Rabu, 30 November 2011

Abaikan Gigi di Masa Muda, Menyesal di Masa Tua

Akhirnyaaaaaaaaaaa..
setelah hanya mampu posting ini sebagai pengantar dan itu sebagai petunjuk (sayangnya kok ya nggak ada yang berhasil menebak apa yang mau saya tulis, sih..), akhirnya hari ini saya bisa posting tentang sakit gigi.
Jadi, gigi canine saya kan memang sudah berkali-kali tambal-copot-tambal-copot, sampai capek deh, ke dokter giginya. Hingga akhirnya dua bulan lalu, tambalannya gompal. Tadinya mau buru-buru tambal lagi, tapi berhubung masih ngilu, saya tunda. Kan konon kalau gigi masih ngilu juga nggak boleh ditambal dulu, toh?
Eh, setelah ngilunya hilang, saya sudah terbiasa dengan gompalnya, hehehe..
Jadi, saya biarkan saja seperti itu. Tiba-tiba, gigi itu jadi sering mengeluarkan darah. Nggak terasa sakit dan nggak ada penyebabnya. Orang lagi mingkem, tau-tau di mulut terasa anyir. Pas periksa di cermin, kok berdarah? Begitu berkali-kali. 
Akhirnya ya pekan lalu, saya pergi ke RS Pelni Petamburan itu. Walaupun langganan di sana, saya belum pernah ke klinik gigi. Soalnya agak alergi sama dokter gigi, hehehe..
Nah, di Pelni, Drg saya namanya Wayan Hari Swarjaya Sandi. Orangnya cukup manis, senyumnya ramah, dan baiiiiiiiikkkk... banget. Sebetulnya saya mau masukkan fotonya di sini, tapi belum izin, jadi nggak berani, hehe..
Yang penasaran, silakan cek di facebook-nya. Dia ada facebook, kok. Tapi saya nggak add dia sebagai teman, khawatir jadi nggak profesional. Nanti bisa-bisa saya konsultasi via message atau wall, kan bahaya..   






Nah, bukannya langsung tambal seperti yang dilakukan dokter klinik tempat saya 4x menambal gigi ini (kalau dipikir-pikir, saya ini tolol banget, ya. Sudah tau tambal di situ copot terus, kok masih selalu balik ke sana..),
si Drg malah memeriksa gigi saya secara keseluruhan. Periksa punya periksa, Drg cute ini malah menemukan sisa gigi susu yang masih tersangkut di first molar atas dan harus dicabut karena sudah busuk dan membuat infeksi. Iya, saya tau tentang gigi itu. Saat itu usia saya sekitar 6-7 tahun. Gigi susu ini memang sudah jelek banget, tapi akarnya masih kekeuh bercokol di gusi, padahal gigi tetap sudah mengintip-intip mau keluar. Akhirnya, saya dibawa ke dokter gigi. Ampun ni dokter, galak, judes, padahal bapak-bapak, dan kejam banget mencabutnya. Padahal saya sudah meronta-ronta, dia masih saja menarik-narik gigi saya menggunakan tangnya. Akhirnya, saya tendang dia (iya, iya, saya tau, saya anak kurang ajar..). 
Akibatnya dia marah besar dan menyuruh orang tua saya mencari dokter gigi lain. Saya nggak mau ke dokter gigi lagi sejak itu, sampai usia saya sekitar 15 tahun. Itu juga untuk menambal si canine bermasalah ini.
Itulah sejarah tentang gigi secuil itu. Kata Sang Drg, sebaiknya yang di atas itu dicabut dulu, si canine tambal sementara, habis itu saya disuruh foto panorama di ruang Instalasi Radiologi.

 Perjalanan menuju Instalasi Radiologi

  
 Daftar di sini, lalu masuk ke ruangan di sebelah kanan dalam

 
 Gigit bagian warna biru itu, senyum selebarnya, jangan bergerak. Nanti alat di sisi kepala itu akan berputar mengelilingi kepala

  ini nih, alatnya buat foto panorama, hehe.. 

 Tunggu 7 menit, dan ini hasilnya. Tadaaaaaaaaaaaa..

