Rabu, 01 Februari 2012

Ada Apa dengan Air Mata?

Dalam dunia kerja, ditinggal resign rekan kerja adalah hal biasa. 
Sedih? Pasti. Apalagi kalau orang itu dekat dengan kita.

Saya sendiri, di kantor ini, sudah ditinggal resign tiga orang perempuan yang terhitung cukup dekat dengan saya. Yang pertama, usianya lebih muda dari saya. Mungkin itu sebabnya ia sering curhat pada saya. Ia resign karena menikah dan akan ikut suami ke daerah lain.
Yang kedua adalah sahabat saya, sahabat dekat, dekat banget sampai-sampai ia tau saya hingga ke bagian terbusuk. Ia resign karena ingin konsentrasi menyelesaikan tesisnya di Jogja. Selama itu, ia bolak-balik Jakarta-Jogja tiap akhir pekan dan menyelesaikan tugas kuliah seusai kerja atau di sela-sela kerja. Tentu melelahkan baginya.
Yang ketiga adalah seorang rekan kerja yang karena kemampuannya, mengalami peningkatan promosi yang drastis. Kami juga cukup dekat karena duduk bersebelahan. Ia resign karena mendapat pekerjaan baru yang lebih menjanjikan (yang tentu saja bukan merupakan hal yang aneh melihat kapasitas dan kualitasnya selama ini).
Apakah saya sedih saat mereka resign satu per satu? Pasti. Apakah saya menangis? Tidak. Sebab saya tau mereka resign untuk sesuatu yang, insya Alloh, lebih baik bagi mereka. 
Jadi, untuk apa menangis? ;)
Bukan berarti saya bilang menangis itu tidak baik, ya. Hanya saja, kalau mereka pergi untuk sesuatu yang lebih baik, kenapa saya harus menangis? Apalagi selama mereka masih hidup, kami masih punya kesempatan bertemu lagi. Ya kan? ^___^
Tapi sahabat saya yang resign itu, belakangan pernah bertanya pada saya lewat sms, "Kowe kok keliatannya nggak sedih-sedih amat waktu aku resign?"
Saya jawab, "Lha wong aku yakin kita bakal ketemu lagi, kok."

Bagaimana dengan teman-teman? Apa yang temans lakukan kalau ada rekanmu resign?
Ceritain, ya :)

49 komentar:

  1. Hihi bener, pasti ada kesempatan ketemu lagi.
    Eh, penasaran aku sama bagian terbusuknya.
    Wah mbak temen resign aja ga nangis ya, hla wong aku nonton film taiwan aja sekarang menetes air mataku jeee, terharu :D

    BalasHapus
  2. bener nih diceritain di sini? gak muat mbak tempatnya, di blog aja ya :D

    BalasHapus
  3. @Sarah Ok d Sarah, nanti aku baca ya ;)

    BalasHapus
  4. @Una Eh, Una mau tau bagian terbusukku? :D Jangan ah, Una masih di bawah umur :P
    Aku kalau nonton film juga bisa sampai nangis, hehehe..

    BalasHapus
  5. Waktu aku yang resign, malah aku yang nangis.. *loh* Abis udah deket banget sama temen2 di bagian aku kerja. Apalagi waktu hari terakhir aku di sana, mereka ngasih kado + sebuah kartu yang isinya pesan2 dari mereka.. Huaaaa.. langsung banjir..

    BalasHapus
  6. kalo saya, jujur, pasti akan sedih juga.. apalagi kalo udah sempet akrab. :)

    make a friend is difficult.

    BalasHapus
  7. maap baru berkunjung TT
    Wah waktu itu sih blm sampe nangis, nahan nangis yg jelas. Karena kan resign utk sesuatu yg lebih baik gpp yakan :D

    BalasHapus
  8. Syukurlah aku blm pernah ditinggal resign hehe

    BalasHapus
  9. meski di tinggal sama orang yang kurang dekat pun,paling tidak dia ada di sekeliling kita, rasanya pasti akan berbeda juga jika di tinggalkan, T___T apalagi sama sahabat atau rekan yang dekat.

