHapus
  13. @duniaely Gpp Mbak Ely, nggak maksa kok, hihihi..

    BalasHapus
  14. @Desi Sakitan mana ama kalo maag lagi kambuh ya, Des? *mendadak ketar-ketir

    Ho oh insya Alloh ntar gw kabarin ;)

    BalasHapus
  15. @BetZnYobZ Eh, emangnya boleh ya tidur pas operasi? Bukannya cesar itu nggak bius total justru karena bahaya? Tapi nggak tau juga sih, hehe..

    BalasHapus
  16. @uci cigrey Insya Alloh di RS Jakarta, Cil. Tunggu kabarnya ya ;)

    BalasHapus
  17. @Omiyan Subhanallah.. kembar? Nggak kebayang d :D
    Iya, moga sehat semua ya Mas, istri dan anak2 Mas juga :)

    BalasHapus
  18. @Lidya - Mama Cal-Vin Waaaahh.. malah ada yang dua kali lahiran tanpa kontraksi ya, hehe..

    BalasHapus
  19. pokoknya rasanya maknyuuuussss... hehehe.. *pengalaman ngelairin anak pertama flek duluan trus mules sp bukaan lengkap, tp ujung2nya caesar juga :D

    BalasHapus
  20. gimana rasanya? gimana? Loh...kok balik nanya? :)

    Aku juga gak pernah merasakan kontraksi, pas menjelang lahiran posisi Samara masih melintang, jadi gak perlu nunggu kontraksi. Ketika sudah D day langsung hajar bleh :)

    BalasHapus
  21. @ke2nai Wuah.. :O ternyata ada ya yang kayak gitu juga..

    BalasHapus
  22. Gw juga gak pernah ngerasain kontraksi sih, Del.
    Sampe abis melahirkan, gw masih Suka lebay kalo lagi setres bilang "Aduh gw setres banget sampe berasa kayak orang kontraksi deh..."
    Sotoy padahal.
    Kontraksi aja belon pernah, gimana tau rasanya yak...

    BalasHapus
  23. @Indah Kurniawaty Hmmm.. boleh juga tu niru ungkapannya *ngelus2 dagu*

    BalasHapus
  24. Hai Del....salam kenal!!!
    Kontraksi yah? kurasa kontraksi jauh lebih sakit n bikin mules dibanding melahirkannya sendiri.
    tepat seperti yang Desi bilang...kaya mau pupup tapi gak keluar juga, rasanya kaya perut udah dipelintir2....dan tambah lama tambah bukaan, tambah kuat mulesnya, sampe bagian bawah rasanya ngiluuu banget
    Tapi bener2 nikmat...kurasa, dibanding suntik di tulang belakang, lebih enak kontraksi deh....kecuali kalau kontraksinya 2 hari. Kalau aku sih dulu parahnya cuman 2 jam, itu aja gigit handuk dah gak mempan
    semoga lancar ya....

    BalasHapus
  25. @lulu Wah iya, pas lahiran baru kerasa, kok kontraksinya lebih maknyus, hehe..

    BalasHapus
  26. ALhamdulillah ya mbak persalinany lancar

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)