Senin, 19 Juni 2017

Review: Lamica Flat Contour Brush

lamica flat contour brush
Hai hai, assalamualaikum :)
Hari ini kita bahas brush aja, yuk. Jadi, berhubung baru terjun ke dunia perdandanan bulan April tahun ini, gue ngerasa banyak banget ketinggalan.
Gue sadar gue nggak punya tangan yang artsy. Kan ada tuh ya, orang-orang yang cuma pake tangan aja bisa ngeblend make up dengan sempurna. Gue nggak bisa dan gue sadar itu. Makanya gue mulai beli brush. Gue udah punya beberapa brush Lamica sebelum yang ini, tapi yang dibahas yang ini aja, ya. Soalnya yang laen belom sempet dibikin videonya, wkwkwk....
Jadi, ini namanya Lamica Flat Contour Brush. Sesuai namanya, dia dikhususkan buat contour dan bulu-bulunya tuh padat, tebal, rata. Enak banget buat nge-contour. Dan haluuuuusssss di muka, nggak berasa tajem-tajem gitu.
Pegangannya mantap, kokoh, pas di tangan.
Ah tapi yang udah kenal gue luar dalem pasti tau sih apa alasan utama kenapa gue suka brand satu ini :D

Lamica flat contour brush

Lamica flat contour brush

Hingga suatu wiken pas mo dandan, gue baru inget kalo beauty blender gue ketinggalan di kantor. Inget kan di paragraf sebelumnya gue bilang gue punya trust issues on my own fingers, jadinya gue coba ngeblend BB cream pake kuas ini. Eh, flawless loh ternyata!
Akhirnya gue bikinin videonya sekalian. Anggep aja sekalian tanda terima kasih gue buat Lamica yang udah bikin kuas begini bagusnya :)


Kalo bloggies mau tau lebih jauh tentang Lamica, bisa kunjungi website mereka di www.lamicabeauty.com.
Happy Ramadan, follow IG gue dong :D #teteup

Selasa, 13 Juni 2017

Skin Care untuk Kulit Kering Selama Ramadan

Skin Care Kulit Kering

Hai hai, assalamualaikum :)
Sebelumnya disclaimer dulu ya, gue mah bukan ahli di bidang skin care, gue cuma mau share skin care routine gue setiap hari, Kan katanya blogging is sharing, and sharing is caring :)
Bloggies ada yang punya kulit kering kayak gue? Kulit kita butuh penanganan ekstra lho, khususnya pas bulan Ramadan gini. 
Selain rutin membersihkan wajah dengan cleanser dan toner di pagi dan malam hari serta mengoleskan moisturizer di pagi hari, pakai Vaseline Petroleum Jelly di bibir dan tumit untuk mengatasi kekeringan, maskeran dengan sheet mask tiap dua hari sekali, khusus Ramadan gue menambahkan sunscreen dan face mist. 

Skin Care Kulit Kering
Cleanser-toner

Corine de Farme Serum Splendide Anti Age
Moisturizer plus eye cream
Vaseline petroleum jelly
Vaseline petroleum jelly

sheet mask
sheet mask

Ada yang aneh ya dengan foto pasangan cleanser-toner gue? Gara-garanya waktu itu penasaran sama Cetaphil yang ngeheits banget itu, jadilah coba beli cleanser-nya dulu karena waktu itu pernah dapet tips dari youtube-nya female daily kalo mau coba skin care baru harus satu-satu. Tapi karena nggak ngerasa ada perubahan berarti dari cleanser-nya, gue jadi ngerasa sayang kalo mesti beli Daily Advance Ultra Hydrating-nya yang harganya di atas Rp150.000,00 itu, ya udah gue beli Sariayu aja. Toh tadinya emang ini toner yang biasa gue pake. Again, kemeditan gue menang! :p
Terus, mari ngeghibahin sunscreen. Jadi, selama ini gue emang nggak pernah pake benda itu. Makanya banyak bintik hitam di muka gue. Baru sadar pentingnya sunscreen ya akhir-akhir ini aja sih, sejak ganjen dandan-dandanan xD
Selain itu, gue nggak merasa butuh sunscreen karena jam kerja gue 7.30-14.00. Nah, selama Ramadan jam kerja berubah jadi 7.00-14.00 (tergantung load kerjaan juga sih, kadang bisa lebih sore). Gue pulang pas matahari lagi lucu-lucunya.
Untuk sunscreen, gue pakai Melanox yang mengandung SPF 30. Sunscreen ini warnanya cokelat-oranye gitu. Gue oles ke muka 30 menit sebelum keluar ruangan.

