Selasa, 17 Juli 2012

Being a Mother

Hush! Perempuan itu nggak boleh ketawa ngakak! Ora elok!
Cewek itu harus bisa masak, jahit, beberes rumah.
Ayo dong, Sayang, jangan main mobil-mobilan. Kamu kan, cewek.

Merasa familiar dengan kalimat-kalimat sejenis? Atau mungkin, sebagai orang tua, kita justru mengatakannya pada anak-anak kita?
Pantas saja Simone de Beauvoir, seorang filsuf eksistensialis dari Perancis pernah berkata begini: 
  
Women are not born, they are made.

Karena perempuan memang dibentuk. Sayang saya tidak sempat kenal langsung dengan Madame de Beauvoir, sebab dalam beberapa kasus, men are made too. Mereka dituntut untuk bisa mengayomi ibu dan adik-adik perempuan mereka, misalnya. Juga untuk tidak cengeng dan untuk tidak mengumbar emosi.
Dan andai kami dulu sempat bercakap-cakap, saya pun ingin meminta beliau memasukkan mother. Yup, menurut saya, mothers are made too.
Coba, berapa banyak perempuan yang sekarang sudah jadi ibu dan memang penyayang anak-anak ketika masih perawan? Hayo ngaku! Pasti nggak banyak yang angkat tangan. Termasuk saya. Saya dulu nggak suka banget sama anak-anak. Ih. Membayangkan kelak saya akan punya anak(-anak) sendiri saja rasanya sudah mau muntah gimana gitu.
Tapi takdir bilang saya harus menikah dan punya anak. Ketika anak saya lahir, kesulitan pertama saya adalah menggendongnya. Melihat tubuh yang begitu mungil dalam boks bayi di rumah sakit, saya panik sendiri.
"Ini gimana cara gendongnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa????!!!"
Perawat mencontohkan. 
Mama mencontohkan. 
Kakak-kakak saya juga. 
Tiba giliran saya mencoba. Baru saja manuver pertama saya lakukan, seisi ruangan sudah berteriak-teriak, "Aaaaaaarrghhh..!! Awas, hati-hati kepalanya!" 
"Hati-hati lehernya!"
"Awas tangannya kejepit!"
"Lihat-lihat kakinya di mana, dong!"
Baby saya taruh lagi. Terus coba lagi.
"Aduh Della, hati-hati itu lehernya!"
"Tangannya! Awas tangannya!"
"Aaaaaaaaarrgghhh..! Kepala itu, kepala!"
Saking kesalnya mungkin, Mama sampai bilang, "Jangan-jangan kamu memang nggak punya insting ibu, ya?"
Emang enggaaaaaaaaaaaaaaakkk..! Ada yang jual, nggak? Atau ada kursus mendapat insting ibu? Saya mau daftar.
Nggak berhenti sampai situ, kakak-kakak bahkan suami saya juga bilang gitu.
Ya sudah, saya pun berhenti mencoba. Alhasil saya baru berani menggendong anak saya saat usianya sudah 3 bulan, ketika lehernya sudah agak kuat. Tapi dasar ibu posesif, saya juga melarang orang lain sering-sering menggendong anak saya. Alasan saya sih, supaya jangan bau tangan. Padahal karena saya nggak rela saja melihat semua orang bisa menggendong anak saya tanpa dia nangis, sementara dia selalu nangis kalau saya yang gendong (pertanda dia merasa nggak aman dalam gendongan saya, kata Mama. Hixs...)
Jadi, sampai 3 bulan, paling-paling saya cuma menggendongnya dari bak mandi ke kasur, lalu dari kasur ke trolley, trus jalan-jalan, deh. Selebihnya, tidur saja di kasur. Toh bayi kan, memang masih banyak tidur. Kalau dia tidur, saya tidur di sebelahnya. Kalau dia bangun nangis, langsung emaknya buka tiga kancing dan nyusuin. Alhasil tiga bulan kemudian, saya dimarahi dokter anaknya (yang saya yakin punya bakat jadi cenayang).
"Ibu, anaknya bentar-bentar disusuin, ya?"
"Abisan nangis terus, Dok."
"Nangis itu bagus buat paru-parunya. Dibiarin aja nangis sebentar, nggak apa-apa. Nangis bisa karena popoknya basah, atau kepanasan, atau digigit nyamuk, atau yang lain-lain, bukan berarti lapar. Jangan langsung disodorin. Ini anaknya kegendutan, nih."
Ah, masa iya kayak gini kegendutan? Anak-anak orang laen aja kali yang pada kurang berat badannya! *denial*

