Jumat, 13 Januari 2012

Prasangka Buruk

"Ih, dia bintangnya Aries sih, pantesan keras kepala banget."
"Ya pastilah dia manja gitu, kan anak bungsu."
"Pacarnya si X orang M****o, kan? Makanya doyan banget tampil glamour."





Temans pernah dengar percakapan sejenis? Atau malah termasuk orang-orang yang mengatakan seperti itu? Tahukah temans bahwa kalimat-kalimat seperti itu digolongkan dalam kategori berprasangka, sedangkan kebanyakan dari prasangka adalah dosa.  

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (QS. 49:12)

Prasangka buruk atau lebih sering disebut suuzon adalah penyakit yang banyak diderita kaum perempuan. Dan ketahuilah bahwa saya termasuk salah satu penderita akutnya.  Walaupun begitu, saya sedang berusaha menyembuhkannya. Percayalah. Nggak gampang memang, apalagi bagi seseorang yang kadar suuzonnya sudah mengalir dalam darah seperti saya ini. Saat pertama kali berkenalan dengan seseorang, hati kecil saya (atau jangan-jangan itu bisikan syaitan?) akan langsung berpikir, Ih, senyumnya malesin banget. Pasti orangnya begini begitu begini begitu. Ih, jabatan tangannya kenceng banget. Pasti orangnya begini begitu begini begitu. Ih, postur tubuhnya nggak banget. Pasti orangnya begini begitu begini begitu. dst, dst.

Atau kalau setelah ngobrol lebih lanjut, saya tau ternyata orang itu dari suku XX dan saya langsung menghubungkannya dengan sifat tertentu yang selama ini memang jadi trade mark suku tersebut, dan melupakan bahwa tiap orang itu unik, tiap orang punya latar belakang berbeda sehingga sifatnya pun berbeda-beda.
Alhamdulillah, Alloh masih sayang sama saya sehingga mempertemukan saya dengan si dia yang nggak pernah saya dengar bicara jelek tentang orang lain, yang selalu bisa melihat segi positif dari apa pun, yang selalu hanya diam tanpa menghakimi saya tiap kali saya mulai bergosip dan bersuuzon, tapi sikap diamnya justru membuat saya berpikir ulang tentang 'hobi' saya tersebut.
Dan ya, saya mulai berubah. Perlahan. Banget. Tapi saya berusaha. Sulit, tapi bukan berarti mustahil :)
Makanya, ketika nggak sengaja saya dengar ada seseorang yang bersuuzon pada saya, awalnya saya sedih dan berusaha membuktikan pada orang tersebut bahwa saya nggak seperti yang dia suuzonkan. Tapi kemudian, saya ingat lagi masa-masa saya masih bersuuzon itu. Berdasarkan pengalaman pribadi, suuzon adalah masalah pola pikir, bahasa kerennya mindset. Jadi, kalau Si A sudah suuzon terhadap Si B, sebetulnya Si B tak perlu melakukan apa pun untuk membuktikan kalau Si A salah. Yang perlu diperbaiki adalah pola pikir Si A. 
Contoh nyata, salah satu pemimpin negara yang punya proyek pencitraan, berlaku dan berkata seakan-akan dia adalah orang paling terzalimi di negara yang ia pimpin. Nah, nggak ngaruh kan, bagi penduduknya yang telanjur punya suuzon terhadap dia?
Jadi, nggak apa-apa deh, kalau sekarang saya disuuzonin orang. Mungkin "karma" yang harus saya terima karena apa yang saya lakukan selama bertahun-tahun di belakang ^__^
Lagipula, kalau kita terjebak dalam ketakutan akan apa yang dipikirkan orang lain terhadap kita, kapan kita bisa maju? ;)


37 komentar:

  1. Mudah2an sih kita ga begitu ya Bubil, Aamiin...

    BalasHapus
  2. sip... terkadang kita sendiri terbebani dengan apa yang orang pikirkan tentang kita. cape sendiri. marii kita sama-sama membenahi diri agar lebih baik dan terus berpikir positif, alias Husnudzan

    BalasHapus
  3. sama kita bill..*toss*
    sekarang juga aku lg berusaha "sembuh"..cape tau suudzon trus tuh..