Melanox

Selain itu, dehidrasi bisa bikin kulit kering makin kering, udah gitu gue kerja di ruangan full AC. Jadi gue sering-sering semprot face mist aja. Yang gue pake Wardah C-defence Face Mist.

Wardah Face Mist

Kekeringan wajah gue udah sampe pada tahap nggak bisa diatasi dengan air wudu, sih. Mohon maaf ya sebelumnya, nggak bermaksud mengecilkan fungsi air wudu, tapi kalo cuma air malah bertendensi bikin muka gue tambah kering, makanya gue tambah dengan face mist.
Selama Ramadan, gue juga lebih memilih untuk bare face alias nggak pake make up kayak BB cream dan bedak (kalo pensil alis mah wajib ya :p). Soalnya kalo kulit kering, tambah dehidrasi, dan dinginnya AC, bakal ngeletek parah ini muka. Jadi cuma pake pelembab pagi-pagi, terus pakai sunscreen setengah jam sebelum pulang. Begitu sampe rumah, bersihin muka pake cleanser-toner, kelar.
Etapi waktu di acara Go Girl tempo hari, gue tergoda beli Fanbo Facial Foam dengan sangat impulsif. Ya lagian cantik banget warnanya putih bunga-bunga pink gitu! Aku kan lemah dengan yang cantik-cantik xp

Fanbo facial foam

Alhamdulillah cocok. Setelah cuci muka pake ini, muka gue jadi lebih lembab dan nggak ada sensasi ketarik-tarik kayak facial foam lain yang pernah gue pake. Jadinya sekarang gue cuci muka pake ini setiap pulang kerja. Nanti kalo udah balik dandan, facial foam ini urutannya ada di antara cleanser dan toner :)
Untuk malam, gue cuma pake krim mata yang Corine de Farme, gambarnya ada di atas. Nggak pake krim malam karena ..................................................................... males, wkwkwk.... 
Untuk ngegantiinnya, gue pake sheet mask yang gue selang-seling dengan Sariayu Scrub dan Sariayu Peeling Off Mask. Misalnya Senin malam gue pake sheet mask, Rabu malam gue scrubbing plus peeling off mask, Jumat malam sheet mask lagi. 
Ya udah, segitu aja yang mau gue share kali ini. Bloggies ada yang punya tips lain? Yuk di-share :)
Semoga ibadah Ramadan kita lancar terus, ya :)

Kamis, 08 Juni 2017

Review: ZAM Lip Matte Cream Shade 08AM, 12PM, 08PM

Review ZAM Lip Matte Cream

Hai hai, assalamualaikum ^^
Jadi, tanggal 24 Mei kemaren gue baru beli ZAM Lip Matte Shade 08AM. Gara-garanya teracuni post @virayunitaa di IG, terus jadinya kepoin ke akun IG-nya @ZAMcosmetics. Karena katanya ada di Century, gue pun langsung ke Century Gajah Mada Plaza pas jam istirahat maksi (iya gue emang impulsif banget kalo urusan mekap). Ternyata mereka cuma punya shade 08AM, padahal kalo liat di IG-nya, gue naksirnya yang 12PM. Tapi ya udah deh, kelihatannya warnanya aman juga. Jadi gue beli. Harganya Rp125.000,00. Pricey? Buat gue, iya.