Itu anak saya yang sebelah kanan

Terus, mandiinnya? Kalau pagi dan sore saya yang mandiin, kalau weekend Bapake yang mandiin dan itu pasti sambil ngomong, "Ya ampun ini belakang leher nggak disabun, apa? Ini belakang kuping juga. Hah, ini lipatan pahanya banyak daki gini."
Ya pegimane, emaknye nggak berani ngebolak-balik badan anaknye :p (moga saat Nadya baca ini, dia sudah cukup dewasa untuk memaafkan saya).
Dan bener deh, jadi ibu itu nggak bisa ceplak-ceplak ngikutin cara orang lain. Harus pakai sesuatu yang nggak dijual dan nggak dikursusin itu (baca: insting ibu), makanya saya merasakan proses jadi ibu itu berat banget. 
Tapi mau gimana lagi? Ibarat mendaki, yang bisa saya lakukan hanyalah terus naik. Untunglah keluarga banyak banget membantu saya, juga buku-buku parenting, dan yang paling penting, katanya, adalah sering-sering ada di dekat si anak, konon bisa membuat adanya ikatan batin antara kami.
Jalan saya masih panjang. Mohon doanya ya, teman-teman :D
Btw, adiknya Nadya ini sudah masuk kehamilan bulan keenam nih, dan saya mulai panik lagi.
Cara gendong bayi itu gimanaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa?????

Dulu nggak tau, sekarang udah lupa :p

24 komentar:

  1. hihihi.. gitu ya del, apalagi akuuu ohhh tidakkkkk... sudah terbayang juga kalo harus balik keperantauan begimana yaaa :p

    BalasHapus
  2. Tiap-tiap perempuan beda kok, Nop. Mudah-mudahan sih kamu jenis yang punya insting ibu, hihihi..
    Balik ke perantauan insya Alloh bisa-bisa aja, cuma gembolannya pasti gede dan banyak. Kecuali kalo baju2 udah dikirim duluan beberapa hari sebelumnya ;)

    BalasHapus
  3. Aku ikut teriak juga ah:
    Cara gendong bayi gimanaaaaa? Aku udah kangeeeeen! Hahaha...

    Bersyukur loh mbak Della, ada keluarga apalagi suami yang sigap.
    Lah kebalikan sama aku. Yang bantuin cuma mertua yang udah uzur banget, suamiku malah gak pandai ngurus bayi loh. Sampe2 aku sempat baby blues gitu. Nangis2 terus.

    Aku juga heran, darimana aku akhirnya bisa ya? Ahahaha...

    BalasHapus
  4. dell, anakmu minta dicubit yah :D
    iyatuh cara gendongnya gmn yah @@$#%$$ belum kebayang, ngerii uy. Salam utk nadya :)

    BalasHapus
  5. montok banget ya. asyik dong punya type suami siaga ya mbak

    BalasHapus
  6. hahaha, aseli ngakak saya bacanya.
    Besrsyukur punya keluarga yang bs membantu kapan ajah terutama mama. Ayoo dibuka lagi contekan ilmu gendong menggendong :)

    BalasHapus
  7. Iya itu Nadya gendut banget :P
    Asiiiik Nadya mauuu punya adikk :D

    BalasHapus
  8. @Tebak Ini Siapa Iya Una, semoga adiknya ini sama sehatnya kayak Nadya :D

    BalasHapus
  9. @Mayya Baby blues kayaknya semua ibu ngalamin deh, May. Aku juga, kok :D
    Berarti kamu tipe yang nggak gampang nyerah dan mau terus belajar, beda sama aku, hehehe..