    BalasHapus
  4. @Orin: aminn.. mari berjuang bersama ;)

    BalasHapus
  5. @Mira: iya Mir, jatoh-jatohnya malahan kalo nggak riya, jadi jaim. Mending jadi diri sendiri deh, dan berusaha sepositif mungkin ;)

    BalasHapus
  6. @Santril: ho oh, capeeeeeeeeeeeeeeeeee.. udah gitu bikin keriputan :p

    BalasHapus
  7. Berprasangka baik..
    Waspada boleh curiga jangan..

    Semoga amal yang baru menggantiksn segla amalan yang telah lalu Mba Dell..
    Yang ambil dompet dikantor siapa Mba Dell? ato pernah menjadi korban dikantor?

    BalasHapus
  8. @Choirunnangim: jadi korban nih, ditinggal ke toilet, balik-balik raib. Lagian o-on juga sih, dompet ditinggal gitu aja, saking yakin aman. Udah lama sih, 2 th lalu kayaknya waktu masih di Cempaka Putih.

    BalasHapus
  9. ada award buat mamah nih..
    http://namakuayuu.blogspot.com/2012/01/award-berantai-dari-sam.html

    BalasHapus
  10. hehehe, ngegosip dan berprasangka emang enak, mba. :D #eh

    smg kita sama-sama bisa belajar untuk memperbaiki diri ya, aq juga suka gitu soalnya, hehe :D

    BalasHapus
  11. hehee kadang kita suka lupa ya. suka kelepasan gitu. menghakimi orang lantaran sukunya, agamanya, kulitnya dll

    BalasHapus
  12. buang waktu saja ya kalau hany autk mikirin apa yg dipikirkan org lain ttg kita :)

    BalasHapus
  13. wah maaf sebelumnya..?
    kiranya kurang setuju saya jika mba mengaku dengan istilah O2n..
    Yah mungkin itu bukan rizqi Mba saja. tentu ada hikmah dibalikitu semua Mba.. Maaf.. dan yang mengambil semoga sekarang sudah sembuh dari enyakit clepto itu..

    BalasHapus
  14. saya gak tahu, apa dalam islam ada istilah karma. kayaknya gak ada deh. jadi kita2 gak perlu suudzon, gitu kali ya

    BalasHapus
  15. aku dulu dah pernah ngalamin masalah itu,sampai aku resign dari kantor dengan cepat karena dah muak dengan orang2 kaya begitu
    ambil positif aja kalau aku mba,orang kaya begitu malah membuat kita menjadi manusia yang lebih baik kedepan,dengan terus berkarya menembus batas ketakutan

    BalasHapus
  16. udah bu cuekin aja kalo ada yang suudzon kayak gitu... biar Tuhan yang bales. :)

    BalasHapus
  17. "ih... dia ponian sih, makanya orangnya keren." --> itu termasuk prasangka buruk nggak? hihihhiii.... *sisir2poni*

    della selalu cerdas dalam tulisan2nya.

    BalasHapus
  18. Assalamu'alaikum mba. :D
    Maaf ini mungkin kunjungan pertama saya yah? :D
    iya bener mba. Prasangka buruk hanya akan merugikan diri sendiri.
    mau nanya, maaf, kenapa nyebutin dirinya ibu labil? tapi dah dapat jawabannya di "tentang saya", hihi
    saya lahir 84 berarti boleh dong manggil mba, hihih

    BalasHapus
  19. ah, iya memang betul. aku sendiri paling menghindari men-judge orang, termasuk sama orang yg sudah dekat sekalipun. o, ya mbak aku sudah kirim bukunya, semoga diterima dengan selamat ya :)

    BalasHapus
  20. Siang Mbak Dell... Dhuhur2 mampir sini ah, sapa tau ada "roti gulung" ada "pancake"nya juga. Hmmm...