Maaf ya Samaranji, padahal dirimu sudah rekues supaya nggak ada foto giginya, tapi saya khawatir dibilang hoax kalau tanpa foto, hehe..
Jadi, begitulah. Hasil foto mengatakan canine saya itu sudah menginfeksi syaraf. Hanya ada dua jalan penyembuhan: bersihkan syarafnya, lalu tambal permanen pakai... apa ya namanya... keramik, kalau nggak salah. CMIIW. Itu berarti 4-5 kali periksa ke dokter gigi spesialis, bukan ke Drg cute ini. Dan keramik itu biayanya 2 juta, ongkos dokternya 1 juta sekian.
Jalan kedua adalah cabut, setelah itu pasang gigi palsu. Berhubung prinsip saya adalah kalau bisa cepat, ngapain yang lambat, ya saya pilih cabut. 
Berhubung gigi atas baru cabut, nggak mungkin si canine dicabut saat itu juga. Nanti saya makannya gimana? Saya diminta balik dua hari lagi.
Dan sebetulnya gigi geraham bungsu saya juga bermasalah, tuh, sama seperti cerita Gaphe. Tapi si Drg ini nggak bilang saya harus melakukan operasi impaksi, dia cuma bilang posisi gigi seperti itu akan membuat saya sering pusing dan leher pegal-pegal.   
Operasi impaksi ini per gigi biayanya di situ Rp2.535.000,00, sementara katanya yang harus dicabut adalah yang kiri-kanan atas-bawah. Total 4 gigi. Hiiii... ngeriiiii.... ngeri dengar biayanya sih.. :p
Mau dioperasi atau tidak, terserah saya, katanya lagi (makanya tadi saya bilang dia baiiiiiiiiikkk... banget, nggak memaksakan kehendak).
Singkat cerita, dua hari kemudian saya kembali, dan dicabutlah si canine yang tinggal sepotong dan berdarah-darah itu. Nggak mau posting fotonya, nanti ada yang teriak-teriak ngeri, hehehe..
Setelah itu, saya diberi resep antibiotik dan antinyeri. Untuk tips penyembuhannya, saya baca di sini, berhubung lupa nanya ke si cute Drg.    
Habis ini, pekan depan pasang gigi palsu, setelah itu, selamat tinggal dokter gigi :D 
Tapi agak ngeri juga sih, setelah membaca berita ini.. 
 

41 komentar:

  1. Ah, di pelni ada foto panoramik ya?

    I juga geraham kiri bawah udah dicabut dari waktu SD, dan itu bikin gigi jadi ngga rapi dan rahang bergeser.

    Kata dokter gigi pas lagi med-check thn 2007, itu yang menyebabkan I sering migren dan sebaiknya segera pasang gigi palsu.

    Emg dasar males dan rada anti dokter gigi, I baru mau pasang gigi palsu bbrp bln lalu. Tyt ada bbrp pilihan:
    1. gigi palsu permanen
    2. gigi palsu ngga permanen, jadi di gigi depan dan belakangnya dikikis buat pasang pegangannya gitu..
    3. pake behel, supaya rapet, jadi ngga usah pake gigi palsu.

    Rencananya mau pilih yang ke-2, tapi harus foto panoramik. dan karena gigi depan belakangnya harus dikikis, nanti kalo abis dikikis ternyata sensitif/ngilu maka perlu perawatan lagi..

    Karena tampaknya ribet, jadi smp skr blm foto panoramik juga...

    Hmm, gmn ya?

    BalasHapus
  2. Ih, dikikir? Ngilu tau..
    I malah pengen pasang yang permanen, yang acrilic aja, lebih murah :D
    Iya ada foto panoramic, 120 ribu saja, kalau lagi nggak antre, nunggunya cuma 7 menit ^__^

    BalasHapus
  3. kalau ngomongin masalah gigi tuh paling complicated deh,soalnya kalau gigi dah sakit paling BT banget soalnya kegiatan makan,minum & berbicara jadi sangat terganggu
    makanya rawat gigimu dari sekarang,sebelum terkena penyakit

    BalasHapus
  4. setelah baca deskipsi tentang dokter gigi cute itu, terus terang aku udah gak konsen baca cerita selanjutnya tentang gigimu, bu. (hanya fokus pada setiap tulisan "drg. cute"). huahahaaaa.......

    BalasHapus
  5. Ahahahahha..
    Udah coba cek di pesbuknya blum, Cin? Siapa tau definisi cute kita berbeda :D
    Tapi menurut aku sih, beneran cute. Senyumnya itu loh, seger.. seseger senyum Kim Jae Won *oke, lebay..

    BalasHapus
  6. mau dong mbak dikenalin ama dokter giginya, hahaha.

