Jumat, 10 Agustus 2012

Bukber dan Pameran Foto

Tanggal 3 Agustus kemaren, saya buka puasa bersama di Warung Leko, Grand Indonesia. Konon iga bakarnya di sini enak. Eits, tenang aja. Tak ada iman orang-orang shaum yang akan goyah membaca posting ini karena empunya blog nggak punya kemampuan food photography yang mumpuni :D

Lagian saya juga lupa motretin makanannya sih, maklum nggak berjiwa seni :p
Eniweiiii... kami ke Warung Leko yang di Grand Indonesia, West Mall, 5th floor. Tampilannya lucu, kayak gerbong restorasi gitu. Cuma waktu pertama dateng, kekhawatiran saya cuma satu, "Emangnya muat?" Kami ber-20 orang, lho.
Tapi kata pegawainya bisa diusahain. Ya udah. Mereka angkut-angkut kursi dan atur-atur meja deh. Jadinya bisa tuh 20 orang dimuat-muatin, hehehe..



Iga bakarnya, enak-enak aja sih, menurut saya. Berhubung emang nggak punya referensi banyak tentang iga bakar, hihihi..

 iga bakar penyet

oseng iga cabe ijo

Gambar lebih banyak bisa lihat di sini atau di sini atau browsing sendiri laaaaaaaaaahhh..;)
Harga makanan berkisar pada angka Rp30.000,00 sampai Rp49.500,00 belum termasuk pajak. Yang (menurut saya) recommended di sini itu iga cabe ijo (lupa harganya) dan sop buntut+otot/sumsum (Rp49.500,00).
Minumannya nggak tau deh yang mana yang super banget, saya cuma pesen teh manis anget :D
Nah, cuma ya, pelayanannya ampun deh. Pas kami lagi pesen makanan gitu, tau-tau aja pegawainya itu ngedatengin seorang pegawai lain di belakang tempat duduk saya dan marah-marah karena menurutnya temennya yang baru dateng itu nggak kerja, sementara dia udah jungkir-balik kerja dari pagi. 
Helloooooooo.. emang nggak bisa diomongin di dapur, ya? Penting gitu ngebahas ginian di depan customer? Mungkin manajemennya nggak terbiasa dapet customer sekali banyak gini ya, soalnya dari pengamatan saya, meja-meja yang isinya 2-6 orang, aman-aman aja, tuh.
Begitu juga pas saya mau tambah pesanan buat suami yang akan nyusul. Saya datengin mas-masnya dan bilang saya mau tambah ini, ini, ini, tapi kok Masnya cuma ngeliatin saya tanpa nulis pesanan saya, padahal jelas-jelas dia megang kertas menu? Saya pikir dia mungkin punya ingatan kuat. Tapi kok dia nggak gerak-gerak juga? Jadinya kami berdua berdiri pandang-pandangan gitu deh. Tau-tau dia melambai manggil temennya trus bilang, "Nih, layanin Ibu ini dulu," trus dia ngeloyor pergi!
Jadi saya ngulangin pesenan saya, deh. 
Catatan penting buat entah manager entah supervisor warung ini: tingkatkan pelayanan, deh. Dengan begitu banyaknya pesaing, harusnya mereka cari cara supaya customer nggak kapok untuk balik dan balik lagi.
Selesai makan, baru deh "acara bebas". Ada yang pulang, ada yang jalan-jalan dulu, sementara saya dan suami melihat-lihat ke sini:




Masih bertempat di 5th floor juga, nggak jauh dari Warung Leko. Kan saya tanya suami ya, kenapa dikasih judul Indonesia Salon of Art Photography? Seperti biasa deh, bukannya langsung jawab, suami malah balik nanya, "Biasanya orang ke salon mo ngapain?"
"Pasang konde," jawab saya kesel. 
"Ya udah."
"Iiiiiiiiihhh...."
"Ya makanya, buat apa dulu?"
"Biar cakeeeeeeeeeeeeeeeppppp!"
"Nah, berarti foto-foto yang boleh dipajang di sini cuma yang cakep-cakep."
Nggak ngerti juga sih bener atau enggak, tapi  fotonya emang keren-keren.






