Senin, 07 November 2011

Pengalaman Pertama - Membaca Novel

Saya termasuk anak yang beruntung karena sudah dikenalkan dengan buku sejak usia dini. 
Saya ingat sekali, sejak usia 6 tahun (saya sudah bisa membaca usia 5 tahun), setiap sebulan sekali, kami sekeluarga pergi ke Gunung Ag*ng Kwit*ng. Kedua kakak saya akan kalap membeli serial Nina atau Tintin, sementara saya dan Mama duduk manis menunggu di sofa merah di sebuah ruangan. Kenapa saya nggak diajak memilih buku sendiri? Konon sih katanya karena takut saya yang masih bocah akan mengacau ke sana-kemari :D
Dan kedua kakak saya akan kembali dengan membawa setumpuk buku, sementara saya hanya dibelikan satu serial Tini. Bukannya saya nggak suka. Saya suka banget, malah. Apalagi gambarnya bagus. Tapi setipis itu, 30 menit baca juga saya sudah bosan.
Akhirnya, saya mulai menjelajah. Saya mulai membaca majalah mama. Rubrik kesukaan saya adalah, percaya atau tidak, Oh Mama Oh Papa. Karena tulisannya banyak :D
Pada salah satu halaman iklan, saya membaca, Rambutmu adalah Mahkotamu.
Kemudian, pada rubrik kesukaan saya itu, ada kalimat, "Setelah kehilangan mahkotaku itu, aku hamil."
Saya tanya dong, ke Mama, "Mam, kenapa kalau potong rambut bisa hamil?"
Mama bingung. Lalu, saya tunjukkan halaman itu, "Mahkota itu rambut, kan?"
Bukannya menjelaskan, Mama langsung merebut majalah itu, dan sejak itu saya tak bisa menemukannya di mana pun. 
(Jangan ditiru ya ibu-ibu, soalnya pendidikan seks sejak dini itu bagus, lho. Menurut saya :D)
Setelah usia saya 10 tahun, barulah kakak-kakak saya memperbolehkan saya membaca serial Nina dan Tintin mereka karena mereka mulai bosan dengan serial bergambar dan beralih ke novel.
Akhirnya, pada usia sebelas tahun, saya pikir sudah saatnya saya membaca novel. Dan novel pilihan saya adalah Matilda
Pilihan yang benar-benar tepat, menurut saya. Matilda adalah novel tentang seorang anak perempuan yang sudah bisa membaca pada usia 5, tapi kedua orang tuanya, entah kenapa, menganggap dia pengganggu dan malah menyanjung-nyanjung anak pertama mereka yang lelaki dan bodohnya minta ampun.
Keluarga ini sangat menyanjung televisi, sehingga satu-satunya buku yang ada di rumah mereka hanyalah buku masakan. 

Gambar pinjam dari sini
Edisi yang saya baca tentu saja edisi terjemahan. Saya kan tidak sejenius dia :D

Matilda memberanikan diri pergi ke perpustakaan untuk meminjam buku-buku. Sejak itulah dunia seakan terbuka bagi Matilda.
 Gambar dari sini

Kemudian Matilda mulai masuk usia wajib sekolah dan masuk sekolah. Ia mendapat wali kelas super baik bernama Miss Honey. Miss Honey melihat bahwa Matilda adalah anak yang cerdas dan berusaha mengembangkan kecerdasannya itu.  

 Gambar dari sini

 Kenapa kalau saya ceritakan kembali, novel ini seakan sebuah sinetron, ya? Hahaha.. padahal ini novel bagus sekali sebagai peralihan dari fase komik menuju fase novel, sebab novel ini berisikan ilustrasi-ilustrasi menarik. Mungkin, secara alam bawah sadar pula, novel inilah yang mendorong saya menjadi guru selama empat tahun (sok-sok mau jadi Miss Honey Indonesia, hihihi...) dan mungkin juga yang membuat saya berani menerbitkan

novel perdana saya (agak nggak nyambung ya? Hehehe..)
Pokoknya, sejak Matilda, saya mulai rajin mengkoleksi novel.
Jadi, para ibu atau tante atau kakak yang sekarang punya anak atau keponakan atau adik yang masih senang membaca komik, novel ini cukup bagus untuk dijadikan pilihan sebagai peralihan fase dari komik ke novel. 
Menurut saya lho, ya ^_^
Dan siapa tau, bisa menjadi motivasi bagi mereka untuk rajin membaca ^_^




Tulisan ini disertakan dalam Giveaway Mbak Una
Semoga berkenan ^_^

42 komentar:

  1. Wahhh, aku umur 11 belum baca novel wkwkwk. Matilda kalo ga salah ada filmnya juga deh :-s

    Terimakasihhh mbak sudah ikutan, segera kucatat yaaa :)

    Hihihi jangan jadi silent reader dong mbakkk isi komen :D :D

    BalasHapus
  2. Iya Mbak, filmnya juga aku udah nonton. Nggak sehiperbola novelnya sih, kalo di novelnya Mrs. Trunchbull-nya bener-bener kejam, kalo di filmnya nggak terlalu.
    Iya Mbak Una, nanti aku kasih komen deh. Kadang kalo baru beberapa kali mampir suka nggak pede soalnya, hahaha..

