Kamis, 22 September 2011

Story Pudding: Ketika Mata Kami Bicara

Sebetulnya nggak pede karena kriteria pemenangnya ditentukan atas favorit pilihan pembaca sedangkan blog saya sepi pengunjung, tapi saya tetap mau berbagi,
soalnya cerita tentang pertemuan saya dengan Bapake emang rada unik, sih. 
Saya yang punya prinsip males pacaran lama-lama emang nggak pernah punya temen deket cowok. Obsesi saya kala itu adalah meet a total stranger, jungkir balik mencintainya, lalu menikah dengannya.
Dan itulah yang terjadi.

Saya masih ingat saat itu suatu sore pada bulan Ramadhan tahun 2006. Entah kenapa saya maleeeeeeessss.. banget cuma di rumah, maka saya memutuskan pergi ke sebuah restoran fast food di bilangan Tebet untuk berbuka puasa. Sendirian. Saat itu masih kira-kira satu jam sebelum azan maghrib. Maka saya memutuskan keliling-keliling dulu di Toserba yang ada di bawah restoran itu dan mampir di booth majalah. Numpang-numpang baca deh. Terus mendadak saya menoleh ke pintu Toserba pas saat Bapake melangkah masuk. Saat itulah saya merasa seperti yang ada di film-film Hollywood itu loh, Bapake berjalan dengan slow motion dan rambutnya berkibar-kibar ditiup angin.
Oke. Lebay. Tapi ya pokoke itulah yang saya rasa: ini dia cowok yang selama ini saya tunggu. Padahal jujur, dia nggak terlalu ganteng, hehe..
Cowok itu juga entah kenapa berdiri terdiam di sana, memandang berkeliling, lalu mata kami bertatapan. Saya pun mengirimkan sinyal lewat mata saya, Ayo ke sini. Ayo sapa saya.
Dan dia benar-benar mendekati saya, tersenyum ramah, dan berkata, "Udah lama nunggunya?"
Hati saya pun menjerit, Iyahh, udah seumur hidup iniiiiihhh saya menunggu kamuuuhhhh..
Oke. Lebay. Saya cuma menggeleng, lalu dia masih ngajak ngobrol basa-basi sana-sini, lalu menjelang maghrib, dia mengajak saya buka puasa bareng.
Ya nekad, saya tau. Mungkin malah tolol. Biar gimana juga dia ini entah siapa, ya kan? Tapi saya orang yang selalu bertindak berdasarkan kata hati, jadi mau gimana lagi? :p

Pertemuan pertama disusul janjian untuk pertemuan kedua dan ketiga dan selanjutnya, ditambah percakapan telepon dan chatting lewat YM secara intens, lalu dia bilang dia jatuh cinta sama saya *emang ada yang enggak? :p* 
Lalu saya tantang dia, saya bilang saya nggak mau pacaran, kalo emang dia cinta sama saya, ayo kita nikah aja.
Dan dia mau. Malam itu, saya duduk di sebelahnya saat dia menelepon orang tuanya di Palembang, bilang bahwa dia sudah temukan calon istri yang cocok. Saat itu saya bersikeras dia menelepon dari wartel supaya saya bisa lihat bener nggak kode teleponnya kode Palembang :p
Setelah itu, saya bilang ke Papa kalo beberapa hari lagi akan datang seorang cowok ke rumah untuk melamar. Datanglah dia pada hari yang sudah ditentukan dan diinterogasi Papa selama berjam-jam. Saya dikurung di kamar. Pokoke kata Papa: Ini percakapan antar laki-laki.
Tapi kamar tempat saya dikurung itu letaknya pas di sebelah ruang tamu. Kedengaranlah percakapan antar laki-laki itu.. 
Pertanyaan Papa yang paling utama dan beliau minta jawab dengan tegas adalah apakah Bapake akan mempoligami saya atau enggak *kekhawatiran setiap Ayah, tampaknya :D*
(Bapake jawab apa? Yang pasti memuaskan, buktinya Papa kasih izin :D)
Lalu Papa bikin investigasi ke Palembang, bener nggak status bapake masih single. Jangan-jangan single-nya di Jakarta doang :p
(Hasil investigasinya? Masa mesti ditanyain. Buktinya kami menikah :D)
Dan sejak hari pertama bertemu hingga malam sebelum pernikahan, saya terus melakukan salat istikharah. Kaum muslim mungkin tau bahwa salat istikharah adalah salat supaya Alloh menunjukkan apakah sesuatu/seseorang itu baik bagi kita. Bila iya, berikanlah dia, bila tidak, gantikanlah dengan yang lebih baik. 
Bila untuk membeli Hp saja saya merasa perlu istikharah, apalagi untuk pasangan hidup, hehe..
(Hasil salat istikharahnya? Perlu dijawab ni? :D)
Jadi begitulah. Oktober 2006 kami bertemu, Maret 2007 dia menyatakan cinta, Mei 2007 orang tuanya datang dari Palembang untuk melamar, Juli 2007 kami menikah.
Ajaib kan?
Dan itu semua berawal dari tatapan mata.. ^_^ 




Kisah ini diikutsertakan pada  “A Story Pudding for Wedding” yang diselenggarakan oleh Putri Amirilis dan Nia Angga. 

