Senin, 30 April 2012

Nadya dan Dedeknya

Padahal, padahal, padahal, saya sudah bertekad akan membesarkan anak(-anak) saya seperti cara kedua orang tua saya membesarkan kami. Tapi, belum apa-apa, saya sudah membanding-bandingkan Nadya dengan adiknya ini. 

 
Perbedaan:
1. Nadya
Mengandung Nadya benar-benar merupakan saat-saat membahagiakan. Nafsu makan normal, nggak ada morning sick, perkembangan janin bagus dari minggu ke minggu, badan rasanya enak terus, sakit-sakit pinggang baru terjadi pada minggu ke-30. 
2. Adeknya Nadya
-Morning sick-nya hebat banget, bisa dibilang itu all day sick, bukan morning sick lagi. Dimulai sejak 8 minggu terlambat haid. Dan berhubung hasil USG-nya waktu itu nihil padahal saya ada feeling kalau ini hamil, sebagai antisipasi, saya tetap mengonsumsi susu UHT 3x sehari dan makan pisang banyak-banyak. Kenapa pisang? Bisa dibaca di sini.
-Ini baru minggu ke-17 tapi pinggang saya sudah sakit-sakit. Penambahan berat badan juga sedikit banget. Waktu Nadya dulu, tiap bulan naik 1 kg. Yang ini, sampai detik ini baru nambah 2 kg T^T
-Anehnya, saya terlihat besar sekali :O
Waktu Nadya dulu, perut sebesar ini baru terjadi saat usia kehamilan 24 minggu. Lah si dedek ini baru usia 17 minggu, lho! Besarnya sudah sama.
-Badan selalu terasa lemes.
-Bener-bener nggak bisa makan nasi putih yang sudah dingin. Mual aja bawaannya. Berhubung Papa dan suami selalu bilang, "Penyakit itu harus dilawan!" Jadinya saya paksain deh, makan nasi putih. Muntah-muntah, deh. Jadinya sekarang kalau makan nasi harus dengan kuah, kalau enggak, pakai yang pedas-pedas. 
-Sepatu sudah nggak muat, padahal waktu Nadya dulu, semua pembengkakan itu baru terjadi pada minggu ke-24. Jadi, BB saya naik terus tiap bulan, tapi baju-baju dan sepatunya baru pada sempit pada minggu ke-24.
Adeknya ini, BB nggak naek-naek, tapi sepatu kok udah sempit, ya? Celana dan rok juga. Jadinya saya sudah pakai baju hamil sejak minggu ke-15. Bayangkan.

Persamaan:
1. Sama-sama nggak bisa dideteksi USG, padahal sudah terlambat 8 minggu.
2. Sama-sama sudah terasa "tinjunya" pada usia 10 minggu.

Walaupun begitu, semoga si dedek sama sehatnya, sama cakepnya, sama cemprengnya dengan Nadya, hehehehe..



23 komentar:

  1. semoga selalu sehat ya..sebelum dan sesudah melahirkan :)

    BalasHapus
  2. Memang pasti ada perbedaannya..
    ya wajar saja membandingkannya,..

    asal jangan membandingkan di depan anak2 aja, takutnya gimana gituu..
    hhee..

    BalasHapus
  3. teman saya juga cerita jk 'rasa' perasaannya pd kedua anaknya beda. Saya bilang mgk karena jenis kelaminnya beda. Trnyta yg pny anak dgn jenis kelamin sama jg 'merasa' beda. Meski beda semoga tdk sampai terlihat nyta dalam ekspresi'nya sehari-hari ya Mbak..

    BalasHapus
  4. semoga sehat terus ya mba. ikut seneng baca pengalamannya, walopun mba yang ngalamin pasti sengsara ya hihihii.. tapi klo lahir nanti pasti semua nya terbayar sudah ya. huhuhuu.. iri :p

    BalasHapus
  5. sehat terus ya bubiiiill..smoga lancar jaya ampe nanti lahiran..amiiiin

    BalasHapus
  6. Gitu ya bund.. Jadi penasaran, nt kalo aku hamil anak kedua rasanya beda ga ya?? :)

    BalasHapus
  7. tiap anak itu uni,alaupun masih didalam kandungan

    BalasHapus
  8. semoga si dedenya bisa lebih sehat dan lebih jrengg nanti ya :D

    BalasHapus
  9. Ternyata bisa beda gitu ya setiap kehamilan.. :D

    Semoga adeknya sehat terus ya dedeknya dan mamanya ga mual2 lagi.. :D

    BalasHapus
  10. huhuhu...aku mupeng Bubiiil.
    Smeoga dedek sm emaknya sehat terus ya, Aamiin ;)

    BalasHapus
  11. Tiap anak itu istimewa ya mbak ^_^
    Makanya mereka harus berbeda satu sama lain, kembar aja beda toh?

    Alhamdulillah, si kecil dan ibunya ini sehat selama proses kehamilan...

    Mdh2an menjelang dan ketika di hari H, persalinan berjalan lancar dan si kecil lahir dengan sehat ya mbak ^_^

    BalasHapus
  12. semoga anak nya kelak akan menjadi andalan negara ini. amin

    BalasHapus
  13. @Mayya Amiiiiiinn.. makasih doanya, May ;)

    BalasHapus
  14. @Orin Insya Alloh ada waktunya kok, Rin :) Terus berusaha, banyak berdoa ;)

    BalasHapus
  15. @bebe Iya Be, ternyata beda-beda. Jadi penasaran yang ketiga ntar gimana, hihihi..

    BalasHapus
  16. @Mama Olive Insya Alloh nggak akan, Nchie. Aku kan meniru pola pendidikan orang tuaku, hehehe..

    BalasHapus
  17. @Mila Said Iya Mil, terbayar lunassssss.. :D
    Ah, masa ngiri sama ibu rumah tangga? Lha wong sini yang ngiri sama kamu, sering banget jalan-jalan ke luar negeri ;)

    BalasHapus
  18. @Bunda Dzaky Gimana kalau langsung dicoba aja, Bun? Jadi tau rasanya, hehehe.. *komporrrr

    BalasHapus
  19. @Robi_santril Tengkyu Triiiiiiiiiiiiiill.. ^O^

    BalasHapus
  20. @Ririe Khayan Iya bener, yang penting sehat ya, Ri :)

    BalasHapus
  21. *ups.. langsung ga bisa ngomong apa2...hihihi

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)