Kalau penasaran mau lihat kayak apa sih, foto peraih Gold Medal-nya, juga foto karya fotografer Indonesia, dateng aja langsung ke Grand Indonesia. Pamerannya sampai tanggal 15 Agustus kok, terbuka untuk umum, gratisssss.. ;)
Habis itu, bolehlah makan di Warung Leko, asalkan kamu cuma berdua atau bertiga, maksimal berenam. Supaya dapet pelayanan yang agak-agak lumayanlah.


Mungkin akan ke sini lagi, just the three of us. Tapi sebelumnya mo studi banding dulu ke warung iga bakar lainnya. Kalau ada yang nawarin harga bersaing dengan rasa sama tapi pelayanannya lebih bagus, buat apa balik ke sini lagi :D


43 komentar:

  1. bukber nya ndak ajak2 aku...
    aku pernah makan sekali di warung leko GI itu, tapi klo mnurut aku makanannya biasa aja tp harganya overprice huhuhuu....
    tp liat foto iga iman ku jd goyah juga inih

    BalasHapus
  2. Iga bakarnya huuuu..sukaaa.
    Utk ukuran Grand Indonesia, harganya cukup ramah juga Mbak...#edisi sok teu

    Btw, tuh foto penguin kan? sekilas mirip angsa sey...#plakkk

    BalasHapus
  3. @Mila Said Itu dia Mil, menurut aku juga overprice, tapi karena kata Bapake segitu itu standarnya GI, ya ud sebagai istri yang baik, aku nurut aja d :D
    Ah masa foto-fotonya bikin goyah? Mungkin foto-foto dari blog yang aku link kali ya :D

    BalasHapus
  4. @Lidya - Mama Cal-Vin Baca taawudz Mam, ada setan di sini, hihihi..

    BalasHapus
  5. @Ririe Khayan Iya Rie, kata suami aku juga segitu mah standar di GI, mungkin itu sebabnya warung ini rame terus :)
    Ih, masa dibilang angsa *kasih kacamata ke Ririe*

    BalasHapus
  6. Udah puasa lagi ya Della?

    Iga bakarnya menggoda :)

    BalasHapus
  7. @Yunda Hamasah Bloman, Mbak. Insya Alloh Senin nanti baru shaum. Masih ngejer 2 kg lagi ;)

    BalasHapus
  8. ayo semangat makannya, biar cepet ndut lagi dell.. pengen iganya.. :p

    BalasHapus
  9. @Nophi Amiinnn.. kamu ud puasa lagi ya, Nop? Btw kolom comment kamu kenapa, aku gk bisa nulis di situ :(

    BalasHapus
  10. Ish untung udah buka puasa di Iga Bakar waktu itu.
    Jadi udah gak kabita. *teuteup tutup mata*

    BalasHapus
  11. Sambal iga bakarnya itu kelihatannya enak mbak...

    BalasHapus
  12. enaknyoo iga bakar itu sepertinya..*slurrpt*
    untung lagi kaga puasa gue liat poto makanan..;p

    Btw, itu pameran fotonya sampe kapan di GI ? gretong kah masuknya? heuheuheu..

    BalasHapus
  13. Wah Iga Bakar nyam nyam nyam. Rasanya sudah terbayang kelezatannya. Wih mantaf sekali senang dengan foto fotonya juga. Ah jadi kepengen beli nih.

    Kalaw di Pontianak di daerah Podomoro. Belum pernah cuba sama sekali tetapi mau juga nih. Jadi terinspiresien

    BalasHapus
  14. @halamanputih Emang Mas, apalagi kadar pedesnya bisa rekues, loh ;;)

    BalasHapus
  15. @Desi Gretoooooooooooooooooongggg.. sampe tgl 15. Ajak Radit dong, warna-warna fotonya bagus buat mata ;)

    BalasHapus
  16. @Asep Haryono Mudah-mudahan iga bakar yang di Podomoro nggak mengecewakan ya, Mas :)
    Btw aku nggak bisa komen di blog Mas, kenapa ya? Captcha-nya nggak mo muncul :(

    BalasHapus
  17. Ituh gambarnya bikin ngiler yaa :D

    Eeh kalau di GI niar belum pernah, emang sekitar segituan yaa harganya :D

    Ada salon art yang keren2 fotonya yaa, ada air mecungul gimana yaa bikinnya :D

    BalasHapus
  18. @Niar Ci Luk Baa Kapan Niar ke Jakarta? Yuk nanti kita makan di sana ;)
    Iya tuh, yang gambar aer bagus bangettttt..