    BalasHapus
  7. Coba Sarah langsung kunjungi pesbuknya aja, hehehe..

    BalasHapus
  8. btw, coba mencermati dari judulnya, bearti sekarang dah merasa tua ya mbak? :D

    BalasHapus
  9. udahhhh.... udah liat fotonya. beneran manissss. aahhhhhh... *blushing*

    BalasHapus
  10. hiiihh, ngeliatnya kok ngeri ya? saya paling parno sm rmh skit :(

    BalasHapus
  11. @Cindy: ya udah buruan add pesbuknya :D
    Go go Cindy! *sorak-sorak ala cherleeader
    @Sulung: ngeliatnya ngeri, ya? Bayangkanlah gimana rasanya ngadepin langsung, hohohohoho..

    BalasHapus
  12. @Sarah: Kan emang udah tua, Sar. Udah 30 lebih ini umurnya, udah tua, kan? :D

    BalasHapus
  13. Heee serem amat masih ada gigi susunya >,<
    Foto giginya kok horor sih heheheh

    BalasHapus
  14. Ahahahahah.. Una, iyalah serem, itu kan foto tengkorak :D

    BalasHapus
  15. berkunjung sob..salam blogger
    sukses selalu yah..

    BalasHapus
  16. hahaha, ternyata kita senasib bu bil.. gk tau deh kenapa ni gigi bermasalaaaaaaaaaaahhh terus.. dan sekarang pun sedang nyiapin mental mo ke drg, yaa meskipun sudah berpengalaman tapi tetep aja masih serem.. kalo kata dokter gigi saya di blogsphere sih tu gigi udah busuk jadi HARUS dicabut, tapi eee masih malas mo ke drg.. :D

    semoga segera bisa bilang sayonara ke drg kita yaa bu bil, hehe

    BalasHapus
  17. Iiiiihhh Dhe, kalau udah busuk iya harus dicabut. Habis itu pasang gigi palsu, karena rongga kosong di tempat gigi yang dicabut itu akan membuat gigi-gigi di sebelahnya bergeser *mentang-mentang Drg-nya cute, wejangan-wejangannya langsung bercokol di ingatan, hehe..

    Amin.. semoga nggak balik-balik lagi, ah. Trauma :D

    Ditunggu postingannya tentang sakit gigi ya, Dhe ;)

    BalasHapus
  18. duh...itu si foto gigi kok buatku agak2 serem ya Bubil??? *lgsg ngacir*

    BalasHapus
  19. Masa sih? Gigi cantik gitu juga.. :p

    BalasHapus
  20. Wah Jadi skrg make Gigi palsu Nehh hehe

    BalasHapus
  21. @Zh!ntho: heeeeeiiii.. makasih ud mampir ^__^
    Nggak nih, blom dibikin giginya. Insya Alloh kalau nggak hari ini, Selasa pekan depan. Doain, ya ^___^

    BalasHapus
  22. del, jadi kapan dirimu ke pelni lagi..penasaran pengen liat giginya langsung, ntar kutemenin deh, penasaran ama si drg...hehehe...

    BalasHapus
  23. Ah Pu, kalau cuma mau lihat senyum manisnya, coba cek di pesbuknya aja :D
    Aku mau bikin gigi palsu di dokter gigi deket rumah aja, hehehe..
    Nanti kalau gigi palsunya udah jadi, kita janjian di CFC Pelni, yuk ;)

    BalasHapus
  24. halo, berkunjung pertama kali nih, btw, pake gigi palsu kayanya lebih aman yaa :)

    BalasHapus
  25. @Mira: makasih ya udah berkunjung ^___^
    Iya, ini juga mau cetak gigi, nih.

    BalasHapus
  26. ngeri amat...
    padahal katanya gingsul tuh bikin senyum tambah manis
    semanis madu tapi tar pahitnya kayak empedu ya..?
    hehe

    BalasHapus
  27. http://puteriamirillis.blogspot.com/2011/12/kisah-singkat-kehamilanku-plasenta.html

    ada pr nih del...

    BalasHapus
  28. kalau posisi gigi yang tidak bagus itu terbukti berpengaruh terhadap syaraf ya.

    wah, bahaya juga nih ternyata.