    BalasHapus
  3. Ehhh mbak ini sudah ibu-ibu?
    *abis baca about-me-nya*

    Wah menurutku di filmnya aja gurunya udah kejam, gimana bukunya :-s

    Huehehehehe jangan panggil saya mbak dong, Una aja ;;)

    Okeee~ sering sering mampir ya hihihi...

    BalasHapus
  4. Iya udah ibu-ibu tapi masih -berasa- muda kok. Bisa cek di sini http://diary-bububil.blogspot.com/2011/10/sistah-forevahhh.html hehehe..
    Oke, panggil Una aja. Aku juga panggil Della aja, nggak pake Mbak ^_^

    Sip sip, bakal sering mampir kok ^O^

    BalasHapus
  5. apa kabar disini...
    baik kan?
    sehat kan?
    pake jaket kalo dingin, ac nya jgn lupa dimatiin ^^

    eniwei, sy pecinta roald dhal ;)

    BalasHapus
  6. Hai Maya, alhamdulillah baik. Kamu apa kabar?

    AC-nya central jadi nggak bisa dimatiin, cuma bisa pake jaket aja :D

    Aku juga jadi jatuh cinta sama Roald Dahl sejak baca Matilda ini. He really is a brilliant writer ^o^

    BalasHapus
  7. matilda?

    yang di film itu toh bu?

    yang sering disiksa ntu?

    BalasHapus
  8. Hah, disiksa?

    Errrrr.. kita ngomongin Matilda atau sinetron Indonesia sih? Hehehe..
    Kayaknya dia nggak disiksa deh, cuma diperlakukan nggak adil aja kali ya.. :>

    BalasHapus
  9. wuah kereeen!!!!! bisa nerbitin novel juga... jadi ngirii... :(

    BalasHapus
  10. Semua orang juga bisa kok, Iman yang bukan pria dan bukan cowok, hihihihi..
    Asal ada naskah dan ketemu penerbit yang cocok, kamu juga bisa ^_^

    BalasHapus
  11. Mbak Sandalnya kenapa sisirangan?

    BalasHapus
  12. Sisirangan itu apa ya? Nggak tau :D

    BalasHapus
  13. wah umur 6 tahun saya masih sibuk main2 di kali
    baca novel mungkin waktu masuk kuliah hahaha
    kunjungan perdana, salam kenal yach ^^

    BalasHapus
  14. baca postingannya,jadi terinspirasi agar rajin baca,makasih
    salam kenal
    ijin follow

    BalasHapus
  15. @Ria: andai dulu deket rumah ada kali, mungkin saya juga udah main-main di sana, hehehe..
    Makasih ya ud mau mampir ^_^

    BalasHapus
  16. @Atma: alhamdulillah kalau postingan nggak jelas ini bisa menginspirasi, hehe..
    Silakan kalau mau follow, saya akan sangat senang ^_^

    BalasHapus
  17. Meski saya juga suka baca, tapi novel hanya menjadi bacaan selingan saja. Apalagi kalau novelnya itu setebal harry potter, perlu waktu khusus untuk menyelesaikannya.

    BalasHapus
  18. Iya Mas, hobi orang beda-beda sih, ya ^_^

    BalasHapus
  19. Aku mah ngiri abis liat si novel perdana ituh *sigh* hihihihi...

    Gudlak ngontesnya ya Bubil ;)

    BalasHapus
  20. Ah Orin, pasti kamu segera nyusul, kok. Percaya, deh ^_^

    BalasHapus
  21. murid2 saya di sekolah doyanbasa setelah dapet bantuan perpustakaan plus buku2nya

    BalasHapus
  22. Alhamdulillah, bagus dong, Pak Guru. Semoga dengan perpustakaan dan guru-guru yang baik, murid-murid Bapak akan jadi anak-anak yang berguna ^_^
    Makasih ya atas kunjungannya ^_^

    BalasHapus
  23. Maaf sebelumnya aku mau komentar banyak nih. Minta ijin ya? hehehe...

    Aku juga suka membaca sejak kecil, saat itu yg jadi 'korban' adalah buku2 komik jadul koleksi ayahku. Akibatnya, komik yg dijaga dg baik oleh ayahku selama bertahun-tahun dg cepat rusak setelah berada di tanganku. Saat itu aku yg masih kecil belum tahu bagaimana harus memperlakukan buku dengan benar :p

    Aku juga sangat suka dg Tintin. Bahkan hanya dg memandangi gambar2nya saja aku bisa tertawa terbahak-bahak. Aku sangat suka dg gambar komik Tintin, karena gambarnya sangat detil dan juga 'bercerita' sendiri.