Review ZAM Lip Matte Cream

Tapi pas dioles di bibir, terasa moisturizer-nya. Wanginya enak kayak wangi cokelat, bukan bau kimia gitu. Aplikatornya pas. Matte-nya bagus, nggak bikin cracking di bibir kering gue. Ada transfer dikit, tapi gue nggak pernah keberatan dengan ini. Kebayang kan kalo ada lipstik yang bener-bener nggak transfer selama berjam-jam, apa aja tuh ingredient-nya? Cat tembok? :p
Ngeri ah....
Formulanya ringan, nggak terasa pake lipstik. Dan warnanya cantiiiiikkk banget, pigmented jadi bisa nutupin warna asli bibir gue yang kehitaman. Apalagi, lipstik ini udah mengantongi label halal MUI. Intinya, gue jatuh cinta sama lipstik ini dan memaklumi harganya. Saking sukanya, gue jadi mau ngadopsi warna lain. Pergilah gue ke acara Go Girl! Beauty Market 2017 di Central Park Mall karena katanya di sana ZAM buka counter dan ada diskon. Gue ke sana tanggal 4 Juni karena mau sekalian nonton Cheryl Raissa yang share tips and trick nge-vlog.


Di stand ZAM, dengan pedenya gue langsung aja beli shade 12PM. Pas gue liat, kok shade-nya mirip punya gue yang 08AM. Tapi nggak bisa gue bandingin coz lipstiknya nggak gue bawa. DAN BEGONYA, GUE NGGAK NGERASA PERLU NGEBANDINGIN DENGAN SHADE 08AM YANG ADA DI SITU.
Kalo banyak orang yang otaknya jadi lebih tajam saat perut kosong, gue termasuk yang sebaliknya. Blank parah. Lemot abis. Apalagi, mbak-mbaknya bilang emang warnanya mirip-mirip sih antara 08AM dan 12PM, jadi ya udah gue yang nggak terbiasa mikir panjang ini langsung aja bayar. Gue sekalian beli yang 08PM juga, simply karena "mumpung diskon." Sifat yang harusnya nggak dipelihara yakk....
Gue sebetulnya penasaran sama yang shade 04PM, tapi pas dioles ke pergelangan tangan kok gelap banget dan keunguan gitu, takutnya pas dioles di bibir kayak vampir anemia. Jadinya batal.

Review ZAM Lip Matte Cream

Review ZAM Lip Matte Cream

Sampe rumah, gue sandingin deh si 08AM dan 12PM. Shade-nya persis sama. 
Mau nangis nggak lo? #tersuhaylah

Review ZAM Lip Matte Cream

Review ZAM Lip Matte Cream

Review ZAM Lip Matte Cream

Tapi pas gue coba swatch di pergelangan tangan warnanya agak beda sih, jadi gue cobain aja di bibir. Dan ini dia hasilnya.

Review ZAM Lip Matte Cream

Shade 08AM (Blush)

Review ZAM Lip Matte Cream

Shade 12PM (Silk Ribbon)

Review ZAM Lip Matte Cream

Shade 08PM (Red Scarlet)

Review ZAM Lip Matte Cream

Ada bedanya sih antara 08AM dan 12PM, tapi tipis banget. Ya udah palingan ntar yang 08AM gue kasih orang. Daripada menuh-menuhin tas mekap dengan shade yang sama.
Terus, sekarang ke warna 08PM. Untuk warna merah emang tricky banget, ya. Gue sih ngeri waktu ngeliat hasil akhirnya, tapi bapake kelihatannya suka. Mungkin nanti untuk pengaplikasiannya gue bakal oles tipis-tipis pake cotton bud. Sayang men udah dibeli :D
ZAMcosmetics digagas oleh the five sisters (Tasya Nur Medina, Zaskia Adya Mecca, Tania Ray Mina, Marsha Natika, Rifqa Amalsyita). 
Shadenya sejauh ini baru ada empat: 08AM, 12PM, 04PM, 08PM yang menurut website www.zamcosmetic.com disesuaikan dengan kepribadian masing-masing. Tapi di IG katanya sebentar lagi akan launching warna baru, sih. Please God let it be nude colors!
Bloggies ada yang pake ZAM juga? Yuk share gimana kesan-kesannya ^^