    BalasHapus
  29. betul itu....jika ompong baru tau rasa..heheheheh

    BalasHapus
  30. Foto giginya serem juga... hehehe. Aku dulu waktu SMA pernah operasi gigi, dan setelah itu kapok ke dokter gigi... :(

    BalasHapus
  31. Salam kenal Bu Labil. Hehehe, gw mah bener2 ngeri deh ah kalo udah harus berurusan sama dentist. Makanya waktu jaman kuliah mo dicabut geraham yang udah keropos dan kaga bisa diselamatkan lagi, bela2in tuh ekye ngabur dari Bogor ke Bandung demi ketemu Dokter gigi yang pandai hipnotis (serius loh ada).

    Yuks ahhh ditunggu perkembangan giginya yang laen

    Salam pergigian *dari sesama emak2 yang mengabaikan gigi di masa belia*

    BalasHapus
  32. banyak orang kadang menyepelakan apa itu namanya pencegahan, tapi kalo udah kena sakit gigi haduuuuh sakitnya minta ampun sampe mewek mewek kali yah..

    BalasHapus
  33. Dooh, jadi ngilu ngomongin gigi, hehe..
    Saya termasuk salah satu yang menyesal karena mengabaikan kesehatan gigi di masa muda. *seolah2 sekarang sudah tua :D

    BalasHapus
  34. @Rawins: iya, gigi saya emang gingsul dan saya emang manis :p
    Kan gigi bawah sama gigi geraham atas yang dicabut, perasaan saya nggak pernah nyebut gigi gingsul, deh..
    @Pu: aaaaaaaaaarrrggghhhh.. tidaaaaaaaaaaaaaaaaakkk.. pe-er lagi????!!!!
    @Inspirasi Kecilku: Mas atau Mbak ya? :D
    Iya bener, jadi kalau sering pusing dan dokter umum nggak bisa mendiagnosanya, cobalah pergi ke dokter gigi ^__^
    @Mbak Reni: emang deh, yang traumatis gitu susah dilupakan, hehehe.. Tapi Shasa nanti harus dibiasain ke dokter gigi, Mbak. Nanti kayak aku, udah tua gini baru ketauan kalo giginya ancur :D
    @Susan: eh, ada emak-emak dari Malaysia :D
    kalaupun mesti operasi, saya mah nggak mau yang dihipnotis. Nanti nggak bisa pamer :D #EmakEmakDoyanPamer
    @Yayack Faqih: iya nih, makanya belajar dari pengalaman, nanti anak saya akan saya ajari menggosok gigi 2x sehari dan dibawa ke dokter gigi secara rutin 6 bulan sekali, dan semoga setelah ini saya didaulat jadi duta pasta gigi :p
    @Kaka Akin: yang penting bisa diambil hikmahnya :)

    BalasHapus
  35. duh aku kalo baca postingan ttg gigi suka ikut2an ngilu heheh.....itu koq bisa sisa gigi susunya bertahan sekian lama hehe...pasti trauma sm dokter gigi yg galak itu yachh....kalo aku alhamdulillah giginya baik2 saja dan smoga demikian seterusnya........(Alhamdulillah ibuku sampai meninggal di usia 70 tahun giginya masih utuh dan ngga ada yg ompong lochh.....)

    BalasHapus
  36. iya emang, males banget ke drg. kemarin aja cabut geraham bungsu, ugh sakit deh, belum tambal bolak balik. masih disuruh ke drg lagi sekarang. setuju banget, bagian paling mengerikan dr drg adalah biayanya, muahaal banget.

    BalasHapus
  37. @Nia: subhanallah.. perlu ditiru tuh, almarhumah ibumu ^_^
    amin, semoga gigi Nia juga utuh terus ^_^
    @Epay: udah dicabut geraham bungsunya? Hiiiii..
    Emang deh urusannya kalo ke drg pasti mahal. Tapi seperti kata pepatah, ada uang ada barang #ApaanSih

    BalasHapus
  38. aduuh paling ngeri ke dokter gigi. makanya gigiku centang perenang nih. hehhee

    BalasHapus
  39. huaaa saya juga divonis inpaksi Mbak ama dokter gigi, udah disuruh operasi tapi gak berani. pernah udah mau operasi tapi dokternya berhalangan di reschedule eeh skrg saya yg gk berani lagi, ikkss masih takut bayangin gigiku diutak atiikk :(

    whaatt?? 1 gigi biayanya 2juta skian skian?? huaaaaaaa, ampuunn deh :(

    anyway salam knal ya Mbak :)

    BalasHapus
  40. @Diah: makasih udah mampir, salam kenal juga ^_^

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)