32 komentar:

  1. kisah yg singkat, tp penuh dg makna, semoga kisahnya trus berlanjut sampai nantiiiiii :D

    BalasHapus
  2. Amiiiiinnn.. makasih doanya ^_^

    BalasHapus
  3. hehehe ada pemenang pilihan juri koq. tx buat partisipasinya yaa

    Nia Angga (http://anggania.blogspot.com)

    BalasHapus
  4. duh, so sweet banget deh mbak *blink blink.
    Heh dikau mengganti bawang dg kunyit, aku mengganti bawang merah dg bawang putih untuk bikin telor dadar dan hasilnya *muiiich,,pengen di muntah aja..hehe.

    gapapa, ternyata aku nemu aja emak2 labil asal ga emak galau aja dah...

    btw makasih ya mbak udah ikutan story pudding, ada loh kategori lucu juga sapa tau dikau yg dapet hehe..*ga janji

    BalasHapus
  5. Nia: sama-sama, thx juga ud bikin kontes ini :D
    Puteri: etapi aku juga sering galau sih.. -___-
    sama-sama, makasih juga ud bikin kontes buat aku sharing, nggak menang juga nggak apa-apa :D

    BalasHapus
  6. Iya Mbak, berkat doa juga kayaknya :D
    Sampe sekarang juga saya masih sering takjub, hehehe..

    BalasHapus
  7. wow....
    cepet banget mbak...
    bisa gak ya saya mengalaminya...
    :P

    BalasHapus
  8. cerita yg menarik dan semoga menang dengan lombanya ya..

    salam kenal
    mampirlah ke gubuk reotku..^.^

    BalasHapus
  9. semoga langgeng yah mba, meski prosesnya berjalan cepat dan singkat.

    salam kenal

    BalasHapus
  10. @Zone: insya Alloh bisa, asal kamu berani deketin cewek yang kamu suka, hehe..
    @Lare: makasih ud mampir:)
    "Gubuk"nya bagus kok, sama sekali nggak reot :)
    @Mbak Bangau Putih: Makasih ud berkunjung jauh2 dari Makassar, Mbak :)
    Amin, itu juga yang jadi doa kami ^_^

    BalasHapus
  11. asyiikk, saya juga berharap proses singkat seperti itu mbak kelak.. :D

    saya juga wong Palembang, salam untuk Bapake yaa mbakyu, salam pempek.. hehe

    BalasHapus
  12. Amin, smoga tercapai ya, singkat dan jelas, hehe..
    Iya ntar disalamin deh :>
    Makasih udah mampir yaaa.. ^^

    BalasHapus
  13. Waaaahhh... So swiiittt...
    Cuma beraawl dari tatapan mata.
    Tapi emang iya... Kalau tatapan mata itu bisa nggak hilang2 dri ingatan kita. Hehehe...

    BalasHapus
  14. Hai Ning,
    seneng deh dapet kunjungan jauh-jauh dari Baubau ^_^
    Makasih yaa..
    Sering-sering mampir dong ;>

    BalasHapus
  15. singkat bukan berarti ngga bahagia ya Mbak ...

    Salam kenal ..

    BalasHapus
  16. Amin, insya Alloh Mbak Dey :>
    Makasih ud mampir ^_^

    BalasHapus
  17. Della...suka ceritamu ketemu si Bapake..:)

    BalasHapus
  18. Mutia,
    makasih udah mampir :>

    Lain kali coba komentarnya pakai open ID ya, atau pakai Guest tapi klik tulisan link to my website di bawah kolom name ya, biar aku bisa kunjungan balik ke blog kamu ^_^

    BalasHapus
  19. Huwaaa...beneran kek cerita pilem Bubil, so swiiiit....

    BalasHapus
  20. Tengkyu, tengkyuuuuu.. ^_^

    BalasHapus
  21. iiiiii,,, co cwiiiiiitttt..
    Smoga Allah jg memberikanku pendamping yag terbaik.. (terbaik menurut Allah, Keluarga, dn diri sendiri.. aamiin..
    aminin dnk dell :p

    BalasHapus
  22. Amiiiiiiiiiiiinnn.. ^_^

    BalasHapus
  23. so swiiittt.. berawal dari tatapan mata, jatuh ke hati. aiihh, keren,mba! :D

    kapan ya aq kayak gitu, heheheee... :">

    BalasHapus
  24. @Kiky: insya Alloh juga nanti ketemu kok, saat waktunya tepat ^___^

    BalasHapus
  25. subhanallah mba...keren juga hihi :D

    aku kapan yak?! *berpikir-keras*

    tahun ini insyaAllah. hahayyyy
    aamiin-kan donk mba >____<"

    BalasHapus
  26. @Mira: amiiiiiiiiiiinnn.. ^___^

    BalasHapus
  27. Ah dasar sableng, kalo gak sableng bukan della namanya hwahahahahaha gak heran guweeee cuma kejadian2 gini itu khas elo banget

    BalasHapus
  28. @Tha
    Eh Tha Tha :D *suguhin teh dan kue*
    Ho oh, kok bisa ya gue nggak sembuh-sembuh dari zaman SMA dulu :p

    BalasHapus
  29. namanya juga jodoh ya mba, sekilat apapun prosesnya insya Allah kalau emang sudah Allah yang ngatur mah, jadi aja.

    saya dan suami malah lebih kilat lagi, hihihi curhat

    BalasHapus
  30. baca nya jadi senyum2 sendiri.... :D

    semuga bisa ajaib kyak bubil juga niar nikah ndak riweh :D *amien*

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)