Kamis, 26 Juli 2012

Omar - MNC TV

Nggak terasa udah 6 hari aja bulan Ramadan. Padahal nungguinnya 11 bulan, kok tau-tau tinggal 23 hari lagi udah selesai.. :'(
Apa kabar TV di rumah teman-teman selama bulan Ramadan? 

Kalau di rumah saya sih, nggak beda jauh dari biasanya. Mati. Hehehe.. Palingan dinyalain kalau Nadya mau nonton Spacetoon atau VCD atau kalau Bapake mau nonton pertandingan bola. Atau kalau ada event menarik kayak kemaren waktu Indodol di RCTI dan Australian Master Chef di B Channel.
Kalau saya sendiri, sejak perawan dulu memang nggak terbiasa melototin TV kecuali kalau ada film Korea di Indosiar itu tuh. Nah, kalau bulan Ramadan gini, biasanya TV disetel juga pas saur. Dulu sih selalu nonton SCTV, tapi sejak dua tahun lalu, entah kenapa sinetron yang biasa saya tonton itu rasanya hambar, jadi saya berhenti menontonnya.
Kalau yang kuis-kuis, segala macem, itu sih memang selalu saya skip. Nggak suka aja ngeliat orang dieksploitasi, diguyur segala macem, diledekin ini-itu. Daripada nambahin dosa, mending nggak usah sama sekali ditonton.
Makanya, tahun ini, pilihan saya jatuh ke MNCTV dengan Omar-nya. Seneng banget karena filmnya nggak di-dubbing, soalnya saya suka banget denger orang ngomong bahasa Arab. Mungkin sama besarnya dengan kesukaan saya mendengar orang Palembang bicara. Terdengar merdu di telinga (pendapat pribadi, ya. Silakan kalau nggak setuju ^_^)
Trus, namanya juga suka, saya cari tau lebih lanjut tentang program itu dan menemukan ini. OMG, ternyata film baru, toh! Saya kira film lama, apalagi melihat setting padang pasirnya. Kirain mah film buatan tahun 90-an gitu, hihihi.. Hebat banget deh sineas Dubai :)
Kenapa judulnya Omar, bukan Muhammad, misalnya. Ya karena sudut pandangnya memang dari Umar, gimana dia yang tadinya keras banget terhadap Islam kok akhirnya bisa masuk Islam dan menjadi penolong setia Rasulullah.
Yang paling menarik dari Omar, menurut saya, tentu saja skenarionya. Awal-awal episode, saya bisa melihat betapa eratnya persaudaraan antar bani quraisy di Arab, lalu mendadak Muhammad datang, menyampaikan wahyu Tuhan, dan mulailah perpecahan ketika para pemuka bani berusaha keras mempertahankan agama leluhur, sementara perlahan-lahan sanak keluarga dan budak mereka mulai tertarik pada Islam. Tiba-tiba saya bisa memahami perasaan mereka dan mengapa mereka begitu keras terhadap Muhammad.
Dan dialognya, lagi-lagi dialognya.. ugh.. susah dideskripsikan kecuali teman-teman nonton sendiri, deh :)
Setiap hari jam 4-5 pagi, lumayanlah buat nemenin dari saur sampe azan Subuh biar nggak ketiduran, hihihi..



25 komentar:

  1. kalo gitu, suara dhe pasti kalo yang denger buk bil langsung terdengar merdu.. hahahaa.. payo, ngobrol pake baso plembang be apo kito buk?? :p

    dhe baru liat iklannya sekilas buk, belum pernah nontonnya.. insya Allah besok deh pas saur disemptin nonton.. selamat berpuasa ya buk, nadya udah belajar puasa juga kan??

    BalasHapus
  2. @gamazoe Payo, payo :D
    Ya karena nggak bisa Dhe, makanya kedengerannya merdu aja. Padahal orang Palembangnya mah biasa aja kali ya :D
    Iya coba ditonton, Dhe ;)

    BalasHapus
  3. Samo nian Del, Omar tontonan kami sembari sahur, malah Hamas kalu sudah adzan mesti dipanggil2 Abinya buat ke masjid karena masih menikmati Omar.