Jumat, 26 Mei 2017

Make Up Mata yang Tahan Wudhu

Make Up Mata yang Tahan Wudhu

Hai semua, assalamualaikum :)
Mohon maaf sebelumnya, postingan ini mungkin akan berbau menggurui dan sok solehah. Jadi sebelum terlambat, nggak apa-apa kok kalau mau klik tanda X di kanan atas :) 


Sejak memantapkan diri untuk mengkhususkan blog ini pada dunia per-make up-an dan bikin Instagram khusus (follow dong follow) (ujung-ujungnya jualan :D), gue jadi rajin nonton youtube dan follow IG para byutibloger. Nah, sering gue baca komen orang yang nanya, "Mbak, mascara yang tahan wudhu merk apa ya?" Atau, "Kak, bikin review eyeliner yang tahan wudhu, dong."
Karena penasaran, gue telusurin deh tahan wudhu itu apa, sih. Ternyata maksudnya walaupun kena air, tuh make up tetep on.
Masalahnya, apakah wudhu dalam keadaan bermake up itu sah?
Untuk menjawab pertanyaan ini, pertama-tama kita harus tau dulu keutamaan wudhu.


Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
لاَ صَلاَةَ لِمَنْ لاَ وُضُوءَ لَهُ وَلاَ وُضُوءَ لِمَنْ لَمْ يَذْكُرِ اسْمَ اللَّهِ تَعَالَى عَلَيْهِ
“Tidak ada sholat bagi orang yang tidak berwudhu. Dan tidak ada wudhu bagi orang yang tidak menyebut nama Allah ta’ala atasnya.” (HR. Abu Dawud, disahihkan al-Albani dalam Shahih wa Dha’if Sunan Abu Dawud [1/179] as-Syamilah)
Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
« إِذَا تَوَضَّأَ الْعَبْدُ الْمُسْلِمُ – أَوِ الْمُؤْمِنُ – فَغَسَلَ وَجْهَهُ خَرَجَ مِنْ وَجْهِهِ كُلُّ خَطِيئَةٍ نَظَرَ إِلَيْهَا بِعَيْنَيْهِ مَعَ الْمَاءِ – أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ – فَإِذَا غَسَلَ يَدَيْهِ خَرَجَ مِنْ يَدَيْهِ كُلُّ خَطِيئَةٍ كَانَ بَطَشَتْهَا يَدَاهُ مَعَ الْمَاءِ – أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ – فَإِذَا غَسَلَ رِجْلَيْهِ خَرَجَتْ كُلُّ خَطِيئَةٍ مَشَتْهَا رِجْلاَهُ مَعَ الْمَاءِ – أَوْ مَعَ آخِرِ قَطْرِ الْمَاءِ – حَتَّى يَخْرُجَ نَقِيًّا مِنَ الذُّنُوبِ ».
“Apabila seorang hamba muslim atau mukmin berwudhu, kemudian dia membasuh wajahnya maka akan keluar dari wajahnya bersama air itu -atau bersama tetesan air yang terakhir- segala kesalahan yang dia lakukan dengan pandangan kedua matanya. Apabila dia membasuh kedua tangannya maka akan keluar dari kedua tangannya bersama air itu -atau bersama tetesan air yang terakhir- segala kesalahan yang dia lakukan dengan kedua tangannya. Apabila dia membasuh kedua kakinya maka akan keluar bersama air -atau bersama tetesan air yang terakhir- segala kesalahan yang dia lakukan dengan kedua kakinya, sampai akhirnya dia akan keluar dalam keadaan bersih dari dosa-dosa.” (HR. Muslim dalam Kitab at-Thaharah)
Adapun syarat-syarat (sahnya) wudhu adalah sebagai berikut: (1). Islam, (2). Berakal, (3). Tamyiz (dapat membedakan antara baik dan buruk), (4). Niat, (5). Istishab hukum niat, (6). Tidak adanya yang mewajibkan wudhu, (7). Istinja dan istijmar sebelumnya (bila setelah buang hajat), (8). Air yang thahur (suci lagi mensucikan), (9). Air yang mubah (bukan hasil curian -misalnya-), (10). Menghilangkan sesuatu yang menghalangi air meresap dalam pori-pori. 
Jadi, saudari-saudariku sesama pecinta make up, salat kita nggak sah kalau wudhunya nggak sah karena air wudhu yang seharusnya mengusap mata kita itu gagal ditembus, terhalang mascara/eyeliner waterproof kita.
Terus gimana dong?
Gampang, kok. Menjelang salat, bersihkan dulu mata yang menggunakan make up waterproof sampai bersih. Nggak mau kan terlihat cantik di mata manusia tapi nggak di mata Alloh? (eciye solehah bener dah ah....)
Eh gue nggak akan nerusin dengan kalimat, "Makanya lebih baik nggak usah dandan, yang natural aja." 
Nggak lho ya. Cantik natural itu cuma ada di bayi sampai anak SD. Selepas itu, kalian butuh perawatan kulit, wkwkwkwk.... (pendapat pribadi ofkors)
Gue juga gitu, kok. Awalnya emang males sih, udah cantik-cantik pake eyeliner, mascara, terus pas denger azan buru-buru bersihin, terus wudhu, salat, terus pake lagi (kalo mau. Gue sih biasanya abis zuhur ya bablas, nggak pake make up mata lagi). Tapi coba deh baca janji Alloh yang ini:


Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
« أَلاَ أَدُلُّكُمْ عَلَى مَا يَمْحُو اللَّهُ بِهِ الْخَطَايَا وَيَرْفَعُ بِهِ الدَّرَجَاتِ ». قَالُوا بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَ « إِسْبَاغُ الْوُضُوءِ عَلَى الْمَكَارِهِ وَكَثْرَةُ الْخُطَا إِلَى الْمَسَاجِدِ وَانْتِظَارُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الصَّلاَةِ فَذَلِكُمُ الرِّبَاطُ ».
“Maukah kutunjukkan kepada kalian sesuatu yang dapat menjadi sebab Allah menghapuskan dosa-dosa dan meninggikan derajat.” Mereka -para sahabat- menjawab, “Tentu saja mau, wahai Rasulullah.” Maka beliau menjawab, “Yaitu menyempurnakan wudhu dalam kondisi yang tidak menyenangkan, memperbanyak langkah menuju masjid, dan menunggu sholat berikutnya sesudah mengerjakan sholat, maka itulah ribath.” (HR. Muslim dalam Kitab at-Thaharah)

Lagian nggak susah kok bawa eye make up remover ke mana-mana, beli aja yang ukuran kecil, terus kapasnya masukin secukupnya ke plastik kecil. 
Atau beli wadah botol kecil, dijual bebas kok. Terus pindahin make up remover kamu ke botol itu. 
Oh iya, sebetulnya ini juga berlaku untuk lipstik dan semua make up wajah yang kasih embel-embel waterproof. Pokoknya, kalau dia nggak hilang dibasuh air, maka dia harus dibersihkan total sebelum wudhu.
Atau berwudhu dulu, baru dandan. Itu juga kalo nggak keburu kentut atau pipis sampai waktu salat berikutnya yakk :D
Jadi, mari tampil cantik di hadapan manusia maupun di hadapan Alloh ya, bloggies. Wallahu a'lam bisshowab.
Selamat menyambut Ramadan  ^_^