    BalasHapus
  10. @uci cigrey Usah gentar, Cil. Siapa tau kamu punya insting ibu, hehehe..

    BalasHapus
  11. @keluarga Qudsy Iya nih, lagi sering belajar pake bonekanya Nadya :D

    BalasHapus
  12. huahahaha.. gw juga lupaa gendong bayik pegimana.

    Mendingan dialasin pake bantal aja Dell, kalo gendong newborn. Pasti aman deh, hhihihi *emak ga ada insting keibuan ya kayak gw ini jugak..;p*

    BalasHapus
  13. hehehehehe nadya ndut bangett,,,

    selamat belajar jadi ibu lagi ya della..
    semoga aku cepet nyusul hihi

    BalasHapus
  14. @Adek Pooh Enggaaaaaaaaaaaaakkk.. Nadya nggak genduuuuuuuuuuuuuuuuuuutttt.. >O<
    Ayra jangan cepet-cepet punya adek ah, ntar aja 3 taun lagi :D

    BalasHapus
  15. @Desi Pernah coba, Des. Yang ada yang teriak-teriak pada tambah heboh, takutnya Nadya slip.
    Mudah-mudahan pas due date-nya, tangan gue mendadak inget lagi gimana caranya gendong bayi, deh :D

    BalasHapus
  16. Kadang ada juga yang bilang, ntar juga pintar sendiri kalo udah jadi ibu. Apalagi kalo gak ada yang bantuin, mau nggak mau jadinya mesti belajar sendiri :D
    Semoga kehamilannya lancar ya :)

    BalasHapus
  17. Itu Nadya waktu kecil? sehat banget Mbak... keliatan bongsor ya :D

    Ada yang jualan "insting ibu"? Hahaha... di tanah abang kaleee :p

    Mbak Dell, saya juga ya, kalo ada salah2 kata/ tulisan selama berinteraksi denganmyu mohon dimaapin loh. Okey :D

    Happy Ramadhan :D

    BalasHapus
  18. @try2bcoolnsmart Iya Kak, saya kemarin banyak yang bantuin, makanya lambat banget bisanya, hihihi..
    Amin, makasih doanya :)

    BalasHapus
  19. @Samaranji Alhamdulillah sehat, anak ASI soalnya, hehehe..
    Happy ramadhan juga :)

    BalasHapus
  20. Can't agree more!
    Aku senang baca postingan ini!
    Alhamdulillah.
    Akhirnya gw menemukan teman sesama seperjuangan.
    Dimana gw merasa emak-emak yang lain kadang adalah ibu yang bener-bener emak. Sebagaimana mereka deskripsikan dalam cerita-cerita mereka.

    Waktu anak pertama, kayaknya gak ada step by step harus ngapain jadi emak.
    GW SAMPE KURSUS MEMANDIKAN BAYI lho, Dell. TWICE !!
    Dan teuteuuuup doong minggu-minggu pertama gw gak berani mandiin Athia.

    Gak berani gendong Athia begitu ngek lahir. Untungnya suster RSIA YPK itu baek banget. Justru dia yang bikin gw berani " Semua ibu pasti merasa begitu, ma. Yuk coba...pasti bisa...wong ini anak Mama kok..."
    Dan yah gw berani.

    #eh kok malah curcol ya.

    BalasHapus
  21. @Indah Kurniawaty Ya kan, Ndah? Sepertinya semua ibu lain adalah bidadari dan gue adalah ibu tiri, hehehe..
    Kalo gue nggak sampe kursus sih, cuma ngerekam pas susternya mandiin aja. Tapi tetep ngeri :D
    Gpp curcol, salah satu fungsi kotak komen kan buat sharing juga :)

    BalasHapus
  22. ya ampuuuuuun gendutnyaaa...lucunyaaaaaaa.....
    pingin anakku segendut itu

    BalasHapus
  23. @Elsa Insya Alloh bisa Elsa, asal tiap nangis disusuin, hihihi..

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)