    BalasHapus
  10. hadouh... kalau saya pasti mewek mbak, aku tuh cengeng... langsung ngebayangin tanpa orang itu di kantor yang sama lagi...
    hhahahaha
    tp nangisnya nanti kalau pulang di rumah...
    jaim dong nangis di depan banyak orang...^_^

    BalasHapus
  11. ah, iya betul mbakk, gak perlu ada air mata untuk perpisahan yg baik :)
    kalau aku sendiri sih pasti sedih dan sedikit nangis, tapi kalau diingetin nanti ketemu lg dan tetep keep in touch pasti nangisnya sebentar aja, hehehe :p

    BalasHapus
  12. Pasti sedih, tapi seharusnya kita gembira karena dia resign-nya itu karena mendapatkan yang lebih baik. Kalau soal gak ketemu, msa sih? Kapan-kapan kan bisa ketemuan lagi...

    BalasHapus
  13. @Falzart Plain iya, emang sedih. Tapi insya Alloh kan masih bisa ketemu ;)

    BalasHapus
  14. @dunia kecil indi Iya Indi, dan begitu ketemuan lagi, pasti akan banyak cerita untuk dibagi. Hidup jadi lebih berwarna, ya kan? :)

    BalasHapus
  15. @bebe
    Iya Be, kalau aku yang resign juga aku pasti nangis. Cari kerjaan mungkin nggak terlalu sulit, tapi cari lingkungan kerja yang asik, itu yang sulit :)

    BalasHapus
  16. @1mmanuel'Z-Note5 yup, indeed. Makanya walaupun udah ditinggal resign pun harus tetap komunikasi :)

    BalasHapus
  17. @Nia Angga semoga jangan ya Nia, sedih soalnya.. T^T
    Begitu masuk kantor besokannya, berasa banget ada yang hilang. Tapi ya itu tadi, kita juga nggak boleh egois kan? :)

    BalasHapus
  18. @Asep Saepurohman Iya Sep, tapi insya Alloh aku ikhlas kok :)

    BalasHapus
  19. @Mine and Me Iya Suci, karena nangis di depan orangnya bisa bikin yang bersangkutan tambah berat untuk pergi, ya.. :)

    BalasHapus
  20. @uci cigrey Iya Uci, setuju deh sama kamu ;)

    BalasHapus
  21. Kali ini aku nggak bisa cerita, sbb belum pernah punya teman kerja yang resign. Ada juga yang pindahan, biasanya aku nangis sich sebab nggak tahu kapan ketemuan lagi, jauuuh pindahnya ;(

    #OOT: Sekarang ke Lahat lagi yok, bareng Nadya dan Papanya, pasti seruuu...mi

    BalasHapus
  22. @Yunda Hamasah Kalau masih ada umur, insya Alloh masih ketemu, Yunda :)
    Yuk ke Lahat yuuuuuuukk.. ^O^

    BalasHapus
  23. pengalaman aku ditinggal teman resign atau aku sendiri yg resign udah banyak abnget...mungkin perlu dibikin postingan khusus....itupun bisa 10 halaman folio heheh....yg jelas aku pasti sedih kalo ada teman yg resign...meskipun bisa ketemu atau telpon2na tp tetep suasananya beda...kalo masih 1 kantor kan kita merasa senasib sepenanggungan.....

    BalasHapus
  24. Mba Della, jika mungin kalau Mba tidak nangis menghadapi yang demikian itu. tapo sebaliknya kau yang cowo cengengMba...
    aku akan nangis tersedu saat sendiri ketika temen dekat dan orang aku sayang kasihi menjauh dengan alsan serupa diatas..
    Salut dengan ketegaran Mba Della..

    BalasHapus
  25. hmmm.. kalau aku malah aku yg kesana kemari.. pindah tmpt praktek sampe brp kali gitu.. sampe teknisinya akhirnya meninggal dunia (innalillahi)... iyah setiap pindah qta pasti sedih2an.. awalnya sering kontak2.. tapi bertahun2 kemudian semakin jarang... aduh.. jd introspeksi nih aku...