On a side note, religion is everyone’s own personal journey.  Don’t judge others who may not be as far a long as you are.  🙂





Sumber : 
http://sunnatain29.blogspot.co.id/2013/03/hadits-hadits-pilihan-bab-wudhu.html
https://muslim.or.id/85-fiqih-wudhu.html
Quote paling bawah diambil dari saudibeautyblog.com

Jumat, 12 Mei 2017

Giveaway Mei 2017

Hai, halo Bloggies semua :)
Mungkin udah pada tau dari posting-posting sebelumnya kalo daku bikin IG baru khusus make up, skin care, dan hal-hal keduniawian lainnya :)
Nah, dalam rangka bikin rame IG tersebut, daku bikin Giveaway, nih. Syaratnya gampang, kok. Biar lebih jelas bisa cek di video ini, ya.



Hadiahnya sederhana sih, cuma paket berisi masker Nuface Snail dan eye masker untuk enam orang pemenang. Tapi daku berharap Bloggies semua mau ikutan ^^
Kalo penasaran kayak gimana eye masker, bisa lihat di video ini:




Deadline-nya masih lama kok, sampe 25 Mei 2017 pukul 23.59 WIB. Daku tunggu, ya ^^


Kamis, 04 Mei 2017

Teknik Baking dalam Make Up

teknik baking dalam make up

Hai, halo bloggies semua ^^
Di sini ada yang punya mata panda kayak gue? Gimana ngatasinnya?
Sebelumnya, kita mesti tau dulu faktor penyebab mata panda. Sekurang-kurangnya ada empat faktor: genetik, kurang tidur, pola makan yang terlalu banyak garam, gaya hidup.
Kalo gue karena mata panda gue faktor genetik, ya udah gue mah pasrah aja. Paling banter dikasih concealer kalo lagi rajin.
Kemudian gue denger tentang teknik baking yang katanya ampuh menyamarkan mata panda. Dalam beberapa kasus, mata pandanya malah bisa bener-bener "hilang".
Kirain baking cuma ada di dunia masak memasak, ya nggak sih, wkwkwkwk....
Secara teknis, baking adalah memberikan bedak tabur banyak-banyak di atas concealer, tunggu selama 10 menit, lalu hapus bedaknya.
Kenapa disebut baking? Menurut Jaclyn Hill junjunganku, saat kita menutup wajah dengan bedak tabur, saat itu kulit kita nggak bisa napas. Hal itu membuat temperatur tubuh kita berusaha menyeruak keluar dan terjebak di antara wajah dan bedak tabur. Hal ini membuat concealernya ter-"baking."
Kedengerannya mengerikan ya, kayaknya bukan jenis make up buat sehari-hari juga. Tapi bisalah buat kondangan :)

Nah, apa yang kita butuhkan?
1. Pelembab dan eye serum. Yang gue pake: Nivea soft dan Corine de Farme Splendid Anti Aging Serum.

Corine de farme

2. Foundation/ BB cream. Yang gue pake: Emina Beauty Bliss BB Cream.

Emina beauty bliss

3. Concealer. Yang gue pake: LA Girl Pro Conceal warna Creamy Beige

LA Girl pro conceal

4. Bedak tabur. Yang gue pake: Marcks creme. Membubuhkannya pake sponge/beauty blender yang sebelumnya sudah dicelupkan ke air lalu peras hingga airnya habis dan beauty blendernya lembap-lembap aja supaya hasilnya maksimal. 
Marcks bedak

5. Kuas untuk menghapus bedak. Any brush will do. Yang gue pake: blush on brush dari The Body Shop.

the body shop

Cara pakai:
1. Oleskan pelembab dan eye serum. Biarkan menyerap.
2. Oleskan foundation/ BB cream. Biarkan menyerap.
3. Oleskan concealer di bawah mata membentuk segitiga.
4. Bubuhkan bedak tabur banyak-banyak. Tunggu 10 menit.
5. Hapus bedak.