    Shasaku sudah ketularan virus gila bacaku. Cuma bedanya, dia kini masih sangat suka baca, tapi emaknya sudah mulai lupa baca kalau sudah keasyikan ngenet... hiks. Dan Mathilda adalah salah satu buku koleksi Shasa lho.

    Selamat ya.. atas terbit buku pertamanya. Salut banget! Aku sampai sekarang tak pernah bisa menulis fiksi. Semoga bukunya laris manis ya..

    BalasHapus
  24. Selamat 'berkontes' ya... semoga beruntung...
    Oya, jawaban teka-tekinya sudah ada tuh. Silahkan dibaca ya supaya gak penasaran lagi hehehe

    BalasHapus
  25. aku juga suka ama tini dan nina^^

    BalasHapus
  26. Gpp Mbak, aku malah seneng kalo ada yang komen panjang-panjang ^_^

    Wah Mbak Reni, kita termasuk beruntung ya, punya orang tua yang mendukung membaca sejak usia dini :)

    Iya Mbak, gambar-gambar Tintin emang detail banget dan lucu, aku juga suka :)

    Shasa punya Matilda dari kapan? Kan sekarang baru kelas 6 SD, ya? Berarti lebih muda dari saya dong waktu pertama kali bacanya, hebat nih, Shasa ^_^

    Jangan bilang tak pernah dong, Mbak, bilang aja belum. Tulisan-tulisannya di blog udah bagus, kok. Suatu hari nanti juga bisa nulis fiksi :)

    Amin buat doanya dan makasih kunjungannya ya, Mbak Ren :)

    BalasHapus
  27. @Mbak Reni yang satu lagi: oke, segera ke TKP ^_^

    BalasHapus
  28. @Pu: iya, nggak ada matinya d tu buku ^_^
    Sayang banget sekarang ud nggak ada di toko buku mana pun, palingan tinggal hunting ke toko buku bekas. Mau cari serial Tini buat anakku deh..

    BalasHapus
  29. pengen baca,saya cari dulu bukunya ...

    BalasHapus
  30. @Mas Kurniawan, buku yang mana? Kalau Matilda insya Alloh masih ada di toko-toko buku. Kalau buku saya udah nggak ada, soalnya terbitan 2009 :)

    BalasHapus
  31. Baca NOvel kali pertama waktu SMP...pinjam dari Sepupu..

    BalasHapus
  32. Sama dong, Kinan, aku juga umur 11 tahun itu sudah SMP kelas 1, hehe..
    Makasih yaaaaa.. udah berkunjung ke mari ^_^

    BalasHapus
  33. saya tertarik koleksi dan baca novel juga beberapa tahun terakhir ini :D. sitti hawa, kykna menarik :D

    BalasHapus
  34. Wah Arif, sebetulnya sih emang menarik *promosi* tapi sudah nggak ada lagi di toko buku.
    Kalau bener niat beli sih bisa langsung hubungi penerbit Serambi/Zaman aja, atau lewat online book store.
    Makasih kunjungannya, ya ^_^

    BalasHapus
  35. iiiiii kereeeennn....

    nerbitin novel ^_^ :mlipir dipojokan

    hiks hiks...

    sukses selalu buat embaknya..

    BalasHapus
  36. Hai Sasa,
    sebetulnya nggak sekeren itu, kok. Asal punya naskah dan ketemu penerbit yang cocok, semua orang juga bisa nerbitin buku. Termasuk kamu ^_^

    Makasih ya, udah mampir ^_^

    BalasHapus
  37. Kalo saya, pertama kali mbaca novel pas SMP. Tahu apa novel pertama yg saya baca? Harpot yang kedua. :D

    Entah kenapa, dulu waktu SD kelas 6, saya mbeli buku Harpot itu. Saya masih belum baca buku pertama, dan belum ngerti apa itu Harry Potter.

    Baru pas saya SMP, saya lihat2 rak buku saya, ada buku Harpot itu, dan saya baca. Awal saya mbaca novel, terasa eneg dan pusing. Hahaha... :D

    BalasHapus
  38. Ah Asop, mungkin kamu baca novelnya sambil tiduran, makanya eneg :D

    BalasHapus
  39. novel pertama yang saya baca adalah pas kelas 6 SD di perpus yang bukunya udah busuk: judulnya RANI DICULIK
    bagus... :D

    BalasHapus
  40. @Nesya: biarpun busuk, yang penting isinya, ya ^_^

    BalasHapus
  41. aku pas kecil suka baca donal bebek dan majalah bobo mbak,
    nyari yang ada gambarnya, hihihi.. :D

    waaaah, semoga menang giveaway nya ya mbak, salam kenal :)

    BalasHapus
  42. Anita makasih ya udah mampir ^_^
    Kalau donal bebek dan bobo juga aku sampai sekarang masih suka baca, hehehe..
    Makasih doanya ^____^

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)