Rabu, 28 September 2011

A Sad Hoax Story About Mother


Jadi, akhir-akhir ini saya lihat banyak teman saya menge-share di facebook-nya tentang berita ini. Awalnya saya sempat terharu, tapi ketika tiba pada akhir cerita, saya tahu saya baru saja dibodohi.


Sebab:
1. Saya nggak yakin itu seragam rescuer Jepang. Setau saya, seragam mereka seperti ini atau itu.
2. Masa iya badan anaknya sebesar itu dibilang umurnya 3 bulan????? 
3. Di situ jelas ditulis, "...put his hand through a narrow gap on the wall to reach the woman's body."
Adakah di antara pembaca sekalian yang melihat adanya gambar RUMAH di foto tersebut?
4. Kalo si ibu emang pegang HP, kenapa dia nggak telpon 911 atau sejenisnya ya? Dan kalo pun nggak ada sinyal, kalo saya jadi ibunya ya, saya mending puas-puasin aja peluk anak saya sampai saatnya Malaikat Maut menjemput. Ngapain repot-repot ninggalin pesan bahwa saya mencintai dia?
5. Nggak ada sumber resmi Jepang yang mengeluarkan berita itu. Maksud saya, semacam TVRI sana mungkin, atau Kantor Berita Antara. Hanya dari blog, facebook, dan Tumblr.

Btw, foto tersebut memang ada. Kamu bisa lihat di sini. 
Foto pemenang China International Press Photo Contest 2009. Sebuah foto yang mengharukan dan mungkin ada seorang pengarang amatir bergaya lebay mengarang sebuah cerita dari foto itu, lalu menyebarkannya.
Fotonya memang ada. Ceritanya yang hoax, Sahabat. Sama halnya seperti ini dan itu.
Oh, bukan berarti saya nggak percaya seorang ibu mampu menjadikan tubuhnya sebagai tameng bagi anaknya. Melompat ke dalam api demi menyelamatkan anaknya pun saya yakin ia bersedia.

Maka, kalau kamu dapat share berita ini dari facebook, nggak usah di-share lagi. Please. Hentikanlah. Jangan sebarkan kebohongan seberapa pun mengharukannya.
Atau kalau mau, sebarkanlah fotonya saja. It talks better than the story.
 

9 komentar:

  1. Kayaknya sih gitu, hehe..

    BalasHapus
  2. Saya malah belum pernah dapet share semacam ini. :)

    BalasHapus
  3. Baguslah kalo blom pernah :D

    BalasHapus
  4. Aku juga lom baca berita ini sih... Ntarlah kalo sempet :D

    Btw, kayaknya komen disini asik2 aju tuh, Jeng. Knp dirimu gak nyaman? Mau dibalikin ke awal lagi ya? Aku lom belajar caranya tuh... Tapi kmrn sempat mikir, ntar kalo gagal aku bakal cabut aja code HTML dari DISQUS lalu ku export lagi komen dari DISQUS ke blog, lalu aku sign up dari sana. Menurut animal instinct-ku sih begitu caranya :D

    Tapi coba Jeng mampir ke blog Djangan Pakies, beliau pernah pasang DISQUS dan pernah mencabutnya kembali. Coba interview beliau deh. Kali-kali aja animal instinct-ku itu salah kaprah dan bikin blog-mu jadi amburadul..hahaha....

    BalasHapus
  5. Mungkin kemaren karena labilnya lagi kumat, Jeng. Semalem sih abis otak-atik sambil nangis dangdut, lama-lama enjoy juga, hahaha..
    Mungkin karena nggak biasa aja kali ya.. ^_^
    Makasih ya ;>

    BalasHapus
  6. del besok kita ketemuan ya? asyik...

    BalasHapus
  7. Iya Pu, insya Alloh soalnya kayaknya sih, besok nggak ada sidang, hehe..

    BalasHapus

Mau komen? Silakan :)