Waktu praktik teknik ini, gue sampe nyoba dua kali. Yang pertama nggak pake foundation/ BB cream.

A post shared by della (@inTfectedbymakeup) on

Ternyata hasilnya kurang memuaskan. Jadi, gue coba lagi.


Sebetulnya, ada satu cara lagi, yaitu mengaplikasikan dua concealer. Yang satu warnanya lebih gelap dari warna foundation, yang satu lagi lebih muda. Tapi karena satu concealer aja ternyata udah cukup, ya udah, hihihi....
Selesai satu sisi muka, gue kerjain sisi satunya, terus puas-puasin deh selfie :D
Terus lebih seneng lagi waktu Utie ngabarin dia sukses ngikutin cara gue ^^


Kamu juga boleh lho kalo mau coba. Nanti kasih tau ya hasilnya ^^

Jumat, 21 April 2017

Review Nuface Snail Facemask

Review Nuface Snail Facemask

Halo halo, menghitung mundur menjelang long weekend ya, Bloggies ^^
Bulan ini alhamdulillah kita dikepung long weekend demi long weekend, jadi kita (euh.. khususnya gue sih..) jadi punya waktu berlebih untuk memanjakan diri.
Tanggal 19 April 2017 kemaren, misalnya. Pulang dari TPS, gue memutuskan untuk facial menggunakan facial mask Snail dari Nuface. Nuface ini masker lembaran dari Korsel dan harganya bikin sebel sih buat emak medit model gue ini. Sesachetnya Rp18.000,00-an kalo nggak salah.

Review Nuface Snail Facemask

Mengklaim dirinya diformulasi dari lendir siput, ekstrak bunga lotus Indian, ekstrak akar mulberry Korea, ekstrak daun gandapura, berkolaborasi dengan serat pohon yang membuat masker ini menempel seakan kulit kedua kita, gue pun melakukan empat langkah penggunaannya:

1. Bersihkan wajah.
2. Buka dan tempelkan masker pada wajah.
3. Diamkan selama 15-20 menit.
4. Lepaskan masker dari ujungnya. Pijat perlahan sisa cairan yang masih tertinggal hingga seluruh cairan meresap ke dalam kulit wajah. Tidak perlu dibilas.


Pendapat gue tentang Nuface Snail Facemask:
Karena ini (katanya) mengandung lendir siput, siap-siap aja sih merasakan sensasinya saat tangan kita menyentuhnya, wkwkwkwk.... 
Makanya, menurut gue masker ini nggak disarankan bagi kamu-kamu yang jijikan.
Butuh kesabaran untuk membuka maskernya sampai membentuk wajah. Tapi klaimnya tentang kulit kedua, bener banget. Nempelnya pas di muka dan nggak geser-geser. 
Gue biarin sampe 20 menit. Setelah dibuka dan mulai pijet-pijet lembut cairan yang tersisa itu, terasa lho gimana pipi gue jadi makin kenyal dan lembab. Cuma udahannya, kulit gue kok jadi lengket-lengket gitu. Apakah bloggies ada yang mengalaminya juga? Bahkan setelah gue basuh air pun udahannya masih lengket. Entah kenapa.
Di gue, kenyal dan lembabnya cuma terasa dua hari. Hari ini kulit udah kering seperti biasa, wkwkwkwk....
Tapi di kemasannya juga ditulis sih untuk hasil terbaik gunakan 2-3 kali seminggu. Jadi setelah dua hari, mungkin udah saatnya maskeran lagi :D
Repurchase? I will kalo ada kelebihan duit belanja, ahaaaaaayyy....
Besok hari pertama long weekend, bloggies. Bisa lho nanti pulang kerja mampir ke toko-toko terdekat buat beli masker ini dan merilekskan kulit wajahmu besok pagi supaya selama dua hari kulit wajahmu enak buat dicubit-cubit ;)
Happy long weekend! \(^O^)/