    Menurutku juga begitu, karena tak di dabing maka film ini masih ada 'jiwa' nya. Salut juga aku :)Mana setelah film ada ibroh/hikmah yang disampaikan pula, makin resap dihati :)

    Ehhh kalu gitu kapan2 dengerin aku sama dhe ngomong Palembang ya, pasti terkesima :)

    BalasHapus
  4. @Yunda Hamasah Oooo.. tenang aja Mbak, nanti aku pasti terpana deh, hihihi..
    Lagian gimana sih kok logatnya bisa kayak ada nadanya gitu, pengen belajar nggak bisa-bisa :D

    BalasHapus
  5. Saya baru tahu film ini semalam, itupun hanya sekilas karena selain ganti-ganti channel, begitu selesai sahur tivi dimatikan lagi. Dan sepertinya ini Ramadhan pertama saya yang total tak menyalakan televisi di siang hari. Ternyata bisa!

    BalasHapus
  6. @Abi Sabila Subhanallah, iya bener, Mas. Bulan Ramadan gini, nonton TV kayaknya termasuk aktivitas yang sia-sia, menurut saya sih :)

    BalasHapus
  7. Kalo gue mah kaga pernah ketinggalan nonton yang di sctv ituu.. soalnya menurut gue lucuuukk.. :D

    Dan samaa..gue juga ga demen ama acara kuis2an itu.. terlalu lebay. Kalo Omar, bloman gue tonton sih..abisan gue suka takut kalo pilem ada perang2annya nake kuda.. ;p

    BalasHapus
  8. @Desi Kayaknya sih adegan perang pake kudanya masih lama, Des. Etapi gue suka film yang ada adegan perang naek kudanya. Kayak Narnia gitu, atau TLOTR, hihihihihi..

    BalasHapus
  9. Eh? aku kok ga tau ada Omar ini ya Bubil? *malu* tar dicari.

    kali ini entah kenapa tetep aja nonton criminal's mind atw film lepas, kagak ada jiwa ramadhannya nih hihihihi

    BalasHapus
  10. @rindrianie Gpp ketinggalan dikit, mumpung masih episode-episode awal :D
    Btw, criminal's mind di channel apa toh, Rin?

    BalasHapus
  11. Aku sempat nonton sekilas deh, waktu itu juga sangkain film lagi gitu. Males ah kataku hahaha...

    Tapi ntar sahur coba nonton ah, pengen tau seseru apa kata mbak Della ^_^

    BalasHapus
  12. Oh, baru tau ada film itu. Ntar subuh pengen nyoba mantengin tipi deh, supaya gak ketiduran :D

    BalasHapus
  13. wah .. nggak bisa nonton Omar dr sini mbak :(

    BalasHapus
  14. ealah aku gak tau tuh Mi acara "Omar"nya
    kalo soal drama Korea nya tau .. hahaha

    BalasHapus
  15. Hooo.. MNCTV jam 4-5 ya.. bole2 pas tuh jadwalnya abis MetroTV jam 3-4 tafsir al-misbah Quraish Shihab :) iya tuh si sinetron SCTV udah mulai kurang bagus isi dan skenario ceritanya..

    BalasHapus
  16. sy gak tau yg acara Omar itu. MNC gak dapet di rumah sy.. Hiks..

    BalasHapus
  17. baru tau.. tapi jarang nonton tv sekarang kalo saur :D

    BalasHapus
  18. Keren juga ini sepertinya, aku juga udah ga pernah nonton tivi, acaranya bnyk ga mutu wkwkwkwk... Klo bulan puasa biasanya suka nonton para pencari tuhan itu, tp skrg kog jd boring yak.

    BalasHapus
  19. @Mila Said Idem, Mil :D
    Makanya gue pindah ;)

    BalasHapus
  20. Sama, Del.
    Gw juga bosen nonton sinetron Ramadhan di SCTV itu. udah edisi ke berapa kan ? wajarlah kalo kita bosen.

    Gw kayaknya pernah nonton deh Omar ini. Tapi sih gw kebanyakannya abis sahur tidur, bangun2 pas Subuh sekalian siap-siap berangkat kerja. :p

    BalasHapus
  21. @Indah Kurniawaty Enaknya bisa tidur lagi abis sahur.. kalo gue sampe tidur abis sahur, udah pasti bakal bangun jam 7, Ndah :D

    BalasHapus
  22. dari rumahnya Mbak keke, terus ke pancing deh ke sini...Omar-nya keren banget ya Mbak..

    Makin penasaran pengen lihat deh..

    #nunggu mudikk

    BalasHapus
  23. Pertama liat film ini juga aku pikir film lama.
    mudah2n ada yg jual DVDnya..pengen nonton ulang..di awal eps gak sempet nonton.

    BalasHapus
  24. @Melly Makasih ud mampir ya, Melly :)
    Iya kan, keliatan kayak film jadul gitu kan? Aku juga berharap ntar ada DVD-nya, soalnya nontonnya kepotong-potong sama aktivitas masak buat sahur, hehe..

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)