Senin, 12 Maret 2012

Adik Untuk Nadya

Eh, ternyata cukup lama juga ya, nggak nulis di sini, hehehe..
Maaf untuk para fans :p

Waktu awal ngeblog, saya pernah tulis kalau saya ingin memberi adik untuk Nadya. Tapi terus sempat labil lagi. Lalu, dengan beberapa pertimbangan dan dengan mengucap bismillah, tanggal 21 Desember 2011, sehari setelah selesai haid, saya pergi ke dokter kandungan untuk lepas spiral.
Terus, berhubung dari hasil googling, nggak ada satu pun yang bilang langsung hamil setelah lepas spiral, harus tunggu 3 bulan hingga 1,5 tahun kemudian, ya saya tenang-tenang saja. Eh, Januari 2012 nggak haid. Berhubung saya orangnya parnoan, tanggal 6 Februari, saya paksa suami menemani saya ke dokter kandungan. Apalagi saya sudah pakai acara mual-mual kalau pagi dan nafsu makan menurun, sakit-sakit pinggang dan perut. Ke dokter, deh. USG, rahim kosong. Tapi kata dokter, ada cairan haid memang, hanya belum keluar. Lalu USG trans vaginal untuk melihat ada nggak hamil di luar kandungan. Ya Tuhan. Emang sih, fungsinya bagus. Tapi saya enggak akan pernah mau lagi pakai USG ini! Penghilangan harga diri besar-besaran di hadapan dokter.
Habis itu, diminta tes urine karena mungkin saja hamil tapi belum terlihat di USG. Urine pun hasilnya negatif. Jadi, diagnosa dokter adalah kelainan hormonal.
Saya tanya, "Terus mesti gimana, Dok? Apa balik lagi minggu depan atau dua minggu lagi?"
Si dokter tertawa dengan manisnya, "Ya nggak usah gimana-gimana, tunggu aja sampai haidnya datang. Ini saya resepin vitamin dulu, ya."
"Nggak usah balik lagi, Dok?"
"Nggak usah. Orang nggak ada apa-apa."
Diresepin vitamin Enervon C dan apa gitu, kata apotekernya itu antioksidan. Nggak merasa butuh ya, vitaminnya nggak saya tebus. Lagian maag saya juga nggak cocok dengan Enervon C. 
Tunggu haid, deh. Hari demi hari, haid tak kunjung datang. Sekarang perut kanan bawah saya sering nyeri dan saking nyerinya sampai-sampai menjalar ke punggung. Ngeri dong. Tanggal 24 Februari 2012, saya dan suami pergi ke dokter lagi. Kali ini ke RS yang berbeda. Ke dokter umum dulu. Dokternya masih muda, wajah dan suaranya juga menyenangkan. Setelah mendengar keluhan saya, dia periksa perut. Tekan sana-sini dan pada satu tekanan di perut kanan bawah, saya sampai menjerit saking sakitnya.
D (dokter) : Wah, usus buntu ini kayaknya.
S (saya) : Hah, masa sih, dok?
D : Iya. Langsung opname aja, ya?
S : (menjerit dalam hati) Maksud loooooooooooo??? Baru pencet-pencet, belum tes lab, belum rontgen, udah nyuruh opname??? Lagian ini kan hari Jumat, besok wiken. Masa opname pas wiken? 
Hilanglah kesan baik yang saya dapat di awal pertemuan kami tadi.
Mungkin melihat wajah saya yang super keberatan, si dokter ngomong lagi:
D: Tapi karena ini perempuan ya, ada kemungkinan lain sih, selain usus buntu. Haid lancar?
S: Terakhir tanggal 17 Desember 2011.
D: Oh ya? Wah, kalau gitu, coba tes lab dulu, ya. Kalau hamil, nanti ke dokter kandungan dulu. Mungkin aja sakit perutnya dari kandungan. Jangan-jangan hamil di luar kandungan, atau tuba falopinya bermasalah. Kalau semuanya normal, berarti memang usus buntu. Harus langsung ngamar supaya besok bisa di-rontgen.
S: Saya balik hari Senin aja deh, Dok. Langsung rontgen.
D: (memonyongkan mulut dengan wajah berpikir keras, lalu menoleh pada suami saya) Ck, saya kuatir hari Senin sudah terlambat, Pak.
S: (berpikir dalam hati) ni dokter mungkin kebanyakan nonton sinetron....




Ya sudah, dari situ tes darah dan urine. Lah, hasilnya saya malah positif hamil! Pergilah ke dokter kandungan. Dokternya masih muda juga, dan cukup ganteng. Etapi masa dia USG-nya trans vaginal lagi!!!! Ya Tuhaaaaaaaaaaaaaaannn.. Emang ada apa sih, dengan USG biasa? Kayaknya baik-baik aja, kan?
Saya bertekad nggak akan cek ke dokter ini lagi. Nggak lagi-lagi!
Dari dia, saya tau saya sedang mengandung janin berusia 5 minggu 6 hari. Tapi cara menjawab pertanyaan-pertanyaan saya nggak enak banget, kesannya diburu-buru dan di tiap akhir kalimat, dia akan menatap saya dengan wajah, "You are wasting my time."
Akhirnya saya pamit. Terus dia bilang, "Kembali 2 minggu lagi ya Bu, kita lihat janinnya sudah ada detak jantung belum. Mudah-mudahan sih, udah. Kalau belum, berarti gawat."
Dokter zaman sekarang apa nggak bisa pilih kata-kata yang bikin pasien tenang, ya? Emang sih, saya berdarah Sumatera yang sudah terbiasa ngomong apa adanya dan sudah biasa diceplas-ceplosin orang. Tapi kalau yang ngomong begitu to the point-nya adalah seorang dokter, rasanya KESAL banget!!!



Esok harinya, saya ke dokter bedah. Dokternya udah sepuh. Saya cerita semua keluhan saya, lalu dia pencet-pencet perut lagi, lalu berkata, "Sepertinya memang ada usus buntu. Kalau mau lebih yakin, harus rontgen. tapi rontgen itu bahaya bagi si baby. Saran saya, Ibu lahirkan dulu si baby, nanti kembali ke sini setelah lahiran. Kita lihat lagi apa perlu operasi atau tidak, sebab sepertinya usus buntunya belum akut. Belum harus dioperasi."
Nah, ini kan enak! Ngomongnya pelan, jelas, nadanya menenangkan. Emang beda deh, dokter tua sama yang muda (IMHO lho, ya).




Padahal, selama ini saya nggak pernah terlalu peduli siapa dokter saya. Kalau sakit dan ke rumkit dan yang praktik adalah dokter Z, ya saya periksa ke dia. Kalau bulan depan saya sakit lagi dan yang praktik saat itu adalah dokter Y, saya fine-fine aja untuk periksa ke dia. Nggak ada keharusan harus ke dokter anu. Toh semuanya bisa lulus dari universitas kedokteran, pasti ilmunya juga lebih dari saya. Itu yang selama ini saya pikir. Tapi setelah pengalaman hari itu, saya mulai berubah pikiran. Ternyata benar kata beberapa teman, cari dokter yang cocok itu seperti cari jodoh: susah-susah gampang.
Habis itu, saya googling cari dokter kandungan yang bagus. Saya sudah bertekad nggak akan ke dua dokter yang sudah saya ceritakan di atas. Waktu Nadya dulu saya dengan dokter Parmanto. Itu dokter Mama dari anak pertama hingga terakhir, juga dokter ketiga anak kakak saya. Pro normal banget. Dokter yang bagus, tapi beliau nggak ada praktik hari Sabtu, sedangkan kalau saya ke dokter saat hari kerja, rasanya badan saya remuk semua. Belum lagi biasanya sudah terlalu malam saat giliran saya tiba, jadi konsulnya juga nggak bisa lama.
Akhirnya saya menemukan nama dr. Diapari Siregar di RS Jakarta. Jadi, Sabtu kemarin saya periksa ke sana. Kesan pertama sangat menyenangkan, komunikatif, dan beliau tidak melakukan USG trans vaginal.. Alhamdulillah.. T^T
Kandungan saya berusia 9 minggu pada tanggal 10 Maret 2012. Detak jantungnya bagus (kata dokter), sudah terbentuk kepala, sepasang tangan, dan sepasang kaki.
Mohon doa supaya semuanya lancar, ya ^_^
Entah kenapa, firasat saya anak ini laki-laki. Bahkan saya sudah memanggilnya biboy, baby boy. Tapi kalau ternyata perempuan lagi juga nggak apa-apa. Malah lebih menyenangkan

53 komentar:

  1. semoga feelingnya benar ya bun. semoga sehat selalu

    BalasHapus
  2. Ahay berita gembira nich :-)

    Semoga semuanya sehat ya...

    BalasHapus
  3. Semoga lancar yaaa Mama Della dan berkah kandungannya. ^^

    BalasHapus
  4. turut mendokan semoga kehamilannya berjalan lancar, ibu dan bayi sehat semua amiin:)

    BalasHapus
  5. eh dokter diapari siregar itu masih ada? itu dokter mama aku dari muda, dari jaman adik aku yg kedua hahaha..... hebat itu dokter umur panjang yow, alhamdulillah.

    oh yah, btw, selamat yah Mba, semoga di sehatkan dan di lancarkan yah :D

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah...Senang baca berita gembiranya..Semoga ibu dan bayinya selamat dan sehat sampai lahiran nanti ya, Del :)

    BalasHapus
  7. @Mila Said Mila, makasih doanya :)
    Masih ada, Mil. Udah sepuh sih, tapi keliatan banget pengalamannya beda deh *sok tau*
    Semoga beliau panjang umurnya, deh :)

    BalasHapus
  8. @Yunda Hamasah Iya Yunda, tapi hitung-hitung lebaran nanti masuk minggu ke 32, kayaknya nggak bisa mudik deh.. nggak jadi kopdar sama Yunda, deh.. T^T

    BalasHapus
  9. @Ayu Welirang Ayuuuuuuuuuuuuu..
    Amin, amin, makasih doanya ^_^

    BalasHapus
  10. Iiiih, males bgt mesti usg transvaginal. Mending ga usah aja...
    Aniwei kak Del, selamat yaaa...

    BalasHapus
  11. @BetZnYobZ Aaaaaaaaaaa.. seneng deh ada yang sependapat.. *peluk Betsy*

    BalasHapus
  12. Dokternya itu kok gitu ya mbak :D

    selamat ya mbak Del :D
    baru mampir lagi nih mbak setelah sebulan gak ngeblog ^___^

    BalasHapus
  13. semoga mbak dan baby sehat slalu ya mbak
    =)

    BalasHapus
  14. @Asep Saepurohman ya tuh Sep, dokter zaman sekarang, ck ck ck..
    Saya juga kemaren lama nggak posting. Tos dulu dong kita ;)

    BalasHapus
  15. @Cindy Wijaya Eheheehehe.. Tengkyu Cindy ;)

    BalasHapus
  16. alhamdulillah... mudah-mudahan persalinannya lancar ya bu? dan si biboy lahir dalam keadaan sehat wal afiat tanpa cacat... amin

    jadi dapat pelajaran lagi dari si bubil, kalau ke dokter harus yang udah tua ya? hem... okok...

    BalasHapus
  17. jaga kesehatan ya mba,biar sang ibu & bayi sehat :)

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah del! Mdh2an sehat dan lancar kehamilannya ya cinta!

    Aku geregetan liat dokter-dokter yang sembarangan diagnosa gitu deh, aku juga heran, masa USG gak tau ada bayi noh disitu? Waktu aku baru 2 minggu aja udah keliatan kok di USG 4D. *minta dilempar bata tuh dokternya*

    Yang penting Della dan jabang bayi sehat ya! ^^

    *masih mikir mau hamil lagi*

    BalasHapus
  19. @Mine and Me Ahahahahaha.. nggak juga sih, Suci. Ada juga temen yang nggak cocok ke dokter tua karena si dokter ngomongnya sepet banget..
    Amin.. amin.. makasih doanya :)

    BalasHapus
  20. @Mayya Nah, kalau yang itu aku sempat tanya ke dokter Diapari, katanya tiap-tiap kehamilan emang beda, ada yang beruntung kayak Mayya gitu, hamil 2 mgg ud keliatan, ada yang ngenes kayak aku, hehehe..
    Jangan kelamaan mikirnya May, konon tahun 2012 bagus buat nambah anak, hihihihi..

    BalasHapus
  21. Dokternya IPnya dua koma kali mbak pas kuliah, ahahaha.
    Wahhh Nadya mau punya adik. selamat yaaaa

    BalasHapus
  22. Saya lihat dari teks awalnya, sepertinya hamil. Tapi yang kasih vitamin itu aduh... Apa ya?

    Selamat ya! Semoga sehat selalu... :-D

    BalasHapus
  23. wah, sampai bolak-balik dan agak bikin 'trauma' ya periksanya. tapi yg penting hasilnya positif dan babynya sehat ya, mbak. semoga usus buntunya juga gak parah, amen :))

    ps: soal film MTS itu memang bukan dari novelku, cuma kebetulan aja pemeran utamanya temenku, hahaha :D

    BalasHapus
  24. Aku juga pernah deh kesel sama dokter obgin..tapi memang nyari dokter itu kayak nyari jodoh he..he... selamat ya mbak :D semoga kandungannya sehat. Amin

    BalasHapus
  25. @Tebak Ini Siapa Wuaaahhh.. Una jangan ngomongin IP, ah. Sarip, tau (suku, agama, ras, IP) :p

    BalasHapus
  26. @Falzart Plain Iya tuh, sembarangan banget. Kamu nanti kalau jadi dokter jangan kayak gitu, ya :D

    BalasHapus
  27. @dunia kecil indi Amin.. makasih doanya, Indi ^_^
    Novel kamu dong difilmin ;)

    BalasHapus
  28. @Haya Nufus Iya, alhamdulillah 'jodoh'nya ketemu :)
    Amin.. makasih doanya :)

    BalasHapus
  29. hadooohh, makanya cerita2 donk kalo di usg trans vaginal.. itu ngga mesti kok dan kita boleh nolak. udah menyakitkan, mahal pula! untungnya i ga pernah, tp baru dgr tmn aja udh ga tahan, hiii.... oke lah mudah2an si baby boy sehat :)

    ngga ke dokter i aja? dia pro normal, dan dokter obgyn cewe biasanya lebih lembut dan tidak kasar..

    BalasHapus
  30. @catumorli Yang penting udah ambil hikmahnya aje. Udah ditolak kok, dokternya yang maksa, katanya biar ketauan ada hamil di luar kandungan atau enggak.
    Iya, tadinya emang pengen cari yang cewe, tapi udah kadung cinta ama dokter Siregar, hihihi.. tapi coba ntar tanya Bapake lagi deh ;)

    BalasHapus
  31. kesel juga ya kalau dapet dokter yang gak komunikatif, kalo ngomong gak menenangkan.. padahal yang saya lihat ibu hamil biasanya lebih sensitif, kalau dikata2in yang menakutkan ya tambah takut donk..

    semoga anaknya emang bener laki-laki ya mbak biar lengkap hehe..

    salam..

    BalasHapus
  32. Assalamu'alaikum, Mbak Dell, maaf belum sempet baca... buru2... Cuman mo ngasih kabar buruk aja, cekidot

    http://debu-semesta.blogspot.com/2012/03/kiamat-2012-semoga-bukan-postingan.html

    Makasih....

    BalasHapus
  33. @Samaranji Pantesan perasaan nggak enak banget, ternyata..ditimpuk pe-er.. T^T
    Makasih ya timpukannya, Mas Haris. Tapi nggak tau kapan kelarnya ya :p

    BalasHapus
  34. @Ne Margane Iya Ne, padahal ibu hamil kan, butuh ketenangan. Kalaupun memang ada kabar buruk, mbok ya sampeinnya dengan bijak, gitu. Makasih ya ud mampir :)

    BalasHapus
  35. Selamat Mbak Dell

    Tuh, kaaann.... suaminya romantis gituh,,, masak bilang gak romantis.

    Jadi... selama ngilang kemaren, romantis2an kali ya.... :D

    BalasHapus
  36. huwaaaaaaaaaa... bulabil jadi bumil lagi XD

    selamat ya mbak... semoga sehat selalu, ibu dan bayinya... :)

    saya jg baru nyadar belakangan kalau ke dokter itu emang wajib nyari second sampe sekian opinion deh....
    soalnya beberapa dokter kadang terlalu cepat mendiagnosa ataupun memvonis, ditambah lagi beberapa dokter jg msh kurang 'ramah' dengan pasien..

    kadang aye mikir, neh dokter ga nyadar apa, kita neh pasien dah ngumpulin segenap keberanian buat datang periksa, eh ngediagnosa ma ngevonisnya enteng baanget ngomongnya.... *lap keringat* #edisiphobiakedokter

    BalasHapus
  37. @Miss 'U Nasib jadi pasien..
    Uchi kelak punya anak nanti suruh jadi dokter aja, tapi dokter yang baik, ya.. :)

    BalasHapus
  38. cie ... romatis nih ... #ngedipin mata

    ini sih kudu ngucapin selamat, Selamat ya bu, semoga saja nanti adek nya laki-laki, terus nanti bisa main sama saya, boleh dong, hehehehe :D

    BalasHapus
  39. @Stupid monkey Boleh dong, masa nggak boleh ;)

    BalasHapus
  40. Semoga sehat selalu yah Mbak, pasti Nadya seneng banget deh punya adik bayi :)

    BalasHapus
  41. aahhh..senangnya bubil hamil lg. giliranku kapan ya, hiks...ngumpet di balik mesin usg,

    BalasHapus
  42. @Sarah Iya, Sar. Tiap hari nanyain si adek lagi ngapain di dalam sana. Lucu, deh :)

    BalasHapus
  43. @Orin Insya Alloh ada waktunya kok, Rin :)

    BalasHapus
  44. buk biiiiiiiiiiiiLLLL, kok gk bilang2 sih lagi hamil.. waaaaahhh.. selamat ya buk bil.. semoga buk bil dan janinnya sehat.. semuanya lancar dan normal dan tidak sampe operasi segala.. do'a terbaik selalu untuk buk bil.. muach muach :D

    BalasHapus
  45. wah aku baru baca postingan yang ini *telat bangettt

    kalo kehamilannya masih dibawah 8 bln, dokter2 emang suka pake transvaginal, soale kalo pake usg perut ga mempan..

    belum keliatan. kalo pun keliatan, paling cuma kantong janin en remeng2 aja..

    emng sakit bangett.. tapi setelah pake usg transV, pas pake usg biasa kurang mantep hihi

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)