    Label postingannya itu loh bikin senyum "Sok Bijak" Haha. Koq saya jadi su'udzon ya kalo Mbak Dell itu menganggap saya bersu'udzon pada Mbak Dell yang su'udzon ama saya. **mumet*

    "Gak perlu takut reputasi kita hancur, mending takut jika kepribadian kita yang hancur"
    (sok wise - ah)

    BalasHapus
  21. Mbak,,, keknya ituh bukan penyakit perempuan aja loh. Bapak2 yang di senayan juga punya penyakit itu koq ***nah loh, saya juga berprasangka, kan.

    BalasHapus
  22. hihii.. jadi prasangka itu bisa muncul karena sifat orang yang suka menggeneralisasi gitu ya?

    BalasHapus
  23. @Kiky: Iya, amin ^_^
    @Mbak Fanny: iya Mbak, makanya lagi berbenah diri, nih ^_^

    BalasHapus
  24. @Mas Rusydi: emang nggak ada, Mas, makanya aku kasih tanda kutip :)
    @Andy: aku sih nggak akan sampe resign, cukup belagak tuli aja, hehehe.. lha wong aku butuh gajinya kok ;)

    BalasHapus
  25. @Mbak Ely: yup, setuju deh sama kamu ;)
    @Iman: iya, yang penting kita berusaha yang terbaik aja, ya ^_^

    BalasHapus
  26. @Tante Cindy: aih, makasih Tante *blushing*
    @Ridha: boleh deh.. *pasrahhhh...*

    BalasHapus
  27. @Indi: sudah sampai, sudah selesai baca juga. Laporan segera menyusul ;)
    Makasih, ya ^___^

    BalasHapus
  28. @Samaranji: hehehehe.. kok sampeyan tau saya lagi suuzon sama sampeyan yang suka suuzon sama saya? :p
    iya bener, jangan sampe kepribadian yang hancur, ya ^_^

    BalasHapus
  29. @Mila: kayaknya gitu ya, Mil ^_^

    BalasHapus
  30. hehe.. emang hidup ga jauh2 dari berprasangka baik buruk maupun baik. ketauan deh aku kadang suka berprasangka buruk. kayanya harus segera disembuhkan nih. :D

    BalasHapus
  31. Assalamu'alaikum mba Della...
    Ini kunjungan pertamaku, dan jujur, aku suka kamuuuuuu :)
    kamsudnya suka tulisan mba gitu, hehe. *cengar-cengir*
    salam kenal dariku mba...
    akhir2 ini, aku ngerasa dijauhin sama temen sekamar, padahal gk ngerti juga napa...
    hm.. mungkin, akunya aja kalli ya yg terlalu brperasaan, alias su'udzon sama mereka. astaghfirullah...makasih ya mba tulisannya... #ngena-banged

    BalasHapus
  32. @Mira: walaikumussalam, suka saya juga gpp, kok #eh
    Alhamdulillah kalau tulisan saya bisa membantu ^_^
    Btw saya nggak bisa nulis komen di blog kamu, kenapa ya? Kode verifikasinya nggak bisa diketik.. -____-

    BalasHapus
  33. iya, padahal kan kalo mau maju tinggal ngelangkah aja ke depan ya Mbak, kalo mundur namanya ke belakang :D

    BalasHapus
  34. @Sarah: hehehe.. iya juga, ya :D

    BalasHapus
  35. Hmm hmm... orang berzodiak aries terbukti keras kepala dan emosian. Adik saya buktinya. :D

    BalasHapus
  36. @Asop: eh, aku Aries juga lho. Buktinya aku orangnya kalem dan pengalah. Hayoooooooooo.. :D

    BalasHapus
  37. Hahaha adikku aries orangnya keras kepala :D :D

    Kalau yang suku2 itu kayaknya orang suka menggeneralisasi. Aku juga hahaa~

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)