    BalasHapus
  19. Iga Bakar Penyeet..
    Hmmm..yummyy..
    mauuu..

    Itu potonya bener2 kereen ya..
    Mana penampakan Bumil nya kok ga di lihatin..

    BalasHapus
  20. udah agak lama sy makan di warung leko.. ternyata blm berubah ya sp skrg.. Pelayanannya masih bikin jengkel..

    BalasHapus
  21. enak juga ya kalau berbuka ramai-ramai seperti itu...tapi di situ ada tempat sholat nggak :)

    BalasHapus
  22. foto no 8 itu sering kulihat di kampungku sini mbak, deket rumahku juga :)

    foto makananya bikin lapeerrrr :)

    BalasHapus
  23. kalau aku suka foto-foto piring bekas makannya (pas udah selesai makan), soalnya aku kan nyeni banget kan ya? --> self defence.

    iga bakar deket binus enak bu.

    BalasHapus
  24. waduuuh...
    jadi bikin ngiler neh...
    termasuk murah juga ya di jakarta untuk menu sekeren itu
    disini 50 rebu ya ga bakalan jauh dari kelas warteg di jakarta

    BalasHapus
  25. tempatnya enak, cuma pelayanannya yang kueang ya, mbak? kapan nihkita makan2 bareng? hehehe :D

    BalasHapus
  26. makanannya bikin ngiler nih mba, tp koq aneh gitu ya pelayanannya disitu, hemm,,,

    ohya fotonya keren2 bgt :)

    salam kenal ya mba, ijin tukeran link ya :)

    BalasHapus
  27. Wah penasaran pingin liat pameran fotonya. Di sini kadang2 ada pameran foto juga di pusat kota gitu. Kebanyakan sih soal kebudayaan dunia. Sayang belum pernah liat yang pameran food photography.. :P

    BalasHapus
  28. iyah kah? postingan yang mana ya? ta coba bisa koq.. aku juga kurang paham seh masalah gitu-gitu hihihii..

    BalasHapus
  29. @Nophi Kayaknya kmaren lagi error, Nop. Semua blog yang mesti pake captcha juga nggak bisa dikomen. Nih hari ini baru bisa :)

    BalasHapus
  30. @bebeskitchen Hmmm.. gimana kalo Bebe yang duluan bikin? ;)

    BalasHapus
  31. @Herien Kriestia Iya, padahal pelayanan kan jadi salah satu selling point, ya nggak sih?
    Salam kenal juga :)

    BalasHapus
  32. @Rawins Wedeww.. mahal amat yakk di sana :O

    BalasHapus
  33. @Cindy Wijaya Binus kan ada dua kampus, Cin. Dan buanyak buanget warung makan. Minta petanya dong :D

    BalasHapus
  34. @BlogS of Hariyanto Ada, Mas. Malah musolanya bagus gitu. Sayang pas ke sana nggak bawa Hp, jadi nggak sempet foto-foto :)

    BalasHapus
  35. @duniaely Foto No. 8 itu yang tanahnya warna-warni ya, Mbak? Subhanallah, awalnya aku kirain itu hasil sotoshop, lho. Tapi kata Bapake, itu kalo nggak warna tanah, ya warna tanaman. Iiiiiiiiihhh.. pengen ke sana jadinya.. ;)

    BalasHapus
  36. @Nchie Hanie Bumilnya mendadak nggak pede kalo harus dipotret bersanding bareng foto-foto keren itu, Nchie :D

    BalasHapus
  37. @ke2nai Ooooo.. toss dulu ah sama Chi :D

    BalasHapus
  38. ya gitulah orang kita yang masih jauh dari profesional... :P

    BalasHapus
  39. iga bakar penyetnya emang enak kak :D

    BalasHapus
  40. untung aku bacanya pas udah gak puasa Mbak, jadi kalopun ngiler, bisa langsung nelen ludah (hahaha.....)

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)