    BalasHapus
  26. jadi begini ceritanya... waktu aku resign dulu... teman-temanku sampai menangis berember-ember dan tidak mau makan selama sebulan karena kehilangan aku. (hehe... nggak kok, nggak se-lebay itu).

    dulu waktu aku resign aku sedih karena harus meninggalkan bos yang ganteng banget (2 biji pula, kakak adek ganteng pisan). di mana lagi diriku bisa menemukan bos se-ganteng itu?? di mana??? *maaf jadi curhat*

    BalasHapus
  27. @Nia justru aku mikirnya gitu, Ni. Jadi kalopun kami ktemuan nanti, ceritanya pasti jadi lebih berwarna :)

    BalasHapus
  28. @Lyliana Thia ayo ayooo.. di-contact lagi temen-temen lamanya, Tia :)

    BalasHapus
  29. @choirunnangim kan cara orang menyikapi perpisahan memang beda-beda, Mas :)

    BalasHapus
  30. @cindy wijaya kenapa gue malah jadi inget Ayu Ting Ting, ya? Hihihihi..

    BalasHapus
  31. aku jg barusan aj ditinggal sahabat resign dri kerjaan mba,pdhal itu jg sahabat dket...sedihh dan malah pengen ikutan resign awal2nya..tp blm ada kerjaan bru,

    tp mikir2 lg kan msih bsa ketemu dan maen bareng lg wlopun gak sekantor :D

    BalasHapus
  32. kalau saya bukan di tinggal teman kerja, tapi sering ninggalin teman kerja :D
    saya Pindah2 kerja terus... Apa mungkin teman2 kerja yg saya tinggalin itu bakal sedih seperti mbak ya? Gak mungkin kayaknya :D

    BalasHapus
  33. @dhebuMakasih ud mampir, Dewi :)
    Justru teman yang resign tapi masih keep in touch sama kita, begitu ktemuan, pasti ceritanya jadi lebih seru ;)

    BalasHapus
  34. @Istighfarin.com Masa sih? Pasti ada lah yang sedih :)

    BalasHapus
  35. wah .... kalau aku juga pasti nangis mbak

    BalasHapus
  36. @Ely Meyer gpp kok nangis, Mbak Ely ^_^

    BalasHapus
  37. Mbak della...aku dah bikin postingan ttg ini lochh.....tp ngga detail banget soale takut yg baca pada bosan hehehe

    BalasHapus
  38. kl temen deket n bakal ngaruh bgt pas ngga ada dia ntar waktu kerja ya pastilah sedih..trus biasanya ada saat2 yg mengharu biru yg bikin aku nangis hehehe..tp kl ngga deket ya biasa aja sih :D

    BalasHapus
  39. Yang pasti sedih banget donk,udah merasa dekat ehh malah resign..
    soalnya dulu di kantorku tidak boleh menikah,jadi harus tau diri yang punya rencana nikah pasti resign

    BalasHapus
  40. aku sudah merasakan keduanya ,resign dan ditinggal resign

    BalasHapus
  41. wah, saya itu kalo kerja gak pernah lama mba, paling banter juga cuma 3 bulan, jadi bukannya di tinggal malah ninggalin yang lain, hehe,:D
    #tapi mungkin mereka juga gak nangis kali ya, saat saya resign hehe :D

    BalasHapus
  42. kalo aku pernah mengalami keduanya mba... resign dan ditinggalkan resign.. atau tepatnya habis kontrak karena bidang kerjaku tidak mengenal karyawan tetap sih... jadi habis masa bakti itu sudah biasa.. :) sedih sih, berpisah dengan teman2 yang udah begitu akrab dengan kita ya? Tapi begitulah kehidupan... paling sering tuh.. udah bersedih karena habis masa kontrak kerja dan harus pisah, eh ketemu lagi di lembaga yang sama, sama2 diterima disana... jadi judulnya hanya ganti bendera.. hehe..

    btw, salam kenal mba, kunjungan perdana langsung kasih komen panjang nih, maap.... :)

    BalasHapus
  43. kelihatan bener bijaksananya si bunda. :) oyew, boleh minta fbnya dak nih, mbak?

    BalasHapus
  44. @Rully aku malah tiga-tiganya itu yang deket sama aku, hehe..

    BalasHapus
  45. @alaika abdullah Gpp, aku malah paling seneng sama orang-orang yang kasih komen panjang. Bagiku, kotak komen itu berguna untuk sharing juga, ya kan? :)
    Terima kasih kunjungannya ^_^

    BalasHapus
  46. @Accilong Bijaksana??? :O :O :O
    Itu lagi kumat warasnya aja, Ci :p
    Udah dijapri, ya ;)

    BalasHapus
  47. saya ditinggal resign oleh puluhan teman mbak... udah ga keitung... sedihnya ga bisa